Ndop di Jakarta

Anu. Akhirnya aku jalan-jalan ke Jakarta lagi. Bukan kepingin melihat monas kok, tapi kepingin main ke temen online. Ada mas Tara dan mas Tomi. Kebetulan ada temen asli Jakarta bernama Bagus yang mau nganter2 aku ke mana aja yg aku mau. Padahal rumahnya jauh dari kosan yg aku inepi.

Yuk kita simak ceritanya lebih detail.

_______________

Berangkat dari Nganjuk jam setengah lima sore. Naik kereta api eksekyutif dg harga tiket 325 ribu karena hari minggu. Sampe Semarang jam 10 malam. Dan keretanya gak jalan-jalan sampe jam 2 malam!

Para penumpang pada protes! Kenapa? Ya karena nanti khan musti kerja pagi. Kalo telatnya 4 jam lebih, mereka semua sudah pasti telat dan dipotong gaji! Beda cerita kalo liburan kayak saya. Waktu tidur saya aja yang kepotong.

Singkat cerita, sampe stasiun Jatinegara Jakarta jam 9 pagi! Langsung naik ojek menuju kos-kosan Novan di daerah Pisangan Lama. Alhamdulillaah liburan selama beberapa hari kemudian pun dimulai saat ini!

________________

DAY ONE
(Dinten Ingkang Kaping Setunggal)

Hari ini Senin yak. Sejak sampe di kosan Novan, aku langsung tiduran sampe sore. Lalu ngobrol-ngobrol sama tetangga kamar yg kebetulan temen kuliah dulu dan pernah jadi pasangan saya pas bikin Kerja Parktek, Toha namanya.

Ngobrol sampe jam 8 malam lalu diajak Novan ke Blitzmegaplex buat nonton Iron Man 3 3D (Manusia seterika 3 yg gambarnya bisa nongol keluar dari layar!).

Satu jam lagi film dimulai. Kami bertiga bersama temen kantornya Novan, Roby yg asli Kediri, jadi kami ngobrolnya pakek boso jowo, cari makan malam dulu. Aku udah makan malam dong, tadi habis maghrib ditraktir Toha.

Makan malamnya Hoka Hoka Bento (panganan Jepang yg Bentonya itu bukan berarti gila lo ya!) mas bro! Aku dulu pernah cuma pingin mampir makan di hokben (orang kita males ngucapin merek panjang-panjang, makanya suka nyingkat2 jadi hokben gituh. Makanya buat yg bikin produk, namanya jangan panjang-panjang. Cukup dua suku kata aja. Ntar versi panjangnya ditulis di bawahnya aja).

hoka hoka bento

Saya ekting makan pakek supit. Dan ekting saya sempurna!

Hoka hoka Bento di lidah saya rasanya, mohon maaf, eneg dan mau muntah! Sori banget. Ituh nuggetnya yg tawar trus dikasih caos sama maiyonais sama kubis, buat saya is wooow, lebih enak nasi pecel berlipat-lipat ganda!

Walaupun aku eneg dan mau muntah, tapi nyatanya aku habisin semuanya! Dan kalian sudah menduga kalo paragraf sebelum ini tuh sebenarnya kepingin memromosikan nasi pecel. Makanan khas Indonesia yg lebih enak dibanding makanan Jepang.

Film dimulai. Semua penonton dikasih kacamata secara otoriter karena gak bisa milih model! Mukaku yg segi lima ini gak cocok sama kacamata segilima juga! Untungnya gak ada kaca. Jadi aku gak stress-stress amat.

Filmnya bagus. Udah tonton aja sendiri. Haha.

Jam 12 pulang kosan trus tidur lagi.

________________

DAY TWO
(Dinten Ingkang Kaping Kalih)

Bangun kepagian! Jam 8 (udah sholat subuh yah, aku gak akan bahas kalo aku sholat 5 waktu di postingan ini demi kenyamanan pembaca). Maklum biasa bangun jam 2 siang. Habis mandi diajak sarapan bakso sama Novan.

Bakso Malang gak ada mienya ya? Rasa kuahnya pun masih kurang sreg di lidahku. Lebih enak Bakso Tenis di Nganjuk deh. Tapi walaupun begitu, aku tetep habisin semuanya sampe tuntas ludes dan kenyang!

Katanya gak sreg? Kok habis tuntas? Kalian pasti menduga lagi kalo paragraf di atas bertujuan untuk memromosikan Bakso Tenis asli Nganjuk.

Yuk kita kembali ke kosan..

Bagus on the way ke sini loh. Dia hari ini mau ngenterin aku ke rumahnya mas Diwantara, jebolan Indonesia’s Got Talent yg penyanyi seriosa itu loh. Aku udah kenalan di facebook lama. Mas Diwantara super duper multitalented. Dia bisa nyanyi pastinya. Dia bisa sulap! Bisa bikin film animasi bahkan bisa bikin film dinosaurus dan robot! Dan dia bisa ngelawak juga! Bisa gambar. Buanyak pokoknya!

Jam 11 an Bagus nyampe di kosan. Wuih ternyata lebih ganteng dari yg diphoto. Haha. Eh ayok foto-foto dulu sebelum berangkat:

Novan Bagus Ndop

Novan adalah tuan rumah yang sangat baik!
Semoga kebaikannya berbuah kegemukan kayak kami berdua. Haha.. Aamiiin..

Berangkat habis dhuhur sampe ke rumahnya mas Tara di villa japos sekitar jam 2.30 sore. Sejam kemudian mas Tara ngajakin ke acara ulang tahun webseries di ef eks. Wah, ketemu Dennis Adhiswara, pemain film AADC yg jadi Mamet itu loh. Lalu bagi-bagi gudibek juga isinya majalah sinemegs (baca: cinemags) edisi bulan kemarin. Lumayan banget!

Ini lo foto-fotonya:

Gema dan Tara

Gema itu adiknya Tara. Gema lebih tinggi dibanding Tara

Dennis Adhiswara

Akhirnya aku ketemu artis. Dan sempet bertanya, “Sampean jowone ngendi mas?”
Dennis menjawab, “Malang!”

Acara selesai sekitar jam sebelas. Langsung meluncur ke rumah Tara lagi soalnya kami berempat menuju Fx naik taksi. Ngobrol beberapa menit, lalu aku dan Bagus pamit pulang.

Sampe di rumahnya Bagus di Cijantung udah jam 12 lebih. Wuih melelahkan banget. Langsung tidur pules sampe 8 jam lebih!

Tidur pulas, pas bangun tidur udah kayak gini nih muke kite:

mukti

Ndop Mukti dan Bagus Mukti.
Mukti = Muka Tidur. Yaelah pakek dijelasin segala

________________

DAY THREE
(Dinten ingkang kaping pinten? Injih leres, kaping tigo)

Bagus itu anak band jago maen gitar. Makanya aku ajak karaokean aja deh. Entahlah di mana letak hubungan antara jago maen gitar dan karaokean. Silakan disimpulkan sendiri suara dia kayak apa.

Yup kalian salah! Bagus ternyata suaranya bagus banget! Aneh ya? Mana yang nama, mana yg suara. Bagus ternyata suaranya enak banget! Dia bisa nyanyi dan sebagai rikording artist, aku merasa gagal bersaing sama dia. Ampun kakak Baguuuus..

Suaranya Bagus berjenis slow rock, jadi dia pantes banget nyanyiin lagu-lagunya Afgan, Josh Groban, Cherrybelle dan Waljinah. Setelah ngobrol-ngobrol, aku jadi tahu kalo dia ngefans berat sama Kahitna!

Sedangkan suaraku berjenis pop RnB. Jadi sudah pasti cocok nyanyiin lagu-lagunya Linkin Park, Limp Bizkit, Metallica dan yg paling aku favorit itu lagunya Bon Jovi sama Sepultura!! RnB banget khan?

Dan sekor kami berdua ternyata derow! Totalnya mines 800!! Ketika saya tanya jurinya, dari 16 lagu, kami salah memilih lagu!!

Baiklah.. *menghela nafas panjang*

Kami dadakno lupa photo-photo pas nyanyi karaoke. Baru inget bar waktu hampir habis. Yuk segera dikeluarkan bareng-bareng sebelum waktu habis. Dikeluarkan gayanya maksudnya. Yaiyyalah, lha kirain mau ngeluarin apaan?

Karaokean

Mesra banget ya? Padahal kami habis bertengkar lo!
Bertengkar pakek mulut. Nyanyi maksudnya.

Jam 8 malam kami selesai “karaokean” bareng berdua. Lelah banget. Bayangin, selama dua jam karaokean bikin tenggorokan makin kering, rahang pegel karena posisi mulut harus menganga sedemikian rupa biar gak tergigit itunya. Kalian pasti sudah paham dong! Apalagi dua jam udah pasti keluar dong. Walhasil sehabis “nyanyi”, kami sibuk membersihkan bibir yg lengket!

Teknik menyanyi yg bener bikin kita musti paham seberapa lebar mulut kita harus dibuka biar suara yg terdengar bisa maksimal. Tapi jangan terlalu lebar juga ntar micnya masuk mulut lagi. Kalo kena gigi khan jadi sakit karena terbentur mic. Di dalam bilik karaoke kami kehausan, bikin bibir rasanya lengket karena air ludah mengering. Ya gitu deh..

Sebelum karaokean, aku makan dulu di Doner Kebab. Nah kalo ini pas di lidahku. Mungkin faktor face kali yak. Maklum mukaku khan arabian gituh, jadi cocoknya emang sama kebab.

Muka arab??? Maksudnya ini?

onta arab

Mukaku di atas ini mirip onta banget ya.

Aku juga foto-foto dong pas makan kebabnya.

Doner Kebab

Doner Kebab. Logonya jelek banget.
Kenapa pakek font Arial sih? Kenapa gak ada gambar kebabnya sih? Sebel deh!
*puk puk ndop*

Ndop dan Bagus

Aku makan kebab, kalo bagus makan burger. Kami sama-sama seger

Habis makan kebab kami karaoke. Halah ceritanya mbulet. Yaudah kita langsung menuju ke…

________________

DAY FOUR
(Dinten Ingkan Kaping Sekawan)

Tanggal 2 Mei kebetulan Si Acy, pacarnya Bagus, sedang libur kerja, dia ngajak aku jalan.

Loh kok aku yg diajak jalan? Bukannya Bagus?
Hehe.. Yang Namanya pacar ngajaknya dari hati ke hati. Jadi gak perlu BBMan atau SMSan gituh.

Ketemuan di Jangsyen (Junction) Cibubur. Dekatnya Jambore yang buat kemah pramuka.

Aci datang pakek softlens yang lebih gedhe dari lingkaran matanya sendiri. Dia juga pakai bulu mata palsu tapi pas dan tidak berlebihan. Giginya yang tidak ada tonggos-tonggosnya dipakein behel. Jadi kalo dia senyum, aku langsung semaput!

Yuk, kita makan jeko, iya jeko si donat.

Bagus Aci dan Donat

Lha kamu kapan punya pacar ndop?
Ntar aja yak, kalo aku udah bosen sama kesendirian.

Lalu kita nonton Iron Man 3. YAY, aku nonton Iron Man 3 berati 2 kali! Kenapa saya mau nonton lagi? Karena saya kelewatan adegan terakhir. Di setiap film Iron Man (atau setiap filmnya Marvel?) selalu ada adegan terakhir berdurasi beberapa menit setelah tulisan credits selesai. Dan YAY saya berhasil melihatnya!

Ini foto-foto sebelum masuk bioskop:

Sebelum masuk twenty one

Di twentiwan nih. Lha kamu kapan punya pacar ndop?
Ntar aja yak, kalo aku udah bosen sama kesendirian. Pertanyaan ini sengaja diulang.

Aku berlari dari musholla, takutnya filmnya udah mulai, soalnya si Bagus udah sms untuk segera ke pintu masuk. Ah masih keburu kok. Telatpun gak papa, wong aku udah liat. Egois ya aku? Hahaha..

________________

DAY FIVE
(Dinten Ingkang Kaping Gangsal)

Jumatan doang. Habis itu gak ngapa-ngapain. Soalnya mas Tomi yang mau didolani ternyata lagi berhalangan. Mungkin lagi banyak-banyaknya sampe perutnya mules. Haha.

Hmm, daripada boring, saya kasih bonus foto aja deh.

Bagus dan Cinemags

Bagus dengan hape dan majalah sinemegs edisi bulan kemaren

________________

DAY SIX
(Dinten Ingkang Kaping Enem)

Walaupun gak jadi ketemuan sama mas Tomi, tapi mas Tomi sudah membayar hutangnya dengan ngasih kabar ada yg jualan iPad 4 di kaskus yang mau COD. Aku langsung tertarik, soalnya kemarin cari2 di mol gak ada yg jual iPad 4. Katanya di Indonesia belum rilis karena ada masalah di beacukai. Walah.

Langsung deh, jam 10 aku dan Bagus yang masih tidur-tiduran langsung dikejutkan sama tilfun bertubi-tubi dari makelar satu, lalu makelar dua, lalu tukang anter barang. Walah, aku gak sempet mandi. Lha wong janjian jam 11 pagi lha kok udah nyampe di tempat COD (Graha Mall Cijantung) jam 10 pagi. Padahal aku dan Bagus belum sempet ngapa-ngapain. Belum sempet mandi maksudnya.

Setelah cuci muka dan sikat gigi. Kami meluncur dan ketemuan di KFCnya. Masnya yg ngantar barang pendiem. Walhasil aku dan Bagus cuma bisa membolak balik kerdus berisi iPad 4. Aku transfer sejumlah uang, lalu baru berani membuka isi kerdus tersebut.

Bahkan sampe jam 3 sore pun kami masih sibuk ngurusin iPad. Jadi batal deh ke Seaworldnya. Soalnya sudah iksaitid sama ini gejet! Haha. iPad beda sama windos atau android. Lebih stabil dan yg bikin jengkel cuma gara-gara kecupuan kami akan iOS, bukan performanya.

iPad guwa dan fans guwa

Ada Gonya temennya/tetangga Bagus. Ternyata Gonya kenal sama saya.
Doh, saya ini ternyata terkenal yak.
Kayaknya kalian musti memberikan tepuk tangan yang meriah buat saya
:tepuk:

________________

DAY SEVEN
(Dinten Ingkang Kaping Pitu)

Huwaaah, udah Minggu aja. Aku musti balik ke kosan Novan. Soalnya tiket keretanya besok Senin. Aku harus berpisah dengan Bagus untuk selama-lamanya malam nanti. Sedih gak ya?

Rumah Bagus di Cijantung

Rumah Bagus di Cijantung yang sebentar lagi
akan saya tinggalkan selama-lamanya

Habis maghrib berangkat ke Pisangan Lama Rawamangun. Sampe sana jam 8 lah ya. Sambil menunggu Novan pulang, aku cari makan dulu. Pulang kosan tak berapa lama, Novan datang. Dia lalu masuk kamar dan keluar sambil bawa guitar barunya.

Novan dan Guitarnya

Nambah deh koleksi guitar Novan yan konon sudah punya SEMBILAN!
Dengan karakter berbeda-beda. Wuih.

Dan sudah bisa ditebak, kalo obrolan kali ini didominasi oleh Novan dan Bagus yang sama-sama penggemar guitar. Saya cuma bisa pasang telinga doang sambil berfikir mereka ini ngomong apa yak? Saya sebagai rekording artis, cuma paham teknik vocal suara medok saja.

Tiba saat-saat mengharukan. Dimana aku harus berpisah dengan Bagus selama-lamanya. Bye-bye Bagus, ati-ati di jalan yak. Wah besok udah gak sama Bagus lagi. Apalagi besoknya dan besoknya lagi. Sahabat itu lebih penting dari duit ternyata.

Khan ada iPad?

Iya, itu tujuan saya beli iPad. Semoga bisa mengobati ketidak-adaan-teman di Nganjuk sini.

Kenapa iPad? Kenapa gak android aja yg harganya lebih murah dan gak ribet?

Karena saya kepingin punya Biophilia. Applikasi (berbayar) dari artis favorit saya Björk. Lihat nih, aku udah beli aplikasinya seharga 119 ribu.

Aplikasi biophilia iPad

Kalo mau punya juga, silakan beli di apple store yak, nggak ada di android kakak. Biophilia itu aplikasi yang berbasis musik dan alam semesta ini. Ada DNA, virus, sel, gunung berapi, galaksi, lubang hitam, bulan, dan lain-lain yang semuanya bersinergi dengan musik. Ini bukan aplikasi kacangan. Harganya aja 119 ribu dengan ukuran file 700MB an!

screen capture biophilia

DOWNLOAD (BUY) BIOPHILIA

________________

DAY EIGHT
(Dinten Ingkang Kaping Wolu)

Rencana ke Dufan dan Seaworld gagal. Rencana kopdaran sama TomiPurba.net juga gagal. Malah dapatnya iPad. Haha. Padahal pas aku ke mol di Jakarta, ketika adanya cuma iPad 3, aku udah pasrah gak jadi beli iPad di jakarta. Tapi nyatanya malah beli. Haha

iPad 4 ku kebetulan barang import. Kayaknya dari Singapur.

Hari ke delapan saya habiskan dengan ngobrol bareng Novan. Dimulai dari sejak Bagus pulang ke rumahnya, sampe jam 3 pagi. Habis itu kami tidur selama 5 jam lalu cari sarapan pindang ayam.

Saya kepingin beli casing iPadku. Biar gak sombong-sombong amat. Biar dikira aku megang galaxy tab. Biar dikira bukan orang kaya. Biar dikira “alah, paling itu merek cina, murah”.

Saya diajak naik baswe sama Novan. HORE! AKHIRNYA AKU NAIK BASWE!! Selama bareng Bagus, aku khan naik motor. Dan jadi tahu betapa Jakarta SANGAT TIDAK LAYAK UNTUK DIJADIKAN TUJUAN MENETAP HIDUP! Kecuali kalo udah punya kerjaan tetap lo yak. Kalo cuma mau mencoba nasib, waduh, terserah deh. Tapi buat saya ENGGAK. Aku gak mungkin bisa kerja tenang dalam keadaan serame ini.

Kesing didapat. Sekalian sekrin gad biar layarnya gak lecet. Wah aku jadi gak bisa menikmati betapa beningnya layar iPad lagi. Asal kalian tahu, layar iPad sebelum dikasih screenguard, beningnya masya Alloh bener. Dan kalo dibawa ke bawah sinar matahari, dia bisa menyesuaikan. Jadi tetep bisa terlihat dengan jelas. Gak kalah sama sinar mataharinya. Maka dari itu, disebutlah teknologinya sebagai: retina display. Kayak mata kita gitu. Bisa nyesuaiin cahaya secara otomatis.

Aku naik kereta api Bangun Karta dari setasiun Gambir jam 17.45 tepat! Lungguh bareng sama bapak-bapak separuh baya dari Madiun. Selama di dalam kereta, aku sibuk BBMan. Nggosip, biasa cowok suka ngerumpi. Nggosipnya sama cewek. HAHAHAHA..

Aku di dalam kereta sholat terus lo. Sholatnya di ruangan satu gerbong dengan dapur. Cuma ada satu atau dua sajadah. Sholatnya musti menjaga keseimbangan. Kadang aku pegangan dinding kalo kereta goyangnya gak bisa ketebak.

Sampe rumah langsung tidur dan jam 12 tiba-tiba temenku SMA datang bawa ngasih kaos. HUWAAAA!!!!!

kaos dzofar

Aku kalo diphoto kok gak pernah jelek ya? Heran aku.

Ternyata di Nganjuk temenku Sony Tri Laksono bisnis kaos satuan. kalo mau mesen bisa menghubungi facebooknya di sini: SONY TRI LAKSONO

Udah ah…

71 Comments

Komen dong!