Liburan Ke Suarabaya eh Surabaya!

Sudah berpuluh puluh kali saya selalu salah nulis Surabaya dengan Suarabaya. Entahlah!

Halooo ndofaaansss!!!! Sini sini, kamtu papa, *kecup kening ndofans satu satu gak pakek air liur*

Jadi, saya kayaknya jadi tuman buat dolan dolan kalau akhir pekan tiba. Padahal dirimu tau sendiri khan kalau diriku ini ndak mengenal apa itu akhir pekan, tidak mengenal apa itu tanggal muda. Namanya aja kerjaan freelance, semua hari sama aja. Bahkan sering lupa ini hari apa, eh ini hari apa?

Dan malam itu, ngobrol singkat dan cepat, soalnya memang sudah malam, dan temen mau berangkat tidur. Padahal saya nya masih melek 85 persen. Intinya mau hunting kripik singkong Bukan Si Emak (@bukaninfosiemak) yang ngetren banget itu lo. Kripiknya pedes itu lo. Yang kayak begini itu lo:

Keripik bukan si emak feat ndop si kekar :D

Hehe.. lenganku gedhe juga ya? Haha..

Sabtu pagi berangkat. Sampe Surabaya jam 12 siang. Sempet lupa lo caranya ke Mbratang. Setelah leyeh leyeh di Musholla Mbungur, baru inget deh kalau ada bus kota menuju Mbratang.

Bisnya masih kosong! Dari pada bengong, saya nyekets saja deh:

sketsa dalam bis Bratang Surabaya

Sketsa amburadul seperti biasanya tapi tetep harus pede to. Namanya aja belajar. Nggak ada yang menyalahkan. So…..

Sampai Bratang langsung nyebrang ke Bakso Bratang. Makan bakso dulu sama Ongki. Lalu menuju ke kosan ongki dan leyeh leyeh.

Jam 3 brangkat ke Galaxy Mall. Oh iya, saya ceritanya nih kangen sama eskalator!

Dengan senyum senyum bahagia, naiklah saya ke eskalator! Akhirnya… kangenku terobati!

Bau Galaxy Mall masih sama kayak 4 tahun yang lalu. Masih bau roti. Kebanyakan penduduknya juga masih berasal dari manusia berkulit putih dan mata yang gak lebar. Mereka cantik-cantik dan ganteng-ganteng. Saya yang bermuka kusam dan berkulit sawo matang merasa M.I.N.D.E.R!

Biar gak minder, aku keluarkan galminku. Ngapdeit twitter dan FB pakek twidroyd. Pura pura cari CD di Distara. Pura pura cari buku di Toko Gunung Agung. Eh ujung ujungnya malah beli novel baru lagi. Kali ini karangannya Fitri Tropika, judulnya KENING. Beli buku sketsa sama pulpen artline 0.1.

Lapar! Mampir di mekdi dulu. Lagi lagi minder! Itu penduduk di sini itu kok pada mulus-mulus semua. Nggak cewek nggak cowok. Semuanya keren. Potongan rambutnya keren! Bajunya keren! Mahal semua! Biar gak minder, saya pun ngeluarin kamera dijital. Lalu poto poto. Dan inilah hasil foto yang menghabiskan berjam berjam edit warna kulit biar putih menyesuaikan penduduk di mekdi GM:

aku ngganteng po ra?

Kayaknya sedikit berhasil! Kalau njenengan tahu photo aslinya, wooh bakalan merusak kekerenan blog ini! Tapi kalau kamu maksa, oke deh, cantumkan email sodara di komen. Haha.. Paling juga gak ada yang mau.

Ong, mari kita melanjutkan perjalanan!

Jam jam habis sholat maghrib gitu, kami menuju grensiti mol. Mol yang sepi dan bagusnya minta ampun. Mana ya? Kok yang jualan sedikit. Masih banyak poster poster gedhenya. Dari pada ndak ngapa-ngapain, aku photo photo saja!

ndop photo di grand city mall

Photone rodok ngganteng saitik (eleke akeh), jadi saya pamerin aja tanpa ngeklik “tampilkan”. Hehe.. :p

Naik ke atas. Makan! Saya makan kebab large size. Kenyangnya minta ampun. Tapi mahal. Tapi kenyang. Sungguh ini hiburan banget. Pernah main ke luar kota dulu. Ee.. tiap hari kok makannya nasi kucing. Hiks, ane jujur K.E.L.A.P.A.R.A.N. Nah di Surabaya ini kebetulan saya mainnya sama Ongki, yang suka makanan mahal. Haha.. Khan ya nggak tiap hari to. Ngapain sih pelit buat beli makanan enak? Nggak papa lah sekali sekali. Ini adalah kebab saya kedua! Yang pertama dulu pas di Bali.

makan kebab bareng ongki

Hari itu saya kusam banget! Maklum lah, dari Nganjuk sampe Surabaya. Panas panas. Debu. Polusi. Nempel semua di wajahku yang jerawatan. Pas berangkat ngemol gak mandi dulu. Jadinya ya masih kotor semua nih muka. Rambut juga panjang nggimbal dan nggak rapih. Ndak papa deh, untung ada photoshop. Hehe..

Seharian ini aku berati gak makan nasi sama sekali! Tapi kenyang! Pulang ke kosan ongki hawanya panas banget. Malam minggu yang gobyos. Padahal sudah mandi. Tidur aja deh.

Besoknya…

Jam 8.30 terbangung dari tidur shift kedua. Langsung mandi berangkat ke Bunbin. Nyari makan di gebang. Lalu berangkat naik lyn P Joyoboyo.

Sampailah ke bunbin. OKSIGEEEEEN!!! Akhirnya aku menemukan OKSIGEN di Surabaya! Begitu bungahnya diriku memasuki gerbang pintu masuk bunbin.

Ke bunbin ngapain ndop? Begitu kata @rusabawean. Doh pertanyaan yang aneh. Ke bunbin itu ngapain lagi kalau bukan numpang pub sama numpang sholat dzuhur? Bener bener deh, mas rusa itu kadang kadang ngedown, the pages cannot displayed gitu deh. Ck ck ck..

Saya pun photo photo bersama makhluk Tuhan yang amazing itu. Photonya ada ribuan juta. Ini adalah the best shoot ever! Big eplauz!

Kebun Binatang Surabaya

Habis makan siang trus mampir ke THR. Dari Joyoboyo menuju THR itu naik Lyn F, eh, pokoknya lynnya berwarna coklat agak kekuningan. Letaknya paling pinggir utara.

Ke THR beli mouse sama mousepad. Hehe.. Jauh jauh ke Suarabaya, tuh khan salah ketik, jauh jauh ke Surabaya cuma beli mouse doang? Babahno wis, sak karepmu!

Pulang…

Mampir ke kosanku jaman kuliah dulu. Gebang Roda Sekolahan nomer 6. Kos kosannya pak Brodin. Wah kangen banget! Hmm.. dengan sedikit nego, aku berhasil dibukakan pintu oleh anak kos baru. Saya masuk ke kosan dengan pedenya…

Ketemu…. WIWID! hahaha.. nih anak tetep aja lihat komik manga di leptop Toshibanya. Kali ini ada peningkatan. Dia sambil mendengarkan lewat Headphone! :tepuk:

Wiwid menggantikanku di kamarku dulu. Eh, aku menemukan buku Statistikku jaman dulu. Lalu kaca mata. Bawa pulang ah… (lumayan buat bantal, atau buat tripot photo)

Ketemu lagi sama….. CANDRA! Wehehe.. nih anak sudah saya tebak dari dulu kalau bakalan sukses pendidikannya. Ternyata BENAR! Dengan IPK 3,8 dia berhasil kuliah S2 di saat sedang mengerjakan TA semester akhir S1 Teknik Sipilnya. Jadi sekarang dia TA, tapi sambil kuliah S2 semester 1. Semuanya GRATIS.. TIS.. TIS…! Gak hanya berhenti di situ, dia juga GRATIS kuliah S3 di Jerman! Mantab cing!

Saya tidak mau menyia-nyiakan kesempatan bertemu anak humble nan hebat kayak Candra. Saya pun berfoto ria, siapa tau nanti ketularan pinter kayak dia. Wah Candra memang sosok SUPER SEDERHANA. Aset bangsa banget!

berfoto bersama candra si sukses!

Bagaimana perbandingannya? Gedhean saya bukan? Tapi prestasinya jelas gedhean Candra. Hehe.. Semoga dia seneng photonya masuk blog terkenal ini.. #uhuk-uhuk

Ngumpul bareng di kamarnya @SugengLaksono. Lama lama lapar lagi. Saatnya makan! Ayo saya traktir!!!

Menujulah ke lesehan penyet di Gebang. Yang jualan mas tembem yang dulu jualan warung gresik tepat di sebelahnya warung penyet itu. Heh namanya apa ya? Warung cah opik? Ah pokoknya begitu deh.. Kalau dirimu anak ITS yang ngekos di Gebang pasti tahu ini di dalam warung apa?

Traktiran Penyet Gebang

kiri ke kanan: ndop, sugeng, imron, wiwid.

Kurang kenyang sebenarnya. Tapi ndak papa. Sudah dikenyangkan dengan kumpul-kumpul sama temen kosan. That was lovely moment! Jadi pingin nraktir lagi. Di tempat lain tapi. Suk mbalik mrono maneh ah. Kemarin itu masih belum puas. Masih kurang lama. Tapi biarlah begitu, biar saya kembali lagi ke sana. Hehehe…

Pulanglah diriku kembali ke kosan Ongki!

Tidur pulas jam 12 malam…

Besoknya hunting @bukaninfosiemak. Dapat alamatnya! Tapi yang jualan gak stenbae. Dia kerja! Walah, ya nggak jadi beli.

Jauh jauh ke Surabaya niatnya beli keripik singkong, eee malah dapatnya mouse sama mouse pad. Haha.. inilah hidup. Boleh merencanakan, tapi hasil akhir itu sudah ada Yang menentukan. Oke deh, sampai jumpa lagi di postingan saya selanjutnya…

#ngantuk #nengokjam #jam3pagi #nanggung #melekanaja #tidurhabissubuh

47 Comments

Komen dong!