Liburan ke Bali KW Super = Madura

Horeeee….

Jadi saya mohon maaf kepada mbak cebong (cebongipiet.blogspot.com), karena gabisa dateng di acara nikahnya. Lha satu-satunya temen statistik yang bisa jadi bolo lha kok pagi itu sms bilang gusinya bengkak dan gabisa datang! Walhasil akupun mati gaya! Yasudahlah daripada gak kemana-mana, aku pun ke MADURA!

Random banget ya mau ke Madura? Iya bener. Tapi sebenarnya aku pingin ngrasain liburan yang beda aja. Yaitu NAIK KAPAL!!

Berangkatlah dari Nganjuk ke Surabaya naik bis Sumber Kencono tercinta. Bayar 10 ribu karena aku pakek kartu langganan. Sampe terminal mbungur turun Ramayana trus kopdar bentar sama @rusabawean. Setengah jam ngobrol trus perjalanan saya lanjutkan ke Perak. Naik bis DAMRI menuju Perak. Bayar 4 ribu.

Etunggu dulu, dulu perasaan bangku bis Damri ini keras banget, kok sekarang empuk?? Etunggu dulu, lha ini apa?? *megang pantat dan paha penuh daging* -__-!

Sampe pelabuhan Perak, saya langsung MATI GAYA! Trus aku harus ngapain lagi??

Bii, trus ini gimana? Aku udah nyampe Pelabuhan nih..

Ya beli tiket di gedungnya mas ndop..

Gedung yang mana Bi? Sebelah kananku itu laut, trus ada kapalnya.. ” Sambil takjub! Sumpah gelak!! Kapal itu keren banget ya!!

Abi bingung. Saya langsung bertanya kepada penjual yang sedang duduk di trotoar. “Ning kono lo… ” Penjual itu menunjuk arah penjual tiket. Weladalah, ternyata pos satpam itu to yang jual tiket.. *mirip-mirip pos satpam gitu deh soalnya*. Tiketnya 3700 rupiah (Ekonomi Dewasa).

Naiklah ke dalam kapal! Naik ke lantai dua!

Kamu sama siapa ndop?
SENDIRIAN DONG!!!! <--jomblo tapi bangganya setengah mati! :doh: Monumen Jalesveva JayamaheDan kapal pun bergerak sodara-sodara. Aku tengok kiri kanan kiri kanan. Gak mau ketinggalan pemandangan laut yang di Nganjuk tidak aku temui. Dan aku pun langsung merenung. Laut begitu luas ya. Menatap laut di sana membuat aku merasa sangat kecil. Aku dengan segala masalahku adalah sangat kecil dibanding lautan luas di sana. Lalu aku pun bersyukur.. <--- kok jadi curhat? Patung Jayamahe udah nampak. Bagus banget. Gagah. Tapi gak pernah mandi!!! *kecuali pasrah kena air hujan!* *Yaiyalah*

Mau Sampe Pelabuhan Kamal

Nah lo, gak nyangka udah kira-kira setengah jam di dalam kapal. Sambil twitteran, sambil tengok kiri kanan, sambil meluk tas, sambil gak ngapa-ngapain alias bengong. Akhirnya nyampe lo ke pelabuhan Kamal.

Dan saya pun kembali mengalami hal yang sama: TIDAK TAHU HARUS BERBUAT APA LAGI?!!

Berada di situasi yang baru memang bikin ngeblank otak. Apalagi kalau SENDIRIAN! Untungnya aku selalu chatting sama Abi (@abi_tbagus)…
siap siap difollow ribuan orang lo Bi! *halah followermu aja cuma 400an ndop. Eh iya ding.. yaudah sebelum follow abi, folo aku aja ya di @dzofar. Engomong-ngomong, udah punya twitter? Belum? *FFFFFFUUUUUUUU!!!!*

Dengan pedenya lo aku jalan sendiri sok-sok yakin gitu padahal aslinya ngeblank! Dan aku pun memasuki terminal Kamal.

Terminal Kamal

Bayar 1000 rupiah. Eh, mau keluar pelabuhan kok disuruh bayar? Kayaknya nih aku salah jalan! Tapi gak papa lah. Soalnya setelah aku berjalan tanpa arah dan hanya mengandalkan naluri saja, akhirnya bisa keluar dari dunia perpelabuhan dan perterminalan. Aku menunggu Abi di masjid.

Abi datang naik motor! WOW dia naik MOTOR!!! *Ndop, biasa aja kenapa? Emang Abi itu kamu ndop? Yang cuma bisa nyetir SEPEDA ONTEL??*

Mari menuju rumahnya Abi di Jalan Sukun. Eh rumah Abi deket masjid. Ya sebelas dua belas lah sama rumahku yang deket Mushola.

Masjid Dekat Rumah Abi

Ngobrol-ngobrol dong. Sebenarnya ya sudah sering ngobrol-ngobrol di twitter atau YM atau chat FB. Mbahas WPAP, vector, dll. Soalnya sama-sama seneng design grafis. Cuman kali ini ngobrolnya pakek SUARA! Iya SUARA yang keluar dari mulut kita!!! Gak hanya pakek SUARA, kami ngobrol juga pakek MATA!! Jadi bisa melihat orangnya SECARA LANGSUNG!!! Dan ternyata Abi itu bisa DISENTUH!!! Abi ternyata MAKHLUK YANG NYATA!!! Bukan ROBOT!!!
*Ya Tuhan, ampunilan makhlukMu bernama ndop ini.. BIASA AJA KALI NDOP!! Gak usah LEBAY gitu daah!!

Mari kita lihat penampakan Abi di dunia nyata! Kalau anda tidak kuat menatapnya, tolong lambaikan tangan ke kamera. Biar kru kami akan menghampiri anda.. *Ndop, bukan dunia lain ndop, Bukaaaaan!!!!*

Tubagus Satria Wibisana

Baiklah… itulah Abi…

Saya gak malu sama sekali kalau main ke rumah siapa aja. Jadi setelah ngobrol sama Abi, saya pun ngobrol panjang lebar sama orang tua Abi di teras rumah. Saya ngobrol sambil megang-megang si Marko Poly, nama sepeda Polygon Premier 4.0 nya Abi. Hmm… ini sepeda kayaknya perlu diadu sama NDUK MINAH (Sepeda United Dominate)ku nih..

_______________

Malam pun tiba. Ayuk jalan-jalan. Abi mengajakku ngopi di peltim: Pelabuhan Timur. Angin lumayan kenceng dan memusingkan. Lha emang ini angin darat. Angin yang berhembus dari laut ke darat. Ehya wajar. Ini khan lautan bukan pegunungan.

Suasana malam di lautan yang dihiasi kapal yang sedang direparasi dan kerlip lampu bangunan di sebrang pulau sana sangatlah indah. Sayangnya kamera poket Nikon Coolpix L22 ku hanya bisa menangkap semaksimal ini:

Pelabuhan Timur Kamal Madura

Fotonya ngeblur. Makanya aku kecilin aja ukurannya. Gak papa ya. Semoga representative *OMAGAD BAHASAMU TINGKAT TINGGI NDOP!!* dengan apa yang aku lihat di sana.

Sebenarnya kami nggak ngopi. Si Abi menyesuaikan dengan siapa dia di sana. Walhasil karena Abi tahu kalau aku gak ngopi, maka dia mesen Kopi Susu. Dan saya mesen MILO.

Lagi liburan pun saya diserang sama BBM, SMS, email bertubi-tubi. Sampai aku kebingungan ribet sendiri. Duh susah juga jadi freelancer begini. Memang terlihat bebas bisa ke mana-mana sesuka hati. Tapi padahal jadi freelancer apalagi online begini, klien akan menganggap saya akan REDI 24/7!!! Walhasil di liburan IMLEK (22-23 Januari 2012) ini pun mereka tetap menganggap saya stenbae 24 jam! Sungguh TEGA! Tapi aku GAK TEGA untuk marah… *dilema deh kayak ceribel*

Bentar doang ngopinya. Soalnya musti ke warnet buat nyari koneksi internet. Aku mau kirim email buat pemesan vector yang udah bayar maghrib tadi. Kasihan klienku nunggu lama, makanya jam 10 kami cabut dah dari Peltim.

Warnet PENUH! *ffffuuuuu* :doh:

Pinjem leptopnya temen Abi. Alhamdulillaah kelar juga urusan sama klien..

_____________

23 Januari 2012. Setelah makan kami berangkat ke Bangkalan. Bangkalan adalah Kabupaten. Sedangkan Kamal adalah Kecamatan. Ke Bangkalan cari-cari perangkat sepeda. Ceritanya si Abi pingin upgrade sepedanya. Dia pingin ganti stem sama stang sepedanya yang agak panjangan biar ga pegel di tangan.

Harganya mahal. Gajadi beli. Yasudahlah mari kita ke Bebek Sinjai saja!

Bebek Sinjai, Madura

Bebek sinjai HABIS! *fffffuuuuu* :doh:

Lihatlah ramainya sepeda motor parkir di situ. Tapi aku sempet masuk ke dalam sih. Cuma ada jeroan aja. Doh, bahaya kalau jeroan. Maklum kami berdua sudah overweight!

Yasudahlah Bi, mari kita menggalau ria ke Jembatan Suramadu!!! Jembatan Suramadu actually is kinda long way from here. But I don’t know before. So, I just imagine that Suramadu Bridge is ndik kono-kono wae, alias cedak..

Ternyata JAUH! Haha.. Mampir dulu ke Batik Tulis Madura. Beli batik titipan mbakku..

Ternyata kami sama-sama gak suka ngebut. Sip lah kalau begitu. Jadi bisa menikmati perjalanan. Aku sibuk nengok ke kiri ke kanan. Hmm kok ada yang janggal ya? Hmm apa ya?

OMAGAAAD!! Aku tidak menemukan GUNUNG di sini! YAAAY!! Di sini GAK ADA GUNUNG! Oh, berati kalau anak TK di sini pasti kalau dikasih buku gambar, dia gak akan menggambar dua gunung dengan jalan di tengah dan matahari senyum di atasnya! Dia akan menggambar garis lurus saja. Trus dikumpulkan ke gurunya trus dapat nilai 80! :sip:

Jadi pingin sekolah TK di Madura! <--- impian yang impassebel!

_____________

Yay! Kami sudah sampe ke Jembatan Suramadu. Memasuki Tol Suramadu bayar 3000 rupiah untuk satu motor. Langsung deh naluri kenarsisanku yang sudah mendarah daging ini pun menyeruak ke permukaan. Klik, klik, klik… jadilah foto berkualitas tinggi di bawah ini…

Foto2 di jembatan Suramadu

Sebenarnya sangat menyeramkan foto-foto di Jembatan Suramadu ini. Lha wong motor tuh melaju kenceng banget dari sana. Dan ini JEMBATAN! Jadi gak ada TEMPAT DUDUKnya! Walhasil ya gak bisa berlama-lama foto-foto di sini. Tapi kalian sudah puas khan melihat foto-fotoku yang super ganteng di atas? IYA?? Alhamdulillaah kalian menjawab dengan jujur…

Loh lha si Abi mana??? eh… maaf… kelupaan… :ampun:

Abi di Suramadu

Abi gak boleh marah. PIIIS.. PIIIS bi.. PIIIS ya bi… Bi, kamu kemana, heeeeiii.. jangan tinggalkan aku di sini Bi, aku sebatang kara di sini Bi… Bi tunggu…

*lari tunggang langgang*

______________

Dan kami melanjutkan perjalanan lagi ke pantai. Kami bukan cowok matre, makanya kami gak ke laut aje. Kami hanya cowok sante, makanya kami ke pante..

Duduk-duduk aja kok. Sebenarnya sambil nonton para muda mudi pacaran gitu. Sambil ngetwit. Melaporkan kejadian di sana. Kejadian apa? Hmm.. ada yang grepe-grepe. Ya Tuhan, baru kali ini aku tau adegan grepe-grepe secara LIVE!!! <--- ketauan banget kalo anak rumahan AKUT! Pantai dekat Suramadu

Pantainya bagus ya. Apalagi di sana ada jembatan Suramadu yang bikin mempesonah! Ada anak-anak nelayan bermain air. Selebihnya ya cuma adegan grepe-grepe itu. Etau nggak, sebenarnya ke pantai ini cuma ngabisin waktu untuk kembali ke Bebek Sinjay. Jadi bebek sinjay itu jam 1 siang bebeknya datang! Nah, karena sekarang masih jam 12 gitu deh. Makanya tenguk-tenguk dulu di pante..

ndop sama abi

Hampir jam satu. Kita menuju bebek sinjay yang tadi. Langit tiba-tiba sendu. Muram. Suasana iyup alias cenderung gelap dan gak panas. Mendung di sebelah kanan menghitam. Mendung disebelah kiri menghitam. Mendung di atas kami masih terang benderang. Hmm… kami diapit oleh dua hujan nih. Bibirku komat-kamit baca doa semoga kami baik-baik saja.

Hujan pun tiba. Kami masih berada di kiri kanan sawah. Terpaksa Abi sedikit ngebut. Biarpun ngebut, motor KAZEnya Abi gak oleng. Lha wajar, kami khan gemuk semua.

Belok ke kiri. Mampir di toko yang ditutup. Berteduh bersama pengendara motor yang lain. Hapeku lobet! Aku mati gaya!!!

Hujan reda. Menuju bebek Sinjay lagi…
Nyampe bebek Sinjay.

tapi.. BEBEKNYA HABIS!!!! *FFFFUUUUUUUU* :doh:

Akhirnya kami kebingungan. Lapar. Lelah. Hujan lagi. Siang ini cuma makan pentol aja. Yasudah Bi, kita pulang aja. Cari makan di Kamal aja.

Makan Mie Ayam saja sambil cerita-cerita lagi. Hmm… Adikku di rumah ternyata disunat sore ini. Dan aku nanti habis maghrib musti balik pulang Nganjuk. Duuuuh… cuma sehari doang Bi, cepet banget liburan kali ini.. Kamu gak papa khan Bi? Aku pulang Nganjuk ya? Kamu gak papa khan Bi? Bi, jawab Bi???

Dan aku pun mengucap selamat berjumpa kembali kepada Abi, temenku yang lucu. Kapan-kapan ke sini lagi deh Bi.. Sante saja..

_______________

Pelabuhan kamal Malam Hari

Setelah makan malam, aku pun harus pulang. Hmmm… Kurang lama sebenarnya. Ya khan bisa main lagi ke Madura kapan-kapan.

Liburan ke madura itu menurutku mirip-mirip ke Bali. Jadi ada naik bisnya, ada naik kapalnya. Trus adat dan bahasanya pun berbeda. Untungnya Madura sangat gampang nemu Masjid gak kayak di Bali. So, buat yang mau liburan ke Bali tapi dana menipis, mendingan coba Madura deh. Emang beda sih. Tapi sensasi perjalannya hampir sama.

Ada cirikhas Madura yang aku rasakan ketika liburan. Yang paling mencolok adalah WARNA. Hitam dipadu kuning. Merah dipadu hijau dan kuning. Norak ya? Enggak juga kalau komposisnya apik. Buktinya batik Madura tuh keren dibikin baju. Aku punya satu. Warnanya hitam dipadu ungu magenta. Ketika aku pakek ke nikahan temenku, waaah aku beda sendiri! Kalau kebanyakan pakek batik cap, aku pakek batik tulis. Lebih dinamis dan “berasa” karena dibuat manual. Warna-warna cat pagar gedung pemerintahan di sini juga unik. Cirikhasnya kuat banget! Kayak Bali! Iya, Madura itu Bali KW Super. Menurut saya lo.. :ampun:

Hmm… kembali ke rumah. Kembali bekerja lagi. Ngumpulin duit lagi buat liburan selanjutnya. Hmm.. jadi kepingin menjelajah pulau-pulau di Indonesia. Next trip kemana ya enaknya? Hm… daripada gak ada ide, mendingan nyeketsa aja yuk. Mumpung kapalnya belum berangkat nih…

sketsa di atas kapal menuju Perak

______________

Pulang ke rumah jam setengah satu pagi. Jalan kaki 3 kilometer SENDIRIAN!!! Trus langsung mektor!!! Bener-bener deh! Ini kerjaan bener-bener super alhamdulillaah… Sibuk banget!! Tapi sibuk itu perlu daripada nganggur malah larinya ke hal-hal yang merugikan… Betul gak sih?

Selamat berkomen riaa…. *kuwesel pol nulis sak mene akeheeee*

46 Comments

Komen dong!