Namaku Masuk Buku

Cuma nama aja kok bangga ndop?

Lha emang namamu pernah masuk buku? #jleb

-____________________-

Halo sodara ndofans™ yg super duper saya cintai dari palung hati terdalam. 8 Januari 2012 yang lalu saya ditag gambar sama temen facebook, Mas Aswat D Magenta namanya. Seperti biasa aku penasaran apa itu. Dan ternyata ini:

Ucapan Terimakasih di Buku Menggambar Dengan Corel Draw (Dari Foto Jadi Vector)

Huwaaa… ada nama saya. Eh sudah pada tahu nama saya belom? Muhammad Ali Mudzofar itu loh! Yang dilingkari sama mas Aswat. “HUWOW.. EMAAAK SAYA TERKENAL EMAAAAK!!!”

Judul Bukunya: Menggambar Dengan Corel Draw (Dari Foto Jadi Vector). Yup, isinya tentang menggambar wajah menggunakan corel draw. Hmm.. Kamu udah punya belum? Belum? sama dong dengan saya Beli dong! :ayoh:

Yoi kak, nama saya masuk di halaman ucapan terimakasih. Ternyata mas Aswat sebelum nulis buku ini dia sempet baca tutorial dan lihat video tutorial saya di blog, di yutub, dan facebook. Aaakkk… Jadi malu deh. Ini juga jadi kebanggaan buat saya karena ternyata tutorial vector corel draw yg saya tulis di sini menginspirasi mas Aswat untuk bikin buku.

Jadi mulai sekarang, kalian gak boleh mengeluh gak bisa nggambar vector wajah yah. Tutorial ada di mana-mana. Online maupun offline (buku).

Bukunya Mas Aswat ini bisa kalian temukan di toko buku terdekat. Di Gramedia udah ada kok. Kalo nggak nemu berati ya pas habis. Atau mungkin nyasar kategorinya. Ini buku kategorinya Design Grafis, tapi kadang nyempil di bab internet. Kayak foto di bawah ini :doh:

buku menggambar corel draw yg nyasar di kumpulan buku internet

Oh ya, aku kemarin iseng baca bukunya Alit yang judulnya Skripshit. Nah aku ketawa-ketawa sendiri dong, sebagai bukti kalo aku paham isi cerita di buku itu. Nah, ketauan sama ibuk…

“Ndop, kenapa ketawa sendiri?”
“Ini lo buk, cerita di bukunya lucu.. hahaha”
“Kenapa kamu gak bikin buku saja, khan kamu pinter bikin cerita konyol.. “

Wow, ini dukungan sodara-sodara. Dan kata ibuk, aku ga mungkin nggambar vector sampe mati. Kemampuan mata akan berkurang nanti kalo saya sudah berumur 100 tahun (baca: dewasa). Dengan menulis buku, maka ada pendapatan pasif yg terus menerus. Wow, ibukku ternyata berpikirnya maju. Gak kayak anaknya yg satu ini. :pukul:

Baiklah… akan dipikirkan, buku apa yg pantes saya tulis.. Mengingat wawasan saya ini sedikit banget.. Yah, spontan aja lah… semakin dipikir malah gak nemu-nemu idenya..

Loh, ya, postingan meluber ke mana-mana. Publish aja ah…

59 Comments

Komen dong!