Uji Nyali di Lawang Sewu Semarang

Ini postingan lanjutan postingan yg ini

Hari Rabo, 21 November 2012. Berati ini hari ke empat kunjungan saya ke Semarang part VII. Malamnya, hari Selasa, saya nginep di rumahnya mas Madjid karena mas Bagoesnya lagi banyak kerjaan gitu jadi gak bakalan bisa nganter saya ke mana-mana. Padahal kunjungan ke tujuh ini saya HARUS mampir ke Lawang Sewu.

Berangkatlah besoknya sekitar jam 12 siang ke Lawang Sewu. Kebetulan mas Majid lagi galau sumpek di rumah dan kepingin segera pergi jalan-jalan. Baiklah ayoh berangkat!

Dengan memakai kostum atasan kaos gratis edisi Karimun Jawa dari Qimo Japara (dikasih gratis karena tukeran sama vector) dan bawahan celana jins biru merek Edwin ukuran 35, saya melangkah pede ke tiket Lawang Sewu.

50 ribu berdua. Lumayan mahal yah. Sebenarnya tiketnya 10 ribu. Berdua jadi 20 ribu. 30 ribu itu bayar guidenya. Dan itu WAJIB pakek guide. Baiklah kakak tukang tiket, saya bersedia. Jauh-jauh ke Semarang kalo ngeribetin biaya tiket ya rugi banget. Yang penting hepi saja dah..

Mas-mas guide yg gendut pun menyerocos dengan lihainya. Kayak mulutnya sudah dikasih pelumas merek Top Wan. Hafal banget! Ayok, kita bercerita melalui foto-foto saja. Biar gak hoax gitu…

Sumber Air Lawang Sewu

Nah gambar di atas itu sumber air Lawang Sewu. Jadi Lawang Sewu itu dulu itu bangunan Belanda. Dan karena jaman dulu itu (mungkin) gak ada Air Conditioner (baca: ase), makanya dibuat ase alami bawah tanah gitu. Dan airnya berasal dari sumber air bawah tanah begitu deh..

Oh ya, ngomongin soal air. Di Lawang Sewu ada tempat buang air (toilet) yg masih asli peninggalan Belanda loh..

Toilet Peninggalan Belanda

Gedhe yah urinoirnya. Tapi aku gak mau kencing di tempat begituan. Sukanya di kamar mandi. Enak lebih privasi karena tertutup. Kencing di urinoir macem di mall-mall yg kita harus berdiri itu kok aku malu. Lawong kencing kok rame-rame. haha..

Ayok kita jalan lagi..

Museum di Lawang Sewu

Nah photo di atas itu adalah museum yang di dalamnya ada barang-barang yg berhubungan dengan kereta api. Oh ya, Lawang Sewu ini sebenarnya bangunan kantor kereta api jaman Belanda gitu deh. Dibangun selama tiga tahun pada tahun 1904 – 1907.

Kenapa kok disebut lawang sewu (1000 pintu)? Karena memang sengaja dibangun menyerupai gerbong kereta api. Kereta api khan banyak pintunya tuh. Nah, biar keren, istilahnya dilebaykan menjadi seribu pintu (lawang sewu).

Btw, menurut teman saya, mas Zulfa, di jendela yang kanan atas itu sering banget ada penampakan orang inguk-inguk gitu.. hiiii… :takut:

Yuk kita melihat bagian dalam museum Lawang Sewu…

Isi museum Lawang Sewu

Entahlah, apa nama alat-alat kereta api di atas itu. Kurang begitu mencatat informasinya. Lebih seneng ngeliat-liat aja. Maklum aku khan lagi liburan, refreshing, gak sedang bikin makalah tentang Lawang Sewu. :siul:

Btw, Pemandangan di depan Musem Lawang Sewu bagus banget yah, buat photo-photo…

Foto di depan museum Lawang Sewu

Aku ganteng banget yah, kalo diphoto kecil gitu..

Maket Lawang Sewu

Mas guidenya yg nyuruh aku photo maket ini.
Entahlah sebenarnya buat apa juga aku moto maket ini.. hmmmph…

Suatu ruangan di Lawang Sewu

Wuih, lumayan kerasa seremnya yah. Serem gak sih? Serem dong. Ini salah satu ruangan di lawang sewu. Entahlah kenapa sepi gak ada orang yg lewat di situ. Mungkin semua manut sama pemandu wisata (guide), jadi gak berani jalan-jalan sembarangan gitu.

Ndop dan Farid Surya Madjid di Lawang Sewu

Foto di atas itu di lantai dua. Pemandangannya indah juga. Mas guidenya nyuruh saya photo bareng berdua gitu. Demi apa banget deh. Iya deh mas, manuuut.. monggo kamerane. Potretin ya mas..

Lawang Sewu

Kalo dari angle begitu, Lawang Sewu memang kelihatan punya banyak banget pintu yah..

Lawang Sewu, banyak pintu

Memang di mana-mana banyak pintu. Kata guidenya, sengaja dibikin seperti itu biar jadi ventilasi alami. Saya jadi mikir, berati jaman dulu cuaca panas banget yah, sampe perlu dibikin ventilasi sebanyak pintu di lawang sewu. Bener-bener ide yg antimainstream!

Tempat Pembuangan Mayat di jaman Jepang

Nah, kita tahu Belanda menjajah selama 350 tahun. Setelah itu Jepang 3,5 tahun. Di jaman Belanda fungsi Lawang Sewu ini di sebagian tempat berubah fungsi. Contohnya gambar di atas itu. Kali yg bening pun berubah menjadi merah darah! Karena kali itu untuk pembuangan mayat para penduduk penjara yg dihukum mati. Nah, Lawang Sewu memang berubah fungsi menjadi penjara di jaman Jepang.

Serem!

Eh ternyata kalo pakek guide di Lawang Sewu, kunjungan kita jadi terarah lo. Ini saatnya kita menuju lantai tiga yah. Lantai yg menurut saya paling serem. Terasa banget aura mistisnya di lantai ini..

Lantai tiga Lawang Sewu

Nah, photo itu khan siang-siang menjelang sore gitu yah. Tapi ketika saya berada di sana, suasanya begitu mistis. Hoho.. Saya memberanikah diri mendekat yg di ujung sana itu tuh. Agak merinding gimana gitu. Coba perhatikan pintu ujung kanan sana itu. Katanya di situ kalo malam banyak sekali penampakannya.. :takut:

Ayok ke kita ke ruangan bawah tanah..

Memasuki Ruangan Bawah Tanah

Nah, memasuki ruang bawah tanah ini bayar tiket masuk lagi. 10 ribu satu orang. Jadi kalo mau ke Lawang sewu, satu orang minimal bawa duit 50 ribu yah. Di ruangan bawah tanah ini SELALU ada airnya. Jadi musti pakek sepatu boat. Sudah disediakan sama Lawang Sewu kok. Tinggal pakek aja. Untung ada yg ukurannya pas buat kakiku gedhe ini.

Mari masuk ke dalam..

Memasuki Ruangan Bawah Tanah Lawang Sewu

Nah, inget acara Dunia Lain di Trans TV yg episode Lawang Sewu? Nah, orang yg uji nyali itu duduk di pipa sebelah kanan itu loh. Dan penampakan none Belanda pakek baju putih itu “didatangkan” khusus dari lantai tiga. Serem! :takut:

Penjara duduk

Nah photo di atas itu adalah bak penampungan air untuk ventilasi udara di jaman Belanda. Namun di jaman Jepang berfungsi menjadi penjara duduk. Jadi orangnya di suruh duduk lalu ditutup papan di atasnya. Dikurung disitu nggak diberi apa-apa. Padahal di situ ada airnya juga. Jadi ya wassalaaam. Mati kelaparan, sesak nafas, tenggelam, serem!

Ndop bersama mas Guide

Untung dapat guide yg gendut. Walhasil pergerakannya lambat jadi kami gak ketinggalan jauh di belakang gitu. Haha.. Btw, aku sama Madjid sama-sama heran kenapa setiap memasuki ruangan tertentu di ruang bawah tanah, lampunya mati gitu. Lalu nyala lagi. Hidup mati hidup mati gitu lampunya. Mas Madjid malah pernah nengok ke belakang, dan ternyata lampu mati semua. Padahal ketahuilah bahwa di ruang bawah tanah itu ada lampu yg menyala remang-remang gitu deh..

Kalo menurut saya sih, di lampunya ada sensornya. Jadi kalo ada yg lewat lampunya akan menyala, setelah sudah jauh ke depan, lampunya mati otomatis. Tapi menurut Madjid, itu semacam “aktualisasi diri” bagi “penghuni” situ, sebagai bukti kalo “dia” ada di situ. Hiiii… serem! :takut:

Tempat pemenggalan kepala dan penjara berdiri

Jepang pas menjajah negara kita memang kejam yah. Di sebelah kiri itu adalah tempat pemenggalan kepala. Lalu penggalan kepalanya dibuang di kali yg fotonya ada di atas sana itu lo. Photo sebelah kanan itu penjara berdiri. Jadi orang yg dipenjara disumpel-sumpelkan di sekat-sekat itu. Berdesakan sampe mati! Serem!

Saatnya istirahat melihat yg sejuk-sejuk di bawah ini… :cool:

Ndop dan lawang Sewu

Suasanya agak mendung di Lawang Sewu. Setelah memasuki ruang bawah tanah yg bikin berdebar-debar, sebagai seorang anggota ORArT ORET, aku dan Madjid langsung nyekets Lawang Sewu.

Oh ya, ngomongin serem-sereman, sebenarnya ruangan paling serem itu ya lantai tiga (fotonya bisa disekrol sendiri di atas sana). Kenapa serem? Soalnya mas guide gak berani ikutan naik. Kami semacam ditawarkan, kalo mau naik silakan, kalo enggak ya silakan. Bener-bener #kode banget kalo di atas memang paling angker.. hihihi…

Ayok, kita lihat photo-photo lagi..

Lawang Sewu dan Panin Bank

Kontras ya kedua bangunannya..

Ndop dan Lawang Sewu

Bangunan Lawang Sewu memang bagus banget deh..

Kira-kira setengah jam bernggethu-nggethu ria dengan buku sketsa, pensil dan drawing pen. Menghasilkan karya di bawah ini.

Sketsa Lawang Sewu Bagian Dalam

Drawing penku yg 0,1 mm habis. Walhasil saya pakek yg ukuran 0,4 mm. Jadi ya kelihatan tebel banget sketsanya. Haha. Nggak papa lah.. yg penting hasilnya bagus hepi.

Btw, aku kayaknya nggak ada peningkatan ya di gambar sketsa. Hmm.. saya menyadari memang kurang berbakat untuk hal sketsa. I’m not illustrator sih, hanya tukang vector hehe..

Untuk mengatasi kebosanan, aku sempet melompat-lompat. Lalu Majid saya suruh pegang kamera. Setelah kira-kira dua ribu delapan ratus tiga puluh enam lompatan, jadilah foto levitasi di bawah ini. Hahaha..

Levitasi di Lawang Sewu

Bagemana, saya melayang khan? enggaaaaak!!!

Waktu sudah sore. Saatnya pulang..

Bekas Makam pahlawan

Kali ini gak pakek guide lagi. Pengunjung sudah boleh ke mana aja terserah. Leyeh-leyeh. Duduk-duduk. Lihat anak alay lagi photo2 dengan imutnya. Nah, aku dan Madjid mendingan pulang aja. Melewati makam di atas ini. Tapi itu cuma bekas makam saja. Pahlawan yg meninggal di makam itu sudah dipindahkan di Taman Makam Pahlawan.

Kereta Api Peninggalan Belanda

Kereta api di atas ini peninggalan Belanda loh. Jadi ya sudah ratusan tahun umurnya. Masih kuat kok.

Eh, kayaknya aku sudah kehabisan bahan cerita nih. Berati ini #kode untuk segera dipublish aja postingan ini…
Baiklah, selamat berkomen ria..

45 Comments

Komen dong!