Sibuk = Sitik-sitik Bubuk

Pertama kali tahu istilah Sibuk = sitik sitik bubuk, adalah dari kakak Cebongipiet.blogspot.com. Kepanjangan sibuk yang #makjleb itu memang guwe banget! Haha.. Sekarang ini, setelah saya gemukan begini, bisa bubuk kapan aja. Apalagi kalau setelah makan. Kalau sudah rebahan di kasur, langsung bubuk.

Sesuai judulnya, sibuk atau sitik sitik bubuk atau dikit dikit tidur memang sangat mengganggu dunia persilaturrohmian. Mak dieng! Kok bisa? Iya bisa banget. Kalau ada temen yang mau main ke rumah, trus kitanya tidur, trus jadi kebangun gara gara kedatangan tamu, khan tamunya jadi sungkan dan besok besoknya lagi gak bakalan main lagi ke rumah.

Saya ini lo, kalau pagi tidur, kalau malam melek sampe pagi. Nah lo, kapan ada waktu buat didolani teman? Sebenarnya ada waktu sih, siang gitu. Tapi biasanya siang siang ritek pun, saya disibukkan dengan sms bejibun dari klien. Dan jam setengah tiga sore itu waktu yang tepat untuk nggethu di depan leptop ngerjain order vector. Sampai malam larut. Sambil facebookan dan twitteran dan YM an.

Dan saat ini, saya merasa ngantuk. Tadi habis makan sama lauk telur puyuh sama kentang disayur pakek santan gitu lo. Kuahnya warna oranye. Jadi kenyang banget. Karbohidrat dan kolesterol meraja lela. Sebelum itu saya sudah meneguk susu denko dengan konsentrasi tiga sendok makan untuk segelas air. Mak dieng! Walhasil maghrib maghrib begini saya mak liyer liyer ngantuk.

Beda lagi kalau ada order vector. Saya jadi lupa semuanya. Fokus ke garapan vector. Sampe lupa makan, lupa mandi. Apalagi kalau sambil online YM. Trus ada klien yang ngobrol nanya ini itu. Wah waste my time so much! Kayak kemarin itu, saya baru bisa sempet mandi jam 1 malam! Mak dieng!!!

Jadi habis angkat barbell 7 gerakan yang saya contoh dari video yutub, saya khan keringetan pastinya. Lalu duduk lagi sambil ngobrol sama teman sekaligus klien. Lalu buka facebook ada gambar temen pakek aplikasi android Sketch n Draw. Walhasil aku tertarik dan download deh aplikasinya. Langsung menggambar di andro galminku. Gak nyadar udah jam 12 malam aja. Mak dieng!! Tapi aku harus mandi!

Jam satu pagi, setelah semuanya tidak menyahut ketika kusapa, saatnya update status facebook dan mengumumkan ke seluruh ndofans™ tercinta kalau saya mau mandi. Tidak ada yang komen! Amazing. Semua pada tidur! Waduh saya merasa sendirian di dunia ini. Mak dieng!!

Dan acara mandi pun menegangkan. Kamar mandiku berada di belakaaaaang rumah sana. Lirik kiri ada dapur yang gelaap banget. Aku nyalain lampunya. Aku menuju wese lalu menuju kamar mandi. Lampu wese aku nyalain. Mandilah saya. Suara percikan air terasa begitu keras terdengar. Sunyi banget.

Tiba tiba saya kaget keran air serasa berbunyi aneh. Dengan berani (aslinya takut!), saya bilang ke keran air, “Heh!!! HUSSYAAH!! DIAAAM!!!! ASEEEM!!!!” Keran air itu saya matiin semati matinya. Suasana justru semakin mencekam! Hiiii…

Suasana semakin mencekam ketika menyiramkan air ke atas rambut. Mata jadi merem. Dan saat itu yang kebayang adalah ketika saya melek, jangan jangan sudah ada di kuburan! Wah jangaan! Walhasil, ketika menyiram rambut, ini mata tetep melek ngriyip-ngriyip ngintip ngintip gitu.

Alhamdulillaah, acara mandi mencekam jam 1 pagi itu berakhir dengan selamat. Saya wudlu lalu sholat Isya di kamar.

Karena nggak ngantuk, saya baca novel aja. Jam satu malam begini enaknya baca novel sambil tiduran di sebelah pintu samping. Pintu saya buka, dingin. Di atas sana bintangnya cuma satu. Aku menggelar tikar dan tiduran murep.

Sebentar, kok ceritanya gak fokus ke judul? Ndak papa. Dari pada nggak saya kasih judul?

Dan.. Adzan subuh pun terdengar. Jamaah ah. Habis itu tidur.

———

Nah ngomongin tentang kesibukan. Aku sebenarnya gak suka banget jadi orang sibuk. Gimana ya, menurut saya kesibukan itu kayak orang tidur gitu! Sebenarnya sibuk dan tidur memang ndak ada bedanya. Sama sama nggak boleh diganggu. Ah, aku jadi kangen sama temenku yang ketika dia pengangguran, dia care nya minta ampun. Dan ketika dia sudah dapat kerjaan layak sebagai pekerja kantoran, dooh, komen di status FBku aja ndak pernah. Chat juga ndak pernah. Walhasil ya sudahlah, saya juga ndak mau mengganggu kesibukannya. Dunianya.

Dan kalau sudah dicuekin begitu, saya memilih untuk tidur (sibuk) saja. Ikutan sibuk kayak dia. Ikut ikutan untuk “jangan mengganggu saya, saya sedang sibuk” kayak dia.

Yang penting khan tetep bersahabat. Walau ini status persahabatannya seperti mati suri karena kesibukan masing masing.

Loh kok jadi curhat????

Mak dieng!!!!

20 Comments

Komen dong!