Enak Ya Jadi Barang

Tadi sore khan aku sibuk banget ngirim hadiah buat pemenang lomba yg beberapa hari kemarin ituh. Nah aku menenteng dua tas kresek yang masing-masing saya isi 3 kerdus denko berisi kaos dan buku. Inilah penampakan hadiahnya:

hadiah berbungkus denko

Pinginnya antimainstream, tapi ternyata… :(

Tapi sayangnya ditolak sama mbak posnya yang pakek baju orenj. Katanya akan menimbulkan persepsi kalo isinya nanti susu denko. Kata mbaknya, aku harus membungkus dengan kertas coklat untuk menutupi mereknya. Waduh, saya pun langsung lemah lunglai lesu..

sabar

Gambar ini sengaja dibuat biar postingan ini lebih menarik :p

Saya pulang ke rumah yang jaraknya cuma 5 menit naik sepeda ontel. Lalu membungkus keenam hadiah itu pakai kertas coklat persediaan di rumah. Satu jam membungkus selesai. Aku balik ke kantor pos jam 4 sore. Langsung deh diterima sama mbaknya.

Saya sebelum ke kantor pos sudah ngecek harga pengiriman melalui posindonesia.co.id. Dan saya cepak-cepak duit 200 ribu biar gak malu kalo duitnya kurang. Ternyata totalnya cuma habis Rp. 100.300,- (satus ewu telungatus repes).

Yang paling mahal itu ke Merauke, 40 ribuan. Tapi nggak papa, sebelumnya udah ngecek di posindonesia ongkos kirim ke Merauke 68 ribu. Ternyata di kantor pos langsung malah lebih murah. Haha.

Slip Pos

Photo ini sengaja diaplod biar kalian gak kangen sama saya :p
Jendelaku warnanya kuning. Keren yak! ^_^

Eh ada harga pengiriman yang nggak masuk akal loh. Ayok kita tengok rincian harganya:

Dari Nganjuk ke Harga
Merauke 39500
Lumajang 10000
Kediri 9000
Malang 12000
Bandung 10000
Purbalingga 16500

Lihat tuh dari Nganjuk ke Bandung harganya cuma 10 ribu. Sedangkan Nganjuk ke Kediri 9 ribu. Padahal Nganjuk ke Bandung itu jauh banget! Kalo saya cek di trackpacking.com, jarang Nganjuk ke Bandung itu 593 km! Sedangkan jarak Nganjuk ke Kediri itu cuma 32 km! Kaceknya buanyak bro! Tapi kaceknya harga cuma seribu doang!

Enak yah jadi barang. Kalo aku jadi barang gitu tinggal ke kantor pos, bayar 10 ribu sudah nyampe Bandung! ei plus meizing!!! AMAZING!!!

Tapi ternyata saya lupa. Kalo barang itu sampe Bandung selama tiga hari. Jadi kalo aku hanya bayar 10 ribu, selama itu saya nggak boleh makan dan gak boleh kencing (soalnya kencing bayar!). Yang ada pas nyampe Bandung aku berubah kurus kayak foto di bawah ini:

foto 3 tahun yang lalu

Photo tiga tahun yang lalu ini sengaja diaplod biar
kalian gak selalu memuja-muja kegantengan dan keatletisan tubuhku
Soalnya dulu pun aku pernah jelek! #catet

Dan menjadi barang, tentu saja harus berdesak-desakan dengan barang lainnya dan ga bisa protes. Kalo protes justru menimbulkan ketakutan di mana-mana soalnya nanti dikira barangnya sudah dimasukin jin peliharaannya eyang subur.

Etapi aku tetep gak percaya sama harga-harga di atas ituh. Nganjuk ke Lumajang sama Nganjuk ke Bandung kok harganya sama yak. Padahal secara biaya bensin/solar, tentu saja lebih mahal yang ke Bandung yak? Nganjuk ke Lumajang itu 212 km dan Nganjuk ke Bandung itu 593 km! Logikanya gimana ini wahai kantor pos?

Mungkin kantor pos itu menerapkan sistem CINTA kali yak. Kata Agnes Monica, “Cinta ini, kadang-kadang tak ada logika”.

Udah ah..

100 Comments

Komen dong!