Kota Nganjuk Malam Hari dan Kulinernya

Aslinya saya nggak punya bahan postingan, eh punya ding, tapi masih kudu dipersiapkan lebih matang lagi. Walhasil, demi menunaikan “kewajiban” 3 hari sekali posting blog (sudah telat dua hari nih), saya pun mau sharing foto-foto saja..

————-

Tadi habis maghrib saya langsung meluncur ke Soto Ayam Kampung khas Lamongan di jalan Dr Sutomo Nganjuk, tapi yang jualan orang Nganjuk asli kok. Saya suka makan di sini soalnya bergizi dan bikin kenyang!

Soto Ayam Kampung Lamongan Dr Sutomo

Hidangan Soto Ayam Kampung Lamongan Dr Sutomo Nganjuk

Bagemana nggak ngiler kalo melihat hidangan bergizi di atas?
Mungkin ini yang bikin saya gemuk hidup di Nganjuk.
Makanan Nganjuk itu enak-enak!

Soto ayam, krupuk dan Teh Anget cuma 10.500 rupiah saja.

Jadi makan siang saya itu habis maghrib. Soalnya saya hampir gak pernah sarapan. Jadi jadwal makannya mundur. Saya posting ini jam 10 malam. Dan belum makan malam soalnya emang masih kenyang. Nanti jam 12 lebih baru makan malam.

Habis makan di Soto Lamongan ituh, saya melanjutkan perjalanan ke timur. Masih di Jalan dr. Sutomo. Dan memotret warung Nasi Becek khas Nganjuk favorit saya kalo lagi galau.

Nasi becek khas Nganjuk Pojok

Nasi Becek dan Sate Kambing Pojok khas Nganjuk

Kalo kalian berkunjung ke Nganjuk, wajib ngerasain Nasi Becek Pojok. Nasi becek itu semacam gulai sate. Tapi rasanya beda. Rasanya lebih enak!!!

Yang jualan nasi becek di Nganjuk ini ada beberapa. Di Gedung Juang Nganjuk ada dua warung. Yang menghadap ke barat itu yg enak. Trus di sebelahnya Nasi Becek Pojok juga ada Nasi Becek Suradi. Tapi yang PALING ENAK itu yg POJOK!!!

Nasi Becek Pojok khas Nganjuk

Saking enaknya, temenku pas tak ajak makan di sini, sampe lupa motret.
Baru inget pas tinggal sepertiga piring!
:doh:

Nasi Becek plus Teh Anget cuma 11 ribuan. Biasanya kamu akan nambah setengah porsi. Jadi habis sekitar 15 ribuan. Kalo nambah sate ya itung sendiri yah. Satu tusuk sate kayaknya 1000-an rupiah.

Setelah motret warung Nasi Becek, saya pun melanjutkan lagi perjalanan ke timur. Nyebrang prapatan. Meluncur dengan mengayuh Nduk Minah, nama sepedaku merek United Dominate seharga 2,6 juta rupiah saja, menuju Prima Swalayan.

Prima Swalayan Nganjuk

Prima Swalayan Nganjuk

Nganjuk nggak ada mall. Cuman ada swalayan yang lumayan gedhe. Dua lantai. Tempatnya luas. Mobil bisa parkir di dalam area swalayan sampe duapuluhan mobil.

Prima Swalayan itu semacam Indomaret raksasa gitu deh. Tapi bukan mall. Soalnya gak ada bioskop, gak ada Jeko (J-co), gak ada mekdi (Mac Donald), dan yang paling ngenes gak ada eskalator!

Saya kalo di Prima Swalayan ini biasanya beli cemilan Roka sama Susu Denko.

Di depan Prima Swalayan ada Bakso Tenis!

Bakso Tenis Nganjuk

Bakso Tenis Nganjuk

Saya kalo nggak begitu lapar tapi kepingin makan, maka akan meluncur ke Bakso Tenis depan Prima Swalayan ini.

Sebenarnya ada beberapa cabang Bakso Tenis. Yang paling enak itu di Kecamatan Berbek. 10 kiloan dari rumahku. Males ah, jauh.

Bakso Tenis

Bakso Tenis dan Jus Alpokat

Harga bakso tenis dan jus alpokat total 9000 rupiah. Kalo nambah krupuk rambak berati total 11500 rupiah.

Ayok kita melanjutkan perjalanan lagi. Bagemana kalo kita mampir ke Istana Es Nganjuk?

Istana Es Nganjuk

Istana Es di Jalan Merdeka Nganjuk

Nah ini dia tempatnya anak muda mudi Nganjuk nongkrong rame-rame. Harga hidangannya yg murah meriah membuat Istana Es ini bisa dijangkau semua kalangan. Anak-anak SMP, SMA, bahkan sampe eksekutiv muda kayak saya juga ikutan nongkrong.

Istana Es malam hari

Suasana Istana Es kalo malam hari. Sangat teduh dengan lighting remang-remang tapi spektakuler!

Di Istana es bebas main internet. Ada Wi-Fi nya GRATIS bro! Dan yang paling penting, BANYAK BANGET COLOKAN LISTRIKNYA! Menyebar di setiap tempat duduk.

Ada dua pilihan tempat duduk, mau lesehan ada, mau duduk di kursi bambu juga ada! Yup, ini tempat emang buat anak gaul di Nganjuk. Jangan ngaku gaul kalo belum nongkrong di Istana Es! :rock:

Lesehan Istana Es Nganjuk

Lesehan di Istana Es Nganjuk. Ada kira-kira 20 meja lesehan!

Kursi Bambu Istana Es Nganjuk

Kursi Bambu biasanya ditempati para eksekutif muda. Kayak kami-kami. Hahaha..

Saya Malam Minggu kemarin mengajak temen SMA yg kerjanya di Papua. Dia kaget banget ngeliat daftar harga di Istana Es Nganjuk. Kata dia, kalo harga hidangan seperti ini di Papua, harga di sini nolnya ditambah satu! Aaaakkk… :shock:

Hidangan di Istana Es Nganjuk

Hidangan di Istana Es Nganjuk. Ada Es Teler, Tempura, Sosis, Kentang goreng dan lain-lain

Hidangan di atas ini TOTALnya gak sampai 50 ribu. Harga Es Teler (yg airnya putih dan ada ijo alpokatnya) yang merupakan menu andalan Istana Es, cuma 6000 rupiah saja!

Yuk, kita melanjutkan perjalanan ke Alun-alun Nganjuk…

Alun-alun Nganjuk

Alun-alun Nganjuk

Alun-alun sudah berubah yah. Dulu nggak begitu. Sekarang jadi bagus. Di bunderannya itu, dibuat mainan anak-anak kecil. Mainan otoped.

Anak kecil bermain autoped di Alun-alun Nganjuk

Anak kecil bermain autoped. Foto diambil pas perayaan tahun baru 2013 kemarin

Dalam dan luar alun alun

Atas: Suasana dalam alun-alun sekarang ada mainan anak-anaknya.
Bawah: Suasana di luar alun-alun, banyak jualan dan odong-odong

Di depan alun-alun ada Jl. A Yani yang merupakan pusat kota Nganjuk..

Kota Nganjuk Jalan A Yani Nganjuk sepi

Jalan A. Yani lumayan sepi. Hanya rame kalo pas hari libur Nasional.
Contoh pas ada karnaval atau pas banyak yg belanja buat lebaran

Toko Bata Sepi

Toko Sepatu dan Sandal Bata. Sepi.

Yuk kita mampir Gedung Juang 45 Nganjuk..

Kios-kios Gedung Juang Nganjuk

Kios-kios di Gedung Juang 45 Nganjuk

Gedung Juang sekarang rame penjual. Dulu yang rame di Alun-alun. Lalu karena di Alun-alun dilarang jualan, maka penjual lari ke Gedung Juang. Padahal sama pemerintah daerah sudah dikasih tempat di Stadion Anjuk Ladang, tapi sebagian besar penjualnya gak mau. Di Stadion kurang strategis buat jualan!

Yup, saya setuju!! Alun-alun ke Stadion itu 5 kilometer. Kejauhan kalo dipindah ke sana. Kasihan penjualnya, bakalan kehilangan pelanggan.

Di luar Gedung Juang 45 Nganjuk

Di luar Gedung Juang 45 juga ada penjual kaki lima. Rata-rata menjual makanan dan cemilan kayak gorengan dan roti bakar

Kios di Gedung Juang 45 Nganjuk

Rata-rata pada jualan makanan dan jualan visidi yang semoga bukan bajakan. Semoga…

Ayuk, kita masuk ke dalam Gedung Juang 45 Nganjuk…

Dalam Gedung Juang 45 Nganjuk

Patung para pahlawan.
Eh dulu saya bisa manjat ke atas lo.
Kalo sekarang mustahil. We know it. *pasrah*

Gedung Juang 45 Nganjuk

Gedung Juang 45 Nganjuk.
Seringkali dibuat acara pertandingan olah raga.
Di dalam ada lapangan basket dan batminton.
Buat acara nikahan juga bisa.
Debat Calon Bupati kemarin juga di Gedung Juang 45 Nganjuk ini

Sirkuit Tamiya di Gedung Juang 45 Nganjuk

Ada Arena Sirkuit Tamiya. Masih musim ya? oooh…

Panjat Tebing di Gedung Juang 45 Nganjuk

Ada Panjat Tebing juga di Gedung Juang 45.
Aaaakkk… bakalan remuk badan saya. Males ah..

Yuk kita pulang ke Jalan Cokroaminoto III nomer 16 Kauman Nganjuk, alias rumah saya. Dekat kok dari Gedung Juang. Cuma 500 meter.

Rumahku, ndop, pemilik dzofar.com

Dihafalkan yah bentuk rumah saya. Nanti kalo mau main ke sini, biar gak ngerepotin saya karena harus menjemput. HAHAHA..

Sekian..

Aduh postingan telat sehari lebih setengah jam.. :pukul:

*merasa berdosa* :ampun:

77 Comments

Komen dong!