Wisata Kuliner Nganjuk: Nasi Pecel Berbek

Nganjuk sebenarnya kaya akan wisata kuliner nasi pecel. Bahkan nasi pecel itu makanan sehari-hari orang Nganjuk. Tapi entahlah kenapa yang terkenal itu pecel Madiun. Padahal di Nganjuk di mana-mana kathing blecek ada yg jualan nasi pecel. Nggak pagi, nggak siang, nggak malam, bahkan tengah malam! <-- ketauan kalo tengah malam sering berkeliaran cari nasi pecel. Haha.. Sedikitnya ada empat postingan di blog ini yang membahas nasi pecel di Nganjuk:

HUWOW! Dan ternyata aku ketinggalan nasi pecel yang enak lagi di Nganjuk, yaitu Nasi Pecel Berbek. Berbek itu nama kecamatan di kabupaten Nganjuk. Sebenarnya saya aja yang menamai Nasi Pecel Berbek, soalnya di warungnya nggak ada tulisannya.

Buat para pesepeda di Nganjuk, hampir PASTI pernah mampir di warung nasi pecel Berbek ini. Soalnya Berbek adalah persinggahan istirahat yang sangat maknyus selepas ngos-ngosan naik gunung ke Kuncir, Cepoko, Ngetos atau mana aja terserah. Banyak trek buat pesepeda dengan pemandangan pegunungan Wilis yg indah di Nganjuk sini. Kalo nggak percaya, silakan cek postingan saya yang ikutan offroadan sama anak-anak “gila” berikut ini: OFFROAD NAIK GUNUNG di NGETOS NGANJUK

Udah ngos-ngosan, trus istirahat leyeh-leyeh di lesehan Nasi Pecel Berbek udah kayak surga dunia. Apalagi ditambah suguhan nasi pecel yang ENAK BANGET! SUMPAH!!!

Nasi Pecel berbek Nganjuk

Warungnya sederhana banget. Lagi-lagi warung sederhana lah
yang seringkali makanannya justru enak sejagat dan layak masuk restoran!
Di belakang warung ada tiker buat leyeh-leyeh sambil makan

Kok gambar warung ndop? Gambar makanannya dong!

Sabar sayang.. Ntar juga aku kasih gambar nasi pecelnya..

Letak warung Nasi Pecel Berbek adalah di belakang alun-alun Berbek. Eh dulu Kabupaten Nganjuk itu pusat pemerintahannya emang di Berbek sini. Makanya di sini ada alun-alunnya. Jadi kabupaten Nganjuk itu punya dua alun-alun. Alun-alun Berbek dan alun-alun Nganjuk. Hebat yah! Iya dong! Bloggernya juga hebat

Nah, tepat di depan toko Trubus yang cetnya dari dulu HIJAU. Semoga nggak ganti warna cet sampe kapan pun, biar postingan saya ini akurat secara abadi! Haha. Di depan Toko Trubus lah warung Nasi Pecel ini berada dengan gagahnya.

Nasi Pecel Berbek di depat Toko Trubus

Lihat itu banyak pesepeda mampir di sana buat makan.
Warungnya yg sebelah kanan. Ketutupan tiang.
Sori fotonya jelek, cuma pakek bebeh. Hihi.

Saya kalo mampir ke sini pas Minggu. Pas wayahnya para pesepeda menunjukkan taringnya di gunung. Berlomba-lomba pamer sepeda adu setamina. Ada yang gemuk, ada yang kurus, soal setamina SAMA SAJA bro. Yang gemuk tapi KUAT pun buanyaaak. Jadi jangan takut gemuk ya bero. Yang penting OLAH RAGA! Olah raga itu bikin sehat, bukan bikin kurus atau turun berat badan. Eh ini kok malah ngomongin olah raga yak?

Mari kita kembali ke jalan yang lurus…

Oh iya, saya selalu RESPECT sama nasi pecel yang masih dibungkus DAUN PISANG. Walaupun dilapisi sama kertas minyak, tapi HARUS ADA daun pisangnya. Karena dari aroma daun pisang itulah sebenarnya nasi pecel jadi terasa lezat. Karena makan itu melibatkan indra penciuman juga toh. Makanya perlu aroma. Makanya perlu daun pisang.

Kayak Nasi Pecel Berbek di bawah ini:

Nasi pecel berbek dibungkus daun pisang

Walaupun daun pisang cuma dijadikan bungkus doang, gak dimakan,
tapi posisinya sangat PENTING! Aromanya akan terasa beda!

Harganya berapa? PASTI MAHAL YA???

Saya tadi pagi khan mampir di sana yah. Makan di sana. Saya pesen nasi pecel sama teh anget segelas besar. Trus saya pesen lagi dua bungkus buat orang di rumah. Saya cuma habis 10 ribu rupiah saja! Jadi bisa saya simpulkan harganya adalah:

Nasi pecelnya: Rp. 3.000,-
Teh Anget gelas besar: Rp. 1.500,-

Harga segitu MAHAL?? Kamu PASTI HIDUPNYA DI HUTAN bareng TARZAN!!! :rolleyes:

Buat kalian yang suka gorengan, di warung ini juga menyediakan gorengan macam OTE-OTE (ada juga yg menyebut heci), tahu isi, dan gorengan setandar lainnya. Mau nambah telur ceplok atau dadar juga bisa. Pokoknya feleksibel. Asal jangan minta pizza aja deh.

Ote-ote di Nasi pecel berbek

Syukurin kamu tambah lapar! HAHAHA.. *ketawa iblis*

Eh, ndop kayaknya ada yang lupa. Photo nasi pecelnya mana?

Di atas khan udah..

Yang bagus dong! Yang klouuz ap. Yang dizoom. Yang jelas. Yang lebih menggoda!

Owalah.. untungnya saya tadi bungkus dua buat orang di rumah, jadi ada acara pemotretan khusus buat nasi pecelnya. Soalnya pas di warung cuma bawa BB. Tahu sendiri dong, mana ada yg menyebut BB sebagai hape berkamera bagus dan canggih? Haha. Tapi aku mencintai blekberi justru karena itunya.. Karena kejadulan dan ketidakcanggihannya. #okesip

Baiklah, inilah photo Nasi Pecel Berbek yang mulai saat ini akan tersohor di seluruh dunia gara-gara blog ini! HAHA.. Sombong banget!

Nasi Pecel Berbek

Nah lo, kapok perutmu jadi meraung-raung minta dianter ke Nganjuk!

Yang menjadi khas, mungkin sambel tumpangnya yah. Sambel tumpang itu terbuat dari tempe. Setelah dipadukan sama sambel pecel, rasanya jadi gurih dan manis. Berpadu dengan kehangatan cabenya yang gak pedes-pedes amat. Nikmat banget. Nasinya lembut berasal dari beras berkualitas. Bukan beras jatah yah. Haha. Nasinya juga masih anget tentunya. Menambah romantisme perut kita yang sudah minta diisi karena pasokan sumber tenaga mulai menipis.

Makan nasi pecel itu teksturnya macem-macem. Kelembutan nasinya dipadu dengan kriuk-kriuk renyahnya rempeyek, beradu kehangatan dari pedasnya cabe. Lalu dihanyutkan dengan seduhan teh anget di akhir. Bener-bener sensasi yang super nikmat..

Warung Nasi Berbek buka sore juga loh. Tapi aku belum pernah ke sini kalo sore. Jadi aku gak ngerti jam berapa bukanya. Tapi menurut saya paling enak ya pagi-pagi begini. Apalagi sehabis olah raga. Maknyus tiada tara!

Udah ah.. kasian kalian nanti kursinya basah ketetesan air dari mulutmu yg ngeces parah! Hahaha.. Kapok!

55 Comments

Komen dong!