Suka Duka Naik Bis

Saya khan sering banget naik bis to sodara-sodara. Soalnya saya khan emang gabisa nyetir motor. Kalopun dipaksa nyetir ya bisa sih, tapi karena hampir gak pernah nyetir motor (kira-kira cuma setahun sekali nyetir motor karena terpaksa), jadi bisa dipastikan saya akan grogi dan besar kemungkinan juga salah nginjek antara porsneling dan rem. Jadi mendingan jangan suruh saya nyetir motor yah.. #catet

Nah, karena kalau bepergian jauh selalu naik bis, (sekarang sudah jarang banget naik kereta api karena males harus ngikuti jadwal), maka banyak sekali suka duka yg saya alami ketika naik bis. Yuk di simak cerita-cerita saya di bawah ini.

CERITA SUKA

Suka banget tentunya kalo pas naik bis bangkunya masih kosong semua. Biasanya ini bisa terjadi terminal di kota-kota tempat bus baru berangkat. Jadi bukan di terminal bis yg bisnya cuma nurunin penumpang atau ganti penumpang lain lalu berangkat lagi.

Nah, bis Sumber Kencono (sekarang namanya Sugeng Rahayu atau Sumber Selamat) kosong itu pas di Surabaya. Jadi kalo mau milih bangku sesuka hati ya pas di terminal Bungurasih Surabaya.

Karena sepak terjangnya yg maut sekali itu. Bis yg masih laris saja walaupun banyak berita miring itu, punya tempat parkir khusus di terminal Bungurasih sana. Khusus bis Sumber Kencono gitu.

Ciri-ciri bisnya: BIRU, BESAR dan ELEGAN. Sumpah guwe banget! Bisnya bersih dan berase tentu saja. Murah harga ekonomi, bahkan kadang lebih murah dari bis jelek! Bangkunya pun lebar dan legowo. Cocok buat orang tinggi besar (176cm/80kg) kayak saya.

Bis Sugeng Rahayu

Bisnya bagus khan? Itu gedhe banget loh. Sumpah!
Kayak bis mahal (PATAS) padahal itu tarif biasa alias ekonomi

Nah, yang paling saya suka itu. Kalo sudah duduk manis mepet kaca di bis favorit macam Sumber Kencono. Bisa liat pemandangan tentu saja. Trus dengan jurus ampuh, saya seringkali berhasil membuat penumpang lain jadi males jejeran duduk sama saya. Tipsnya apa? Gampang!

Jadi taruhlah tas ranselmu yg guwedhe di sampingmu. Seolah-olah itu tempat khusus buat tasmu. Jangan lupa pasang tampang agak sinis, biar orang lain tahu kamu nggak welkam untuk dijejeri. Haha..

Saya pernah lo duduk sendirian di bangku tiga orang (yg sisi kanan) dari Surabaya sampe Nganjuk! Haha.. Licik yah? Nggak, tapi cerdik! #okesip #iningeles

Cerita suka lainnya adalah ketika ada sosok baru yg masuk ruangan bis. Ternyata orangnya bening banget. Lalu mata kita bertemu dan dia tersenyum. Lalu hanya ada satu-satunya bangku kosong di sebelahmu.

Huwaaa… Bakalan deg-degan dan sumringah sepanjang perjalanan. Karena si bening itu bakalan duduk di sebelahmu. Mepet banget tentunya. Maklum di dalam bis semua berhak duduk dengan nyaman. Kalo duduknya cuma mucuk (di ujung) saja, kalo duduknya malu-malu, ya bakalan terhuyung-huyung karena bis itu gak setenang kereta api.

CERITA DUKA

Tentu saja banyak sekali dukanya. Maklum namanya orang itu khan gampang mengeluh. Nah, cerita duka banyak saya alami ketika naik bis selain Sumber Kencono atau Sugeng Rahayu atau Sumber Selamat itu.

Contohnya pas saya ke Surabaya Senin 3 Desember kemarin ini. Saya naik Mira karena bis Sugeng Rahayu nggak nongol-nongol di terminal Nganjuk. Daripada saya nggak naik-naik sampe siang padahal sudah ditunggu sama temen Surabaya, walhasil dengan gambling saja saya naik bis MIRA. Oke bis Mira denger-denger sih nyaman. Naik ah..

Ternyata penuh! Saya harus berdiri. Dan tahu sendiri lah, MIRA itu bisnya gak canggih-canggih amat. Walhasil bisnya nggak bisa woles, gak bisa mulus, goyang-goyang gak jelas. Ngeremnya membuat penumpang terhuyung ke depan, ngegasnya membuat penumpang nggeblak ke belakang. Sumpah ini bis menyiksa banget. Haha.

Setelah ada orang yg turun di Jombang, saya pun berhasil duduk dengan tenang. Eit, nggak juga! Saya memang bisa duduk, tapi nggak tenang!

Kok bisa?

Karena saya duduk di tengah-tengah. Dipepet sama dua orang. Sebelah kiri orangnya gendut dan kalo tidur suka ndusel-ndusel secara ekstrim. Sebelah kanan saya cewek unyu.. wow unyu.. TAPI.. dia batuk-batuk gak brenti-brenti sampe 10 menit lebih. :cry:

HAHA.. serem yah..

Haha, kalau penumpangnya segedhe itu, harusnya bayar untuk tiga orang yah.
Gambar di atas bukan saya yg mengalami. Cuma nemu di google. #NoOffense

Ya.. Tuhan!

Mana ini bangkunya sempit. Bis Mira itu lebih kecil dibanding Bis Sugeng Rahayu. Jadi ya saya bener-bener gelisah geli geli basah di sepanjang jalan.

Dan tahukan sodara-sodara, pas sampe Mojokerto, bisnya macet lama banget. Onouuu!!! Dan sopir bisnya cuma bisa pasrah. Dan kalau saya titeni, sopir sama kernet bis Mira kok tua-tua yah. Orangnya woles banget. Pasrah sama keadaan. Sabar banget.

Beda sama Sugeng Rahayu, sopir sama kernetnya anak muda banget. Pakek seragam juga tertib. Dan kemarin itu saya sempet sumringah banget ketika terjebak macet panjang, bis Sugeng Rahayu itu muter balik dan melewati kota! DAMN kreatif banget! Mencari solusinya cepet banget, gak ada semenit lo sodara-sodara.

*btw, kok daritadi aku ngebagus-bagusin bis Sugeng Rahayu ya? Bukan, bukan, ini murni pendapat pribadi. Sharing cerita. Dan ini bukan postingan berbayar loh.. * :mataduitan:

Cerita duka selanjutnya adalah, ketika cuma ada bangku kosong di samping sampeyan, kemudian ada penumpang baru yg…

  • sakit-sakitan, tentu saya ini bikin keki, karena kita tentu saja takut ketularan. Maklum kita duduk mepet banget sama si sakit.
  • Bawa anak yg sakit masuk angin atau orang yg gak biasa naik kendaraan umum, sehingga dia mabuk dan ujung-ujungnya kita harus dengan sekuat tenaga menahan bau minyak kayu putih. Kalo lagi apes-apesnya, kita harus sekuat tenaga (kali ini lebih kuat lagi) menahan jijiknya muntahan orang sebelah kita itu. HUWEEEK… :muntah:

    Belum lagi kalau ternyata bisnya gak punya tas kresek trus penumpang yg sakit itu muntah di lantai bis dan mengenai celana kita! SUMPAH INI NAMANYA BENCANA ALAM!!!

  • Kulitnya nggak bersih. Entah panuan atau kudisan. Yang jelas ini orang bikin kita harus memakai jaket terus-terusan karena gak mau saling tempel kulit ke kulit.. hiii…
  • Cerewet. Huwaaa… ini juga menjengkelkan. Kita jadi nggak bisa tidur. Oh ya, beda sama kereta api ya, kalo kereta api, ketemu orang cerewet nggak papa, karena kereta api itu luas. Kalau bis, suara kita akan kedengeran jelas penumpang yg lain. Susah kalo mau jaim. Haha..

    Lagian kalo naik bis trus kita ngobrol terus, bisa gampang banget kelewatan tempat tujuan loh. Bis itu soalnya kalo berhenti gak selama kereta api. Cuma 5 detik lah yah. Jadi kalo keasyikan ngobrol, bahaya banget. Karena kernet yg mendapati penumpangnya gak turun ketika sudah nyampe tujuan, PASTI akan marah! Dan kalau kernet marah, semua isi bis akan kedengeran.. malu-maluin banget!

  • Kita nggak suka. Entah karena wajahnya atau bodinya. Ya risih aja gitu. Apalagi kalo ternyata orang yg gak kita suka itu suka sama kita. Huwalah, bisa dongkol sepanjang jalan…
  • Ngerokok. Kalo ini khusus bis kecil yg jelek. Untuk bis antar kota, biasanya sudah ada asenya sehingga nggak boleh ngerokok.

Hmmm.. cerita duka sebenarnya bisa muncul secara simpel juga. Misal ketika bis penuh, cuma ada tiga bangku kosong misalnya. Trus tiba-tiba ada penumpang baru yg bening. Dan kita sudah senyum-senyum (atau sok cool atau pasang tampang sekeren mungkin), e ternyata si bening itu milih tempat duduk lain yang di luar dugaan, misal di samping orang tua reot yang bau dan kudisan. Sumpah ini nyesek banget! #CurhatBanget

Udah ah, alhamdulillaah saya orangnya gak pernah kecopetan, gak pernah jatuh dari bis karena gak pakek kaki kiri dulu, gak pernah kebablasan jauh dari tempat tujuan.. Jadi yah cerita suka dukanya cuma tulisan di atas doang. Kalopun ada, mungkin aku cuma lupa.

Eh iya, aku pernah lo, dipisuhi sama orang gara-gara bisnya penuh dan gelap. Saya waktu itu duduk di depan dekat sopir. Berdesakan bersama orang lainnya. Lalu pas bisnya ngerem, saya gak sengaja menduduki kepala orang itu. Haha.. Cerita selengkapnya bisa di baca di sini.

Lha kamu punya suka duka ketika naik bis? Cerita dooong.. :ayoh:

42 Comments

Komen dong!