Sepedahan Ke Alas Watu Dakon Nganjuk

Jadi seharusnya tiap minggu ada acara sepedahan bareng sama teman-teman. Tapi minggu kemarin pada gabisa ikut soalnya liburan imlek. Padahal ada acara fun bike di SMAN 2 Nganjuk lo. Ya sudahlah, yang penting pada minggu 29 Januari kemarin bisa offroadan lagi.. YAY!!

Kali ini lokasi offroadan kita adalah di Alas Watu Dakon.

Di mulai dari empat orang yang berangkat dari alun-alun. Rencana sepedahan ke utara. Kurang seru kalau gak ngajak mas gendut. Ya sudahlah mampir ke rumah mas gendut. “Ndut, nyilih kumpone..

Mas Koko memompa sepedanya yang kurang atos (atos bahasa Indonesianya apa? keras?). Weladalah, pompa sepedanya mas gendut bukannya nambah angin, tapi malah nyedot! Walhasil ban sepeda yang semula hanya kurang dikit angin, sekarang malah KEMPES!!!

Mampirlah ke tukang tambal ban buat mompa sepedanya mas Koko..

Mas Koko memompa sepeda

Lalu kita melanjutkan perjalanan lagi dong. Nah ini dia, aku gak ngerti nama daerahnya sama sekali! Payah pokoknya. Langsung cerita pakek foto aja ya kayaknya biar enak..

Ini pokoknya nyampe sawah

Nah lo, udah nyampe kiri kanan sawah. Sebelum nyampe sawah, kita melewati perkampungan biasa gitu, jadi emang ga perlu diceritain. *aslinya gak tau nama tempatnya* Dan ini postingan saya yang saya bener-bener ngeblank mau ceritain apa. Makanya saya pamer foto aja ya.

Udah mau masuk hutan nih

Nah lo, udah mau masuk hutan nih. Dan di dalam sana ada situs budaya WATU DAKON. Sebelum ke sini, kami sempet makan nasi pecel dulu di… di depan SD… ah lupa namanya SD apa, intinya di Kecamatan Rejoso Nganjuk <--- sumpah ya, postingnya ngeblank banget! makan pecel dulu

foto pas mampir makan dulu di depan SD

Eh, jadinya kami berlima lo. Mas Gendut yang semula gak ikut karena bangun kesiangan, dipaksa ikut dan dipaksa mau! Hehe… Itu yang baju warna ijo.

Memasuki Situs Budaya Watu Dakon

Mas Koko memang paling jago atraksi sepedanya. Tuh bisa ngetril setinggi itu bikin iri aja! Hohoho…

Nah lo, udah nyampe situs budaya Watu Dakon. Terletak di Desa Ngadibyo, Kecamatan Rejoso, Nganjuk. Kalau mau melihat watunya, harus masuk 100 meter ke kanan.

Kami foto-foto dulu. Etapi mereka gak masuk ke dalam kenapa ya? Saya tunggu lumayan lama ternyata tetep diam aja. Walhasil aku memberanikan diri masuk ke dalam. Dan ternyata situs budaya Watu Dakon tidak lain tidak bukan adalah sebuah MAKAM. Saya baru sadar setelah foto berdiri di sebelah makamnya.

Situs Budaya Watu Dakon

Saya sempet ngobrol sama temen-temen. Katanya di Watu Dakon itu sedikit wingit. Agak syerem tempatnya. Makanya teman-teman gak masuk ke dalam. Aku aja yang nekat. Nekat karena emang gak tau di dalam sana ada apa. Sering ada penampakan kayaknya. Hohoho…

Ini acara intinya. Nyasar-nyasar gak jelas! Haha.. mari masuk ke kiri. Ke dalam hutan sana!

Masuk Ke hutan

Nah lo, kami akan masuk ke dalam hutan di sana. Tapi tenang, ada pemandunya. Teman-teman yang lain sudah pernah ke sini. Jadi saya tenang-tenang saja. Jalanan cuma selebar satu orang. Jalan setapak gitu. Dan aku berada di urutan ketiga. Jadi di tengah-tengah. Maklum lah pemula harus dilindungi. Haha..

Di dalam hutan

Nah itu sudah masuk ke dalam hutan. Kok berhenti lagi? Iya karena jalannya bercabang. Walhasil musti tanya-tanya dulu sama orang yang ada di dalam hutan. *Orang beneran kok, bukan orang hutan*. Setelah di tunjukin jalannya (Maksudnya jalan keluarnya, kami nyasar intinya! hahehu.. ), kami langsung genjot dengan semangat..

Masuk ke hutan lagi

Wah entahlah ini sudah sampai mana. Yang jelas ini sudah masuk lebih dalam lagi ke hutan. Dan kalau diterusin akan nyemplung kali. Hehe.. Yasudahlah foto-foto dulu aja.

Di dalam hutan ada sepeda onta. Dan kami mengabadikannya ke dalam foto cantik di bawah ini..

Prewedding?

Waaaaah… jadi prewedding dadakan! Haha.. seru juga kalau prewedding pakek baju sepeda gitu ya. GILAAA!!! Itu sepeda punya siapa gak tau! Gak minta izin juga! Hahaha… Gak papa lah pak ya, sepedanya masuk blogku tuh! Dijual gak pak sepedanya? #eh

Dan perjalanan dilanjutka kembali. Jalanan lumayan becek. Dan ada bekas ban sepeda motor dalam banget! Waah ini seru. Kami nggenjot sepeda dengan tertib. Tertib ngebutnya! Haha.. Namun gak saling salip. Lawong cuma bisa dilalui satu sepeda kok. Aku lagi-lagi berada di tengah. Sok lincah gitu deh, padahal deg-degan ini jantung. Adrenaline terpompa keluar. Hoho.. Asyik sak poleee!!!

Sruweeeet… sruweeet.. ngepot sana.. ngepot sini… cruwoooot… cruwoooot… lumpur beterbangan di sana sini… hehe.. gak segitunya ding..

Nyampeklah di peristirahatan berikutnya..

istirahat lagi

Lumpurnya hitam yah. Jadi kelihatannya ban sepeda kami gak kotor. Padahal lumayan tuh. Oke ini masih setengah perjalanan kayaknya. Masih harus menyelesaikan perjuangan melewati jalanan berkelok di dalam hutan ini.

Jalan yang harus kami lalui lagi

Dan ternyata jalanan selanjutnya lebih parah lagi. Aku berada di belakang. Karena suka asyik foto-foto sendiri. Dan berada di belakang sendiri membuat aku terpacu untuk tidak ketinggalan jauh. Bahaya kalau ketinggalan jauh! *Eh gak juga ding, khan bawa hape! Hahaha.. tapi dibikin bahaya aja, biar semangat!!!*

Tahukan teman-teman, berat badan berpengaruh lo dengan kelincahan. Walhasil aku sering berhenti ketika melewati joglangan yang dalam. Mas gendut jam terbangnya udah banyak, jadi dia lancar-lancar aja. Eh gak tau juga ding, khan dia berada di depan sana. Hahaha..

Aku berhasil kecipratan lumpur hitam di betis kananku. Lumayan gedhe! Membentuk lingkaran dengan diameter 10 cm! Karena aku berada di belakang, makanya sante aja. Gak malu. Langsung aku bersihkan pakek dedaunan. *kok kayak cebok ya?*

Aku berhasil menyusul kok. Yaaah, pemula-pemula gini tapi aku gak merepotkan kok ya. Hehe.. Lihat nih ban sepedaku penuh lumpur!

ban sepeda penuh lumpur

Lalu melanjutkan perjalanan lagi. Di sebelah kiri kami ada kali. Lalu ada petani di sebelah kirinya lagi. Di sebelah kanan ada anak-anak main-main di kali kecil.

Cuaca semakin hangat. Pelindung lenganku ternyata ada gunanya. Tau gak sih, aku pakek pelindung lengan yang sama dipakek anak cewek yang berjilbab! Haha.. daripada beli yang khusus sepeda khan lumayan mahal!

Namun ya tetep aja nembus ke kulit. Jadi lenganku pun terasa hangat. Ada yang lupa sih. KACA MATA! Ternyata sedikit demi sedikit debu itu terangkat ke atas juga melalui putaran ban sepeda. Membuat mataku agak-agak kelilipan ringan.

Mampir dulu ah minum-minum. Istirahat lagi..

Mampir di Radio Jodipati FM

Kami beli es dulu di padepokan radio Jodipati FM. Diiringi lagu uyon-uyon jawa yang bikin NGANTUK! Haha.. Batre kameraku habis! Nah lo! Untunglah sudah gak ada yang spesial lagi. Karena perjalanan pulang selanjutnya kami melewati jalanan aspal biasa.

____________

Tahu nggak kalian, selama perjalanan tadi, kami SANGAT SERING melewati KUBURAN. Dan ini memang isyarat banget. Ternyata temenku satu bangku di SMP (MTsN), namanya Zainal Arifin, meninggal dunia karena kecelakaan kemarin sore. Meninggalnya minggu jam setengah dua pagi.

Jadi setelah nyampe rumah, aku langsung mandi dan ngelayat. Telat sih. Temenku sudah dimakamkan. Tapi gak papa. Semoga keluarganya diberi kesabaran dan keihlasan. Aamiin.. Semoga Arwah temenku SMP tenang dan diterima di sisi Nya.. Aamiin..

39 Comments

Komen dong!