Menghormati Tamu

Menghormati tamu itu WAJIB.

Bahkan kata kakak saya yang lulusan Sarjana Hukum Agama Institut Agama Islam Negeri Sunan Ampel Surabaya, menghormati tamu itu lebih penting daripada sholat Jum’at!

Ha serius? Jadi kalo ada tamu, kita gak usah sholat Jum’at gitu yak?

Nguwawur tafsirmu itu! Ya nggak gitu maksudnya. Ambil esensi kalimat itu, jangan ditelan mentah-mentah sayang. Maksudnya gak gitu, tapi lebih ke betapa kehadiran tamu itu sangat berharga bagi kita. Tamu harus diservis layaknya raja.

Bahkan ada orang yang membatalkan puasa sunnah (puasa senin kamis) kalo dia kedatangan tamu. Dia batalkan puasanya karena ada yg “lebih penting” daripada puasa sunnahnya. Logikanya gini, yamasa tamu makan minum sendirian, si empunya rumah gak ikut makan? Khan nanti bikin tamunya ngerasa gak enak karena gak ada temen makan minum.

Kita juga kurang etis menolak tamu yg mau main ke rumah. Alasannya, tamu itu juga bisa mendatangkan rejeki. Dan tentu saja memerpanjang umur. Gak mau rejeki? pingin cepet mati? yaudah usirlah tamu-tamumu #eh.

Banyak kok yang udah bilang dan terbukti. Coba deh kalian traktir tamumu dengan total, masalah duit dipikir belakangan. Kalo gak ada duit, kalo perlu ngutang tetangga dulu, demi tamu. Saya yakin, duitmu itu justru akan bertambah banyak. Apalagi kalo tamumu senang bertamu di rumahmu. Itu sudah terbukti di aku.

Makanya aku seneng banget kalo ada tamu datang ke rumah. Walaupun aku sedang bekerja sekalipun, aku lebih memilih mengembalikan uang klien daripada harus menolak tamu. Ih kejam banget nolak tamu? Hihihi..

Seriously ini.. Dulu aku tuh cuek banget sama tamu. Sekarang pas sudah punya tamu sendiri, aku kelabakan bingung mau ngapain kalo ada tamu. Bahkan aku merasa banyak berdosa ketika banyak temen yang kapok main ke rumahku gara-gara aku lupa ga ngasih minum. Aku disindir begini, “Lha nek dolan nggonmu nggo garing..” #jleb

Ibukku kalo lagi kelelahan masak dan nandangi penggawean rumah, dia gak ngeh kalo anaknya kedatangan tamu. Lhamasa aku suruh ibuk bikin teh? Itu ibukku atau pembantuku? #eh. Tapi kadang-kadang kalo ibukku ngeh, dia manggil aku. “Ndooop..!!” Aku izin sama tamu untuk masuk ke dalam sebentar dan balik sambil membawa minum pastinya, sama cemilan, kalo ada.

Kalo sepuluh menit berlalu ternyata “garing”, aku biasanya melencing ke belakang, merebus air untuk bikin teh. Iyalah, aku bikinkan kamu teh atau kopi. Kalo mau susu juga ada! Justru banyak! Ntar pulang dari rumahku, tubuhmu jadi ginuk-ginuk seger ganteng atau cantik beraura semesta bahagia.. #halah

Biasanya kalo aku lagi punya duit cash, iya aku jarang nyimpen duit tunai di dompet, langsung kuajak ke mana gitu, makan atau minum yg enak. Sambil mengenalkan kuliner Nganjuk pastinya. Kalo gak punya duit cash, ya ngambil dulu di ate em, tapi langkah ini ketauan banget. Ketauan kalo mau nraktir. Kurang surprise haha..

Banyak yang bilang kalo bertamu itu maksimal tiga hari. Jadi si penerima tamu pun harus menyervis tamu layaknya raja selama tiga hari tersebut. Kalo ternyata menginapnya lebih dari tiga hari, ya sewajarnya tamu sadar sih, dia pasti tahu diri. Izin pamit atau sudah tidak dianggap tamu lagi. Dengan kata lain, sudah nggak diservis layaknya raja. Back to normally life.

Ndop Sang Raja Cemong

NDOP Sang Raja Cemong

Jadi kalo udah tiga hari menginap, tamunya diusir gitu yak?

Nguwawur tafsirmu itu! Bukan begitu lah, ya dosa kamu ngusir tamu. Tapi maksudnya ya layani dia kayak biasanya, gak spesial, gak kayak raja. Tapi menurutku ini pilihan yang punya rumah ding. Dilayani layaknya raja juga boleh. Apalagi kalau tamunya menyenangkan.. Rajin menyapu, nguras jeding, bersih-bersih kamar, bantuin masak kayak aku.

Sebagai remaja yang baru gedhe, iya aku ini umur sudah tua, tapi secara sosial aku kayak remaja labil yang baru belajar unggah-ungguh. Nah, ibukku selalu khawatir kalo aku main ke rumah temen internet, ibuk khawatir aku berbuat merepotkan di sana. Mengingat aku di rumah emang cuma tidur, kerja dan makan. Sudah jarang nyapu rumah dan nguras jeding lagi.

Makanya aku suka dilarang main ke luar kota sampai nginep. Karena nanti akan merepotkan si pemilik rumah. Padahal aku kalo liburan itu, khan gak kerja. Jadi gak sibuk. Jadi ada waktu untuk nyapu, bersih-bersih kamar temen atau cuci piring. Tapi ibukku gak percaya kalo aku cerita begitu. Soalnya gak ada bukti, ibuk taunya ya pas aku di rumah, aku tidur makan kerja doang. Lain kali kalo aku nyapu di rumahmu, tolong photoin yak? Sebagai bukti otentik. Eh penting ya yang begini? Hihi..

Makanya lagi, karena susah meyakinkan ibuk, aku sekarang mulai berfikir untuk nginep di penginapan saja kalo ke luar kota. Lha daripada saling sungkan? lha daripada aku pulang ke rumah selalu digremengi sama ibuk? Ibuk suka khawatir orangnya. Ibuk juga gak mau anaknya ini dicap jelek di mata orang lain. Tapi sebaliknya, ibuk suka banget cerita keburukan anaknya ini ke orang lain. Huahaha.. Ampun dah..

Padahal menurut saya, penerima tamu itu HARUS REPOT! Kalo gak repot berati gak respek sama tamunya. Kalo gak repot berati gak menghormati. Ya minimal repot bilang ke pembantu, “Bibiiik, tolong bikinin soda gembira sama es teler yaaaak!” Eh ini cafe apa rumah ya? Ya minimal repot bersih-bersih kamar dulu demi menyambut tamu. Yaelah, ketauan kalo kamarku berantakan. Haha.

Jaman sekarang yang serba komunikasi jarak jauh ini, mau menolak tamu semakin gampang dan gak bikin jengkel yang mau main. Misal bilang, “Eh jangan sekarang deh, besok aja gimana?”. Biasanya yang mau bertamu jadi tahu diri kalo si penerima tamu lagi sibuk. Padahal emang gak suka sama tamunya #eh. Lalu si tamu malah gak jadi datang, soalnya dia bisanya hari itu, bukan besoknya. Dan si penerima tamu merasa berhasil mengusir tamu dengan elegan! HAHAHA *ketawa iblis*

Kalau zaman dulu gimana Ndop? Kamu khan sudah tua, cerita dong masa-masa belum ditemukan alat komunikasi berupa telefon?

Heh! Guwe gak tua-tua amat kale! Jaman guwe dulu udah ada telefon rumah, tapi yang punya jarang-jarang. cuma orang kaya doang. Jadi kalo mau ke rumah temen, ya main aja, gak pakek janjian. Kalo kedapetan tuan rumah gak ada, pintunya dikunci, otomatis harus kecewa pulang lagi. Kalo pas ada orangnya, ya bahagia sejahtera karena silaturrohmi terjalin.

Kalo pemilik rumah pas repot, nah itu dia uniknya. Campur aduk banget perasaannya. Apalagi kalo kerjaannya lagi banyak gak bisa ditinggal, trus tiba-tiba ada tamu temen lama yang ngobrolnya berjam-jam! Huwahaha.. Bisa jadi bahan rasan-rasan. “Tamu kok ra mulih-mulih, ra ngerti wong lagi repot!” lha emangnya tamunya peramal gitu, bisa tahu penerima tamunya lagi repot? Haha..

Udah ah.

43 Comments

Komen dong!