Olah Raga Ala Ndop

NOMER SATU: SEPEDAHAN

Sudah bukan gosip lagi kalo saya emang (masih) anti untuk nyetir motor sendiri. Kalo dibonceng sih oke-oke aja.

Entahlah, kapan di Indonesia ini seperti Belanda dan negara-negara lainnya yg..

  1. Menerapkan penduduknya naik transportasi umum untuk ke mana-mana (karena biaya transportasi umum lebih murah dibanding harga bensin)
  2. Menarif pajak super mahal buat yg punya kendaraan pribadi
  3. Menjadikan penduduk lebih memilih JALAN KAKI atau NAIK SEPEDA ke mana-mana yang tentu saja membuat lingkungan jadi sehat dan bebas polusi
  4. Masyarakatnya juga OTOMATIS lebih sehat karena “dipaksa” olah raga kalo ingin ke mana-mana dan nggak ingin naik angkutan umum
  5. Otomatis juga, banyak uang bisa ditabung karena tidak ada ongkos beli bensin atau biaya perawatan kendaraan
  6. Otomatis menghemat biaya dokter karena memang NGGAK PERLU KE DOKTER lawong badannya sehat bugar rajin olah raga..

Poin-poin di atas kayaknya ngimpi banget ya?

Dari pada ngimpi gak jelas, mendingan bangun dan olah raga pagi sepedahan kayak photo saya di bawah ini..

Ndop Bersepeda

Lihat itu kaki saya yg sering sepedahan, montok yah.. Betisnya juga HOT gedhe! haha.. #salahfokus

Keuntungan Bersepeda Ala Ndop

  1. Bikin paha, betis dan seluruh kaki kamu seksi! Pastinya!
  2. Bikin kamu tambah ganteng dan cantik. Muka fresh gak perlu pakek bedak sudah kelihatan ganteng atau cantik. Ini buktinya:

    WOW ndop Ganteng

  3. Bikin kita jadi menghargai kehidupan

    Kok bisa?

    Jadi begini, namanya sepedahan, tentu saja kecepatannya lebih lambat dibanding naik motor. Paling banter naik sepeda itu paling 40 kilometer perjam. Itupun ngebut dan bikin ngos-ngosan. Nah, paling rata-rata kita jalan di kecepatan 25 kilometer perjam.

    Nah, di kecepatan segitu, otomatis kita nggak akan melewatkan apapun yg terjadi di sekitar kita. Kita jadi bisa melihat pepohonan secara lebih detail. Bahkan bisa memegang batang dan daunnya. Bisa melihat kupu-kupu yg sedang menyusui anak-anaknya terbang pelan bersama pasangannya. Bisa melihat aktifitas petani di sawah. Kalo kita melewati sungai, kita bisa melihat orang-orang yang sedang mandi telanjang rame-rame mencuci baju atau memancing..

  4. Memupuk silaturrohmi

    Kalo kita jalan pelan-pelan, otomatis kita akan berpapasan dg orang lebih lama dibanding naik kendaraan bermotor yg serba cepat. Walhasil kita pun jadi saling melempar senyum kepada mereka. Menunduk senyum sambil bilang, “Monggo pak.. Monggo buk.. Monggo mas.. Monggo mbak.. nikah yuk? *ditampar*

  5. Hemat uang banget!

    Heh, suwer yah, dulu pas kerja di Bali selama lima bulan khan saya naik motor terus tuh. Soalnya pas nyobain jalan kaki dari Denpasar sampe Oberoi Seminyak, perjalanan ditempuh selama 2,5 jam. Gilak bisa telat kerja dong sayah!

    Otomatis ke mana-mana naik motor. Harus beli bensin. Dan ketahuilah kawan-kawan, saya grogi banget lo pas ngisi bensin di pom bensin. Soalnya SAYA NGGAK TAU CARANYA NGISI BENSIN! Bensinnya dimasukin ke mana? Aku kudu piye???

    *langsung gugling tutorial caranya ngisi bensin di pom bensin*

    Dan sehari habis kira-kira 10 ribu. Karena motor yg saya tumpaki dulu itu Suzuki sepin. Borosnya gilak! Walhasil gajiku ya kepotong 300 ribu cuma buat bensin sialan itu!

    Naik sepeda jelas gak bayar apa-apa. Wong bensinnya itu khan makanan kita sendiri. Kalori makanan akan terbakar dan menjadi bahan bakar alami. Asapnya juga organik berupa kentut! Sebusuk-busukya kentut, masih jauuh lebih sehat dibanding asap knalpot!

  6. Kelihatan Keren!

    Di Bali sana, bule-bule banyak yg pada naik sepeda lo! Udah itu saja bukti kerennya.

NOMER DUA: ANGKAT DUMBBELL atau BARBELL

Hehehe, kalo ini gara-gara saya berteman sama teman yang emang mantan aktifis di fitness. Walhasil saya diajari sedikit demi sedikit tentang angkat-mengangkat barbell.

Saya pun cari tutorial di yutub tentang angkat dumbbell. Maklum saya masih anti ke fitness. Malu aja sih.. Padahal karena takut ditaksir sama mas-mas.

Saya nemu 7 gerakan yg enak dan nggak bikin rekoso. Saya melakukan setiap gerakan masing-masing 30 kali saja. Gerakan itu adalah…

Gerakan Barbell Dumbbell 1

Ya kayak foto di atas itu. Tangannya megang barbell (atau dumbbell?) di bawah, lalu diangkat ke depan pakek siku tangan. Ya lebih jelasnya emang lihat foto di atas sajah deh..

Gerakan Barbell Dumbbell 2

Gerakan pertama kayak nomer satu di atas. Lalu gerakan kedua diangkat ke samping. Halah, harusnya gak perlu dijelaskan udah paham lah yah..

Gerakan barbell dumbbell 3

Dumbbell ditaruh di depan paha kamu. Lalu kamu angkat deh pakek lengan, bukan pakek siku loh ya..

Gerakan Dumbbell Barbell 4

Nah, taruh dumbbell di depan paha lagi, lalu angkat ke atas tepat di depan dada. Ini untuk membesarkan leher katanya.

Gerakan Dumbbell Barbell 5

Ini gerakan yg paling berat. Seharusnya ini ditaruh tengah-tengah aja alias gerakan nomer tiga atau empat. Tapi kalo kelelahan ya setiap 10 kali istirahat saja. Atau semampunya aja deh.

Jadi posisi pertama tangan udah disamping badan aja nih, otomatis ini udah ngangkat beban. Lalu gerakkan tangan ke atas, gerakannya melengkung kayak pelangi. Paham dong!

Gerakan Dumbbell Barbell 6

Ini gerakan yg ringan, makanya ditaruh di akhir saja. Angkat barbell ke atas. Lalu tekuk siku ke belakang dengan posisi lengan tetap tegak ke atas. Yah kayak gambar di atas itu lah. Gampang kok. :P

Gerakan dumbbell barbell 7

Alhamdulillaah akhirnya sudah sampe gerakan terakhir. *sujud syukur*

Jadi kita harus cari tempat untuk rebahan tapi di atas, bukan di lantai. Rebahan di kasur yg ada kakinya (ranjang) adalah pilihan yg tepat! Semoga dengan melihat gambar di atas, kalian sudah paham gerakannya.

Gerakan di atas ini untuk membesarkan dada. Saya banyak melihat banyak orang-orang gemuk tapi dadanya tepos. Dadanya trepes. Sumpah hal itu gak keren! Ya sebisanya sejajar dengan perut lah yah.

*Ngos-ngosan*

*kapok bikin postingan berbau olah raga begini*

Kok nggak sit up atau push up ndop?

GAK KUAT! titik!

Doakan ya kawan-kawan, semoga saya punya tubuh yang seperti gambar di bawah ini..

Pilih ginuk-ginuk saja

Sesuai moto blog ini, “Ginuk-ginuk tukang tenguk-tenguk“, maka saya memilih yang kanan!
Hidup ginuk-ginuk! Hahaha.. *pilihan aneh*

NOMER TIGA: SKIPPING ROPE atau LOMPAT TALI atau SEPRENGAN

Kualo suaya muwales sepedahan, saya biasanya lompat tali. Konon lompat tali atau skippingan ini lebih banyak membakar kalori dibanding berlari. Dalam 15 menit, bisa membakar 1000 (seribu) kalori!!!

Skipping rope-an juga nggak memakan banyak tempat. Gak kayak lari yg perlu lapangan atau area luas. Skipping rope atau lompat tali cukup butuh tiga meter persegi lah yah. Di dalam rumah pun bisa. Asal atapnya agak tinggi. Takutnya talinya mengenai atap gitu.

Saya jagoan lo skippingan, lihat video saya (diupload pada 12 februari 2011 yang lalu) pas main skippingan di depan rumah di bawah ini:

Bagemana? Bisa kamu gerakan menyilang begitu? :siul:

Kalo saya skippingan, biasanya cuma 300 lompatan saja. Soalnya bikin ngos-ngosan lo kakak. Apalagi skippingan khan butuh konsentrasi juga. Yang bergerak gak cuma kaki, tapi tangan dan otomatis OTAK soalnya harus konsentrasi supaya timing melompatnya tepat dengan alunan tali.

Kalo kesabet, rasanya sakit loh! Skippingan sangat ampuh mengatasi rasa kantuk. Karena kalo ngantuk trus skippingan, besar kemungkinan kakimu akan kesabet tali yg lumayan gedhe itu. Cetar! Auw!!. Mata jadi melek otomatis. Kopi mah kalah jauh dibanding khasiat skipping rope dalam mengusir kantuk.

Hmmm…
*sekrol sekrol ke atas*

Gilak, aku niat banget bikin postingan sepanjang ini pakek foto sama gambar lagi. Aaakkk.. Aku memang gilak!!

59 Comments

Komen dong!