Kalo Fans Main Ke Rumah

Sebagai seorang yang (entahlah kenapa) anti motor, saya suka bingung kalo ada yg main ke rumah. Saya mau ajak kemana? Kalopun ada tempat tujuan, trus teman saya nanti naik apa? Saya khan ga bisa nyetir motor, Waduh.

Untungnya, di rumahku sekarang ada dua sepeda. Satu sepeda gunung, satunya lagi sepeda buat ke pasar (yang ada keranjangnya). Jadi mulai sekarang kalo mau nginep di rumah saya, atau mau saya ajak keliling Nganjuk, HARUS MAU naik sepeda sendiri.

Nanti ngos-ngosan dong?
Sehat dong!

Sebelumnya, ada temenku Adit, Edwin dan Ubay, main ke rumah. Mereka sebenarnya bawa motor dua. Jadi sebenarnya mereka bisa saya ajak ke mana gitu. Tapi saat itu (Juli 2011) Nganjuk masih sedikit tempat nongkrong. Jadi saya ajak jalan-jalan ke Gedung Juang 45 saja!

IYA, JALAN KAKI MAKSUDNYA!!

Jangan khawatir, rumah saya ini terletak di center of a town, jadi kalo mau ke mana-mana juga deket. Bisa dijangkau dengan jalan kaki atau naik sepeda. <--- aaah mungkin ini alasan kuat kenapa saya anti motor. Karena ke mana-mana dekat! Gedung Juang 45 Nganjuk

Gedung Juang 45 Nganjuk, Juli 2011. Ketika saya masih gemuk.
Sekarang makin gemuk maksudnya -_-

Berpose di bawah Tank

Gedung Juang 45 Nganjuk. Berpose bersama Tank.
Eh itu asli lo tanknya, cuman mesinnya udah diambil.
Suka dicuri soalnya

Beberapa hari kemudian, masih di bulan Juli 2011, saya kedatangan tamu agung. Bernama Elfira Setia Noviawati dari Pekanbaru.

Novi dan Ndop

Mbak Novi tubuhnya “agung” banget yah?
Hidangannya gak jauh-jauh dari kerupuk upil
(kalo di sini disebut krupuk bakar)

Kira-kira 2 jam ngobrol dan ngemil, Mbak Novi pun kedatangan fansnya dari Kediri, namanya Nying dan Wulan. Huwaa.. cewek-cewek semua. Langsung agak kikuk diri aku. Tapi lama-lama bisa lah ngobrol sante. Tentunya lebih banyak ndingkluknya sih.. Malu soalnya aku gak cantik.

Trus beberapa menit kemudian, Nesti yang rumah orang tuanya di Nganjuk sini juga datang ke rumah. Nesti ini ternyata kenal saya di facebook, cuman dia malu menyapa. Padahal sering pethukan di Nasi Pecel Bledeg. Aaaaakkk…

Nying dan Novi

Selain krupuk upil, ada sambel pecel dan kulupnya.
Temen-temenku subur-subur yah.
Btw, Nying itulah mentorku dalam penggemukan badan!
Jadi buat kalian yg pingin gemuk, bibi Nying siap membantu. HAHAHA..

Nah, Nying dan Wulan itu khan dari Kediri, karena Nying nggak ngerti alamat rumahku, maka akupun menjemput di Alun-alun Nganjuk bersama Mbak Novi NAIK SEPEDA. Dan Mbak Novi ngos-ngosan soalnya sepedanya masih menyala lampunya. Tahu sendiri khan kalo sepeda ada dinamonya itu bikin berat?

DAN MBAK NOVI PUN KERINGETAN SODARA-SODARA!!!

Wow keringetan

Sengaja dibikin lebay, biar postingannya makin semangat!

Dan kira-kira jam 4 sore gitu ya, para bidadari ini minta pamit. Yaaaah… Makasih ya atas kedatangannya. Kapan-kapan main lagi yah.. kapan kalo ke sini bawa oleh-oleh yaaah…

Pulang

Dan kami, yang tergabung dalam Sailor Moon
siyap meninggalkan kediaman Taksido ber”ndop”eng!

Dan Desember 2011 saya kedatangan Adit dan Edwin lagi. Kali ini pakek nginep! Horeee.. akhirnya ada yg mau mendengarkan suaraku kalo tidur. Dan kata mereka, aku nggak ngorok lo!! *terang aja, lha wong aku tidurnya belakangan, jadi mereka jelas nggak denger!*

Di dalam kamar ndop

Foto-foto di dalam kamar saya waktu masih ada kasur tingkatnya

Besoknya, pagi-pagi kami jalan-jalan ke Alun-alun. Photo-photo. Iya, jalan kaki!

Jalan-jalan ke Alun-alun

Jalan kaki menuju Alun-alun Nganjuk

Setahun kemudian, Agustus 2012, aku kedatangan temen facebook. Namanya Bambang dan Faiz. Aku kurang begitu kenal sama mereka, tapi aku tetep welcome. Dosa ya menolak tamu itu. Konon ada yg mengatakan “Menerima tamu itu lebih penting dibanding sholat jum’at

Bambang dan Faiz

Semoga mas Bambang dan mas Faiz lagi pilek jadi mereka gak mencium bau ketekku

Mas Bambang itu dari Jambi dan Mas Faiz dari Lampung. Mereka kuliah di Jogja. Jadi sudah bisa bahasa Jawa. Kayaknya ortunya orang jawa sih. Jadi wajar. Ini berkunjungnya pas lebaran yah. Jadi sekalian maaf-maafan padahal gak ngerti salahnya apa. Haha.

Yang terakhir, 9 September 2012. Mas Joddie (@joddiepalgunadi). Dialah yg menawari saya kerja di Bali sebagai designer grafis mengerjakan design baju-baju yg dipakai artis luar negeri macam Rihanna, Bjork, Lady Gaga, Nicky Minaj, dan lain-lain.

Jodi dan Ndop

Ternyata badanku tuh besar yah!
(dari dulu kok nyadar-nyadar to ndop?)

Tahun 2009, Mas Jodi menemukan saya di facebook. Lalu ngeadd saya dan ternyata dia melihat-lihat perkembangan karya saya. Ketika itu mas Jodi masih bekerja di Bali.

Suatu saat mas Joddie harus resign. Peraturan (tak tertulis) perusahaan, kalo mau resign harus cari gantinya. Walhasil setelah menyeleksi, sayalah satu-satunya yg harus berangkat ke Bali untuk menggantikan mas Joddie (pemilik gravisware.com). Kira-kira ada lima kandidat, tapi nggak bisa semua selain saya. Ini bukan berarti saya lebih unggul dari 5 kandidat itu ya. Bukan. Tapi karena kesempatan aja. Hehe..

JANGAN KHAWATIR!!!
KALIAN TETAP BISA SAYA AJAK
KE AIR TERJUN SEDUDO!

KARENA MENUJU KE TEMPAT WISATA AIR TERJUN SEDUDO, TERNYATA BISA PAKAI ANGKUTAN UMUM! YES!

Jadi buat kalian yg mau berkunjung ke Sedudo..

  1. Dari terminal Nganjuk sampeyan jalan kaki ke timur menuju terminal kol (angkutan umum kota-desa)
  2. Bilang ke semua orang kalo mau ke Sawahan atau Sedudo. Pokoknya kalo ditanya mau kemana, jawab jujur aja, “Saya mau ke Air Terjun Sedudo, Pak”.
    Jadi kalo ditanya, “Mau ke mana dik?”
    Jangan bohong bilang, “Mau ke hatimu, Pak”
    Ya mana mau nyampe ke Sedudo kalo jawabannya gitu.. :doh:
  3. Setelah diawe-awe untuk naik angkutan colt menuju Sawahan, udah nurut aja masuk ke dalam dan duduk anteng di situ. Sabar nunggu kolnya berangkat
  4. Perjalanan membutuhkan waktu 1 jam. Nanti kamu akan menikmati pemandangan pegunungan yang hijau.
  5. Sampe ke terminal Sawahan, anda akan diturunkan. Ini tujuan terakhir. Dan mas-mas ganteng ojek akan berebut penumpang.
  6. Stay calm, kalo ditanya mau ke mana, dijawab yg bener yah, “Saya mau ke Sedudo, Mas”. Kalo kepingin harga murah, bilang pakek bahasa jowo, “Ning Sedudo mas.. “
  7. Terjadilah tawar-menawar harga. Rata-rata 25-30 ribu (tahun 2012-2013). Kalo lebih dari itu, ya kalian harus pasang tampang sok jual murah yah. Memelas gitu. HAHAHA..
  8. Kalo berhasil, anda akan dianter ke Sedudo. Nanti berhenti bentar di loket untuk beli tiket masuk. Harganya 10 ribu perorang kalo gak salah
  9. Selesai.

SELAMAT MENIKMATI WISATA AIR TERJUN TERDAHSYAT DI JAWA TIMUR KARENA AIR TERJUN SEDUDO MEMILIKI KETINGGIAN 105 METER! TERTINGGI EUY!

Oh iya, saya sudah pernah membuktikan. Jadi ketika itu ada temen kuliah liburan ke Nganjuk. Saya nggak enak dong, kalo cuma saya ajak ngobrol doang di rumah. Makanya saya ajak aja ke Sedudo naik angkutan umum. Dan berhasil. Di bawah ini photonya:

Sedudo Nganjuk

Berhasil mengunjungi Wisata Air Terjun Sedudo
Naik Angkutan Umum dan Ojek

Memang lebih mahal biayanya. Tapi khan gak tiap hari. Namanya aja liburan. Liburan itu kebutuhan penting yang gak boleh sering! #ndopquote

Udah ah..

Jadi kapan kamu ke sini? :ayoh:

75 Comments

Komen dong!