Wisata Rohani ke Makam Syekh Sulukhi Wilangan Nganjuk

Jadi selain ke Makam Kyai Kanjeng Jimat di masjid Al Mubaarok Berbek Nganjuk ituh, saya juga pernah (nggak sering sih) ke makam Syekh Sulukhi beberapa kali di daerah Wilangan Nganjuk. Wilangan itu nama kecamatan. Dan lingkungannya hutan-hutan gitu deh.

Pintu masuk makam Syekh Sulukhi Wilangan Nganjuk

Nah itu pintu masuknya. Serem gak? Hehe.. Ada tulisan jawanya tuh, bisa baca nggak? Aku bisa. Itu tulisannya: MAKAM SYEH SULUHI. :sip:

Makam ini setiap malam Jum’at selalu rame dikunjungi peziaroh.

Eh, siapa sih Syekh Sulukhi itu?

Menurut mas Puguh, yg saya temukan artikelnya di google, Syekh Sulukhi adalah utusan dari Kerajaan Demak untuk menyebarkan agama Islam.

Menurut orang-orang, yg niatnya “salah” datang ke makam ini, biasanya untuk cari jin. Mungkin untuk pesugihan dan lain-lain. Maklum di tempat ini konon adalah kerajaan jin. :takut:

Dulu ada keajaiban di sekitar makam. Jadi khan makamnya itu di pinggir sungai gitu. Nah, dulu sungainya ada di sebelah timur makam. Sehingga makamnya itu masuk kecamatan Caruban Madiun. Karena sungai itu sebagai pembatas antara kecamatan Wilangan Nganjuk (sebelah timur) dan Caruban Madiun (sebelah barat). Nah entah kenapa, dengan ajaib, aliran sungai itu berbalik arah, sehingga pindah ke arah barat. Sehingga makam Syekh Sulukhi jadi masuk wilayah Nganjuk.

Eh, saya iseng bikin ilustrasinya di bawah ini:

ilustrasi aliran sungai yg berbelok di makam syekh sulukhi

Ilustrasi aliran sungai yg berbelok di makam Syekh Sulukhi

Jadi sungainya itu sebagai pembatas antara Nganjuk dan madiun gitu. Nganjuk ada di sebelah timur, Madiun di sebelah barat.

Saya kalo ke sini bareng sama temenku SMA namanya Setiyo Tunggal Aribowo. Panggilannya Bowo. Dia kerja sebagai hair stylish dan saya pelanggan setianya. Makanya saya kelihatan ganteng selalu khan? Jelas dong, soalnya punya hair stylish peribadih.. #GakBolehProtes

Yuk kita lihat foto lainnya..

Memasuki Area Makam Syekh Sulukhi

Memasuki Area Makam Syekh Sulukhi. Tuh lihat, makamnya ada di atas akar pohon!

Pemandangan semakin menyeramkan yah? Iya kalo sendirian di sini malem jumat jelas menyeramkan. Tapi jangan khawatir, rame kok di sini. Eh itu ada pohon besar di sekitar makam yg akarnya mak mecungul keluar ubin paving. Dan memang makam Syekh Sulukhi ini di atas akar pohon loh..

Ayok lihat photo lagi…

Makam Syekh Sulukhi di atas akar pohon

Makam Syekh Sulukhi di atas akar pohon

Musti naik tangga karena memang letak makamnya ada di atas. Suasananya sangat tenang di sini. Jadi makamnya ditempatkan di bangunan kayak mushola kecil. Saya pas di sana ada yg lagi pijet. Jadi pingin pijet juga nih..

Di dalam area makam Syekh Sulukhi

Di dalam area makam Syekh Sulukhi. Mas Bowo yg pakek koko kuning itu loh..

Sehabis tahlilan, saya dan Bowo duduk-duduk sante sambil foto-foto. Suasana di tempat ini sangat enak, sejuk dan damai. Mungkin karena banyak ayat suci dikumandangkan di tempat ini. Bener-bener bisa mengobati kegalauan saya. Maklum sebagai artis ternama, kesibukanku sangat menguras mental dan spiritualku #DilarangProtes. Sehingga harus dicharge di tempat beginian. Semacam meditasi gitu deh.. hehehe..

Habis tahlilan, keluar makam dan makan-makan. Ada warung kopinya loh. Jadi sekalian cangkrukan mengenyangkan perut.

Makan di warung area makam Syekh Sulukhi

Kira-kira jam 11 malam ngewarung begini. Mesen Indomi sama telur. Semacam sebab-sebab saya menjadi gemuk

Oh iya lupa. Biasanya kalo ada makam, selalu ada mushola atau masjidnya. Nah di sini juga ada kok. Eh katanya bowo, tempat wudlunya kayak ada di bawah tanah lo. Jadi kalo mau wudlu semacam melewati lorong yg jalannya turun gitu. Wajar sih, di daerah Wilangan sini khan emang daerah perbukitan dan hutan-hutan yg permukaan tanahnya naik turun gitu deh.

Masjid Syekh Sulukhi

Masjid Syekh Sulukhi berada di area luar sebelum memasuki pintu masuk makam

Katanya sih kalo malam minggu pon, habis isya’ ada kegiatan macapat di sini. Macapat apaan? Mungkin yg pernah mondok pesantren tahu deh. Aku juga kurang tahu. Soalnya aku belum pernah mondok sih.

Sudah ah..

UPDATE 2 Januari 2013

Kemarin kebetulan ada temenku yg rumahnya di Wilangan sana main ke rumahku. Ketika saya kroscek mengenai aliran sungai yg berbelok itu, ternyata memang bener mitosnya begitu.

Wahyu Aditya, temenku itu, dia menjelaskan kalo Syekh Sulukhi awalnya ingin dikuburkan di Nganjuk. Namun ternyata dikuburkan di Madiun. Karena nggak mungkin menggali makam dan memindahkan makam, maka terjadilah keajaiban itu, aliran sungai berbelok ke timur (awalnya ke barat) yg menjadikan Makam Syekh Sulukhi sekarang berada di wilayah Nganjuk.

Wallohua’lam

UPDATE 31 MARET 2016

Makam Syeh Sulukhi ternyata sudah dibangun sedemikian rupa sehingga lebih padang dan lebih modern. Entah ini pertanda bagus apa enggak. Semoga lebih baik ya. :doa:

Di bawah ini adalah foto-foto ketika aku ke sana:

Gapura

Pintu masuk makam

Pintu Masuk dari jauh

Pintu masuk dilihat dari jauh

Aula tempat istirahat

Ada semacam aula untuk istirahat para peziarah

Aula

Enak gak kehujanan.

Area dalam makam

Area sekitar makam.

Jalan makam

Tangga menuju makam

Makam Syech Suluhi

Makam Syeh Sulukhi

Pepatah jawa

Pepatah Jawa. Ada yg tau artinya?

Senden Kayu Jati

Senden Kayu Jati Ngerek Gendero.

Tempat Wudlu masjid

Tempat wudlu masjid

Tempat Wudlu

Tempat wudlu masjid yg lebih terbuka

Tempat wudlu di depan

Tempat wudlu di luar area masjid

Masjid ada payonnya

Di depan masjid dipasang kanopi

Parkir

Tempat parkir.

Aku lumayan pangling ketika berada di sana waktu itu. Sudah banyak berubah. Jauh lebih manusiawi dan modern. Semoga dengan perubahan ini, akan lebih mendatangkan banyak pengunjung yg berziaroh ke Makam Syeh Sulukhi dan mendoakannya. Aamiiin..

42 Comments

Komen dong!