Nganggur Itu Anugrah

Iya bener lo. Apapun yg terjadi di diri kita ini semua anugrah. Termasuk nganggur.

Buat saya, waktu nganggur itu lumayan susah didapat. Dengan 350an klien (maaf sombong, tapi emang beneran) yang alhamdulillaah tidak pernah sekalipun mereka kecewa dengan hasil vector saya, membuat saya tidak bebas ke mana-mana.

Mungkin kalian pada nanya kok aku gak pernah online YM. Yup, sudah gak ada waktu untuk YM an lagi. Apalagi yang nyapanya pakek BUZZ udah deh langsung ilang mood. Walhasil aku online YM paling cuma bentar doang pas lagi butuh ngobrol sama siapa gitu.. #curcol

Online chat facebook apalagi. Pernah ya, aku iseng online chat FB di saat jam online masyarakat. Ebusyet, istilahmu ndop! Maksudnya jam-jam manusia pada asyik online gitu. Gak pas sekolah, gak pas kuliah, gak pas jam kantor. Nah, iseng online baru lima detik, langsung angka merah-merah muncul di bawah, “kleung”. Lalu muncul lagi di sebelahnya. Berjejer-jejer sampe 8 buah dalam waktu lima menit!

Dan kerjaan jadi terbengkalai!

Ngobrol sama satu orang itu butuh setengah jam lah ya. Tinggal dikalikan aja deh. -_-

Nah, dengan jumlah klien puas sebanyak itu, kalau hapeku aku aktifkan emailnya, waah makin gak bebas nih hidupku. Soalnya kalau ada email orderan masuk, langsung deh ga tega kalau gak dibuka. Apalagi sejak adanya BBM, beuuuh.. Mending disilent aja deh.. Apalagi lagi, kalu udah seru ngobrol di group BBM. Jam ngevector bisa mundur sehari! Hehe..

Dan seperti dikatakan mas Jauhari, nganggur itu anugerah. Yup, saya amini!

Hore Aku Nganggur

NB: Foto di atas bukan foto levitasi ya. Foto levitasi nggak seceria itu ya #catet

Sebagai seorang blogger fulltime yang mengharuskan online setiap saat. Yang mengharuskan stenbae 24 jam karena website/blog jualannya pun bisa dibuka 24 jam, menjadikan waktu hidup menjadi tidak teratur. Apalagi kalo sudah mendunia, di mana jam siang di sini itu jam malam di luar negeri sana, walhasil kita harus melayani mereka to ya. Melekan deh.

Nggak pagi, gak siang, gak malam, gak larut malam, sms, email, chat bisa saja terjadi. Suatu kala aku pingin ngrasain tidur malam. Eeeh, aku terbangun karena ada bbm jam 2 pagi! Damn!

Jadi kerjaan saya ini memang saya sendirian yang menghandlenya. Dari mulai chatting menjelaskan cara pemesanan dan tak jarang pula menjelaskan apa itu vector buat pelanggan baru, sampe menjelaskan tutorial sama temen-temen facebook, bikin tutorial karena banyak yang rikues, belum lagi aku juga menekuni hobi bersepeda, hobi sketsa, hobi baca buku (barusan beli 5 buku dan belum kebaca semua! Buku Keningnya Fitrop pun belum rampung sejak Oktober 2011 yang lalu, DAMN!), walhasil waktuku tuh sudah habis dan susah nyolong waktu buat sekedar kumpul sante sama temen-temen.

Apalagi aku juga blogger, musti update blog juga. Dan nulis blog itu butuh waktu lama. Musti pinter banget nyolong-nyolong waktu pas sibuk-sibuknya twitteran dan facebookan! *facebookan dan twitteran itu juga masuk di jam kerja saya loh, jangan salah, ngetwit dan update status facebook bisa digunakan untuk membangun pencitraan #catet *

Khan gampang ndop, ya kamu gak usah online aja, khan gak bakalan ada yang mesen to?

Eit, yang mesan khan gak harus online, dia bisa sms saya, bisa bbm saya, bisa email saya atau mention twitter. Intinya gak bisa menghindari. Yang bisa saya lakukan adalah MEMERLAMA PENGERJAAN. Yup cuma itu doang yang jadi jurus ampuh supaya saya bisa menikmati hari-hari yang indah ini.

Walaupun sudah memerlama pengerjaan, tapi sms order, email, bbm pun gak bisa terhindar. Jadi khan kalau ada yg mesen gitu aku harus ngecek email. Kalau udah ngecek email, otomatis musti pakek komputer bukanya, soalnya musti liat gambarnya dulu, apakah detailnya mantab buat divectorkan. Belum lagi musti nentuin harganya, lalu bilang ke klien agar transfer ke rekening. Belum lagi nama klien itu banyak yang sama. Yudha? Yudha yang mana? Bagus? Bagus yang mana? Lalu ngecek transferan, lalu menghitung zakatnya, lalu melist jadwal orderan. Lalu.. banyak deh… *ribet yah*

Belum lagi kalau sudah kedapatan klien yang tidak profesional. Yang maunya cepet selesai padahal belum bayar, yang maunya disempilin di tengah-tengah antrian, yang maunya minta diskon padahal dari dulu harganya gak naik-naik, yang maunya minta revisi padahal dibikin aja belum.

Oh ya, buat kalian yang ketemu klien yang nanyain revisi melulu sebelum deal memesan, udah cuekin aja. Itu bukti dia ga percaya sama kemampuan kita. Soalnya gini, urusan revisi itu bikin ribet. Kita sebagai kreator jangan sampe tertipu sama klien yang berkedok revisi. Karena apa? Dia bisa pakek semua disain kita dengan dalih revisi!

Jadi misal gini: Klien minta desain dengan konsep A. Setelah kita buat desain A, ternyata dia minta revisi menjadi AB, kita buatin lagi revisi menjadi AB, lalu ternyata klien ga puas dan ganti menjadi C, kita buatin C dong, katanya klien adalah raja. Dan apa yang terjadi, kita gak kerasa sudah ditipu sama klien. Klien bayar satu order dan mendapat 3 desain (desain A, AB dan C)! DAMN!

Cara mengatasinya gampang. Buat yang berkecimpung di dunia design grafis, yang dapat orderan logo, desain banner, dll, sebelum menerima orderan orang, klien harus menjelaskan konsep sematang-matangnya. Lalu bikin perjanjian, kalau hasilnya nanti sesuai konsep dan ternyata klien minta revisi yang tidak sesuai dengan konsep awal, maka BAYAR LAGI. Hehe.. Kalau ternyata kreatornya yang gak sesuai konsep, trus klien minta revisi, ya harus direvisi dong, gratis dong, yang berati itu DERITA KREATOR nya, haha.. peace!

Eh kok pembahasannya melenceng yaaah…

Intinya saya pingin liburan. Beuuh hidup di kota kecil kayak Nganjuk, dimana hiburan sangat terbatas. Gak ada mall, gak ada Gramedia, gak ada bioskop, gak ada konser-konser sedangkan aku ini termasuk manusia yang menyukai hal hal berbau classy. Dengerin musik aja minimal musti JAZZ! (halah gombal!). Hiburan di Nganjuk gak jauh-jauh sama dangdut koplo. Icik icik ahem.. Assololeee.. salam assololee.. Sagita pancen mentoool… *tutup kuping pakek headphone* *headphonenya diputer koplo juga* :pukul:

Tapi alhamdulillaah yah, dari iseng banget jadi serame ini sampe curhat pingin liburan segalak. Sudah masuk level SOK SIBUK nih. Padahal aslinya akunya yang males mengurangi waktu tidur. Tidur kalau nggak 8 jam ngakunya gak fresh. Makan kalau nggak tiga kali sehari ngakunya lemes. Kalau gak minum susu sehari tiga kali ngakunya gak kenyang! Emang tubuhku ini manja banget. Haha..

Yasudah deh. Yang saya lakuin sekarang sih hanya berusaha POSITIVE THINKING. Sudah deh gak ada yang bisa ngalahin dahsyatnya berfikir positif. Kalau aku memang butuh liburan, pasti Tuhan akan ngasih waktu lowong ke aku buat liburan. Etapi beneran. Pas aku liburan ke Madura, Malang, Semarang, semua terjadi dengan sendirinya. Tiba-tiba order sepi aja gitu, dan karena kitanya berfikir positif, orderan sepi gak bakalan diartikan sedang APES, melainkan ini WAKTU UNTUK LIBURAN! Itulah hidup, hidup tidak untuk bekerja, tapi bekerjalah untuk hidup!

*nyari ending yang enak apa ya?*

Jadi apakah kalian sekarang sedang menganggur? Bersyukurlah kawan. Tidak ada yang lebih melegakan dibanding bersyukur. Banyak orang di luar sana yang pingin nganggur tapi nggak bisa. Manfaatkan waktu nganggur kalian dengan belajar dan bersyukur. JANGAN SEKALI-KALI MENGELUH. *kayak postingan saya di atas itu ada mengeluhnya, dikit, hehe*

Sudah deh, percayalah kalau Tuhan tahu banget kebutuhan kita. Asal kita gak PROTES sama Dia, ya dia akan mencukupi kebutuhan kita. Lihat kucing, dia gak punya duit tapi bisa hidup khan? Dia pernah ngeluh sama Tuhan? NGGAK PERNAH to ya!

*sudah enak belum endingnya?*

Yang sedang nganggur, tetep positive thinking, karena itu bisa jadi kalian belum butuh bekerja dan masih perlu belajar lagi.. minimal belajar bersyukur..

*Marindop Teguh*

Yasudahlah, selamat berkomen ria… Ada yang mau ngajakin aku liburan?

62 Comments

Komen dong!