Pameran WPAP di Surabaya Town Square

Untungnya si Roki ngabari aku jauh-jauh hari, walhasil aku bisa dateng. Maklum lah jadwalku kalo Minggu itu banyak yg ngebuking jalan. Haha. Oh iya, aku sekarang kalo Minggu prei alias libur “kerja”. Jadi semua yg berhubungan dengan job vector, aku cuekin, atau aku balas, “Oke, besok aku cek emailnya”.

Jam setengah dua belas siang bis Sumber Kencono mengantarku ke Surabaya. Walaupun aku berdiri sampe Mojokerto (sekitar 2,5 jam perjalanan!), Tapi naik bis bagus itu gak nyesel. Asenya adem dan nggak bau! Kalo ada pengamen dan penjual makanan berdesakan, itu mah anggap aja bonus. Anggap aja sedang berpelukan #eh <-- fakir peluk Aku turun PLN. Trus oper bis ijo menuju Joyoboyo. Kira-kira setengah jam lagi, sampelah aku di terminal. Dan dijemput mas gaul ginuk-ginuk Bagas Adimas menuju Sutos (singkatan dari Surabaya Town Square).

Akhirnya bertemulah aku dengan anak-anak WPAP Surabaya (Chapter Jatim).

Bersama anak WPAP Jatim

Bodyku makin bagus yak. Tinggi keren kayak photomodel. HAHAHA

Gerombolan WPAP Jatim

Bersama Kru WPAP Chapter Jatim.
Tuh khan aku paling tinggi. HAHA

Bersama Sofya

Bersama Sofya. Salah satu fans. Ini rikues lo.
Kamu kalo mau foto sama saya, boleh, gratis kok. #halah

Bersama gerombolan si Leo

Percaya atau tidak, kami berlima ini Leo semua bintangnya!
Sebenarnya ada tujuh! Tapi yang satu belum dateng dan satunya lagi gak dateng.

Suasana di Dalam Stand Pameran

Suasana di dalam stand WPAP. Penuh warna yak. Dijamin bahagia.

Suasana di luar pameran

Stand tampak full dari depan.
Dik Rizki kakinya bagus yak! Jago karate tuh anak!

panggung

Di depan stand ada panggungnya.

Lalu sekitar jam 4 sore ada sesi wawancaranya. Musti naik panggung sana itu. Sebenarnya aku yg didaulat jadi pembicara pendamping. Alias yang nemenin pembicara utama. Tapi aku khan orangnya perfeksionis. Kalo mendadak begini aku gak mau. Kalo kemarin-kemarin udah dibilangin bakalan tampil, ya aku mau. Soalnya sudah persiapan dulu. Minimal pakek bedak sama blash on dulu di muka #eh.

Roki di panggung

Kak Oki di panggung sedang diwawancara.
Mas Wiji, pembicara utama, di sebelahnya malah gak kephoto :(

Oh ini ada mas Wiji, barusan nemu di Grup Cangkruk Karya di facebook. Kalo kamu tertarik cangkrukan sambil pamer karya, trus mau gabung, monggo. Klik aja link tadi. Karya bisa berupa lukisan (digital atau manual), vector, vexel, WPAP, apa aja deh.

Wawancara WPAP di Sutos

Mas Wiji yang pakek baju batik.

Sebagai balasan karena aku telah mengecewakan para kru WPAP Chapter Jatim, akupun bersedia banget ketika disuruh demo bikin WPAP (Wedha’s Pop Art Portrait) di hadapan pengunjung pameran. Jadi di stand khan ada tipi gedhe tuh. Nah, tipi itu terhubung sama leptop di belakangnya. Jadi bisa sambil demo bikin WPAP gitu sambil diliatin penonton yg lewat.

Ndop Demo

Sumpah grogi banget itu.
Padahal orang gak ngeliat aku, tapi karyaku. HAHAHA
Tapi akhirnya jadi juga. Katanya sih hasilnya bagus banget.
Grogi aja bagus, apalagi gak grogi yak?

Dan mendadak stand WPAP rumawe. Soalnya pada ngeliatin aku demo bikin WPAP sekitar 2 jam an! Ketika demo udah selesai dibuat, lha kok tiba-tiba ada bule mampir. Waduh, harusnya mrenenya pas aku demo tadi mas bule, biar aku kamu liat gitu, lalu kita tuker kartunama. Trus kamu jadi klien tetapku deh. #eh

Sayangnya mas bule nggak ada yg ngajak ngobrol. Semua mikirnya dia bakalan gak ngerti Bahasa Indonesia. Walhasil bulenya dicuekin. Padahal antuias sekali loh.

Abi Nila dan photomodel

Wuih, akhirnya bertemu fans satu lagi. Nila (@nilaabee), pacarnya Abi (@abi_tbagus).
Semoga kalian langgeng yak, sampe kakek nenek. Aamiin.

Bersama Rizki

Rizki masih SMK IPIEMS kelas 2. Jago karate dan main gitar.
Aku harus foto sama anak kayak Rizki. Biar aku ketularan unyu dan dia ketularan ganteng #eh

Aku udah siap-siap puluhan kartunama dan katting setiker. Karena nanti bakalan banyak yg nanya biodata. Daripada mengulang jawaban berkali-kali, mending aku kasih kartunama aja sama setiker. Walhasil persediaan kartunama WPAP dan setikerku ludes dah. Tapi entahlah aku malah seneng. HAHAHA.

Cutting Sticker Dzofar.com

Mas Taufan lagi nempel cutting sticker dzofar.com di leptopnya Ucup
Kenapa gak ditempel di leptopnya sendiri yak?
Atau jangan2 mas Taufan ini tukang tempel setiker?
Biarlah menjadi misteri…

Eh tahu nggak, sejak aku datang jam 3 sore tadi, sampe jam 10 malam, aku belum makan! Makanya aku gak kebelet pipis. Kalopun kebelet, aku juga akan ngempet. Soalnya di Sutos gak ada kamar mandi yg ada bak mandinya. Adanya urinoir. Aku gak suka kencing berjamaah. Takut dilirik mas-mas di sebelah! #eh

Walhasil, aku pun cari makan di keefsi di depan Sutos. Jalan kaki udah nyampek. Deket banget.

Makan di KFC

Menraktir itu bikin hati adem ayem dan dompet kering!

Syukurlah duitku kok pas. Soalnya di KFC gak terima bayar pakek kartu debit. Harus tunai. Aku mesan paket bertiga yg berhadian sidi NOAH atau WALI. Aku pilih NOAH dong. Harga paketnya 88 ribu. Lumayan kenyang dan enak.

CD NOAH

Akhirnya punya sidinya NOAH Original! Makasih KFC.

Pulang ke Nganjuk jam 12 malam. Dianter sama Roki ke Bungurasih. Setelah pipis di toilet dan sholat Isya’ di Musholla terminal, aku langsung melencing ke shelter (pangkalan?) bus Sumber Kencono. Dua setengah jam udah sampe Nganjuk. Cepet!

Besoknya aku coba setel sidinya Noah. Aku dengerin pakek headphone Superlux HD668B seharga 330 ribu. Dan ternyata sidi orijinal sama MP3 bajakannya memang detail suaranya berbeda! Aku coba bandingin lagu “Separuh Aku” versi MP3 sama CD, suara istrumennya kalo di CD terdengar jelas semua. Kalo di MP3 kayak meleleh jadi satu.

Kalo tahu begini, mending beli sidi deh. Sumpah! Maklum, MP3 itu khan hasil kompres. Jadi kualitasnya jelas menurun.

Kok jadi ngebahas sidi sama mp3 yak? Lebih baik segera diakhiri postingan ini. HAHA.

63 Comments

Komen dong!