24 Sep 2011

Ndovel, Ndop dan Novel

Hehe..

Sebenarnya lebih seneng nulis daripada baca. Buktinya ya blog ini. Saya punya blog, tapi ndak punya buku! Haha.. Memang aneh kalau blogger gak punya buku bacaan! Eit, jangan salah, walaupun ndak punya buku, tapi saya kalau di gramedia selalu membaca buku lo! (emang di gramedia ngapain lagi selain baca buku?), lebih tepatnya membaca cover buku kali ya.. khan bukunya disegel plastik nih ceritanya.. hehe..

Lalu, main ke kosan temen yang dianya anak gaul gitu, eee.. nemu beberapa novel, buku bacaan, komik, majalah. Wah, di jaman serba PDF ini kok masih pada mau beli buku sih? huwok happen? Aku ambil beberapa majalah. Lalu membolak-baliknya sambil sok mikir gitu.

Lalu, baca status fb temen, dia pamer buku buku koleksi barunya pas lebaran. Dia nggak beli baju baru, tapi buku baru! Wah sedemikian hebatnya buku itu ya? Apa bedanya dengan PDF? Jaman sudah canggeh woey! Saya belum menemukan pencerahan…

Lalu, nemu novel dalam bentuk file di internet. Eh, bisa didownload! Sudah dibaca? BELOM! Hehe.. Kapan mau membacanya, ndop? MBUH NDAK TAU! Hehe..

Lalu, saya inget dulu pas tahun baru aku beli novel Mira W. judulnya Solandra. Beli novel juga gak niat banget. Carinya di kumpulan novel diskon. Eh, mumpung cuma 10 ribu doang. Beli ah. Tapi sumpah ane gak hobi banget beli buku! Apalagi novel! Jadi beli novel itu cuma biar gak pulang dengan tangan hampa aja. Itung itung ini kenang-kenangan dari ibu kota.

Novel Mira W dibeli di Semarang, 1 Januari 2011Dan saya bacalah novel itu! Ini untuk yang pertama kalinya baca buku sendiri! Biasanya saya baca novel pinjam dari perpustakaan Nganjuk. Umurnya hanya seminggu, habis itu udah, pinjam yang lain lagi.

Etapi, yang ini lain rasanya. Aku ngebaca bukuku sendiri ini lebih santai, gak diburu waktu banget. Gak kayak pas aku pinjam novel di perpus, yang seminggu harus habis semua nih novel.

Saking santainya aku baca novel itu, weladalah, dari 1 januari 2011, saya baru menyelesaikannya pas romadlon agustus 2011 kemarin! Hahaha.. amazing time! 8 bulan baru selesai membaca satu novel! Bener-bener gak hobi baca khan?

Dan gara-gara baca detik com yang menampilkan bagaimana perwujudan @poconggg itu, saya kok jadi membuka twitternya, lalu membuka blognya, lalu nyesel kenapa gak follow dia sejak dulu. Dan ternyata saya terhibur! Lalu kepikiran buat beli novelnya di GRAMEDIA, eh di Nganjuk gak ada Gramedia ding, tapi di INDOMARET! Waaah… alhamdulillaah masih ada SATU! It seems like novel itu sengaja disediakan buat aku! Oke BELI!!!

Gila ya, ke Indomaret bukannya beli susu, indomi, atau cemilan <--- kelihatan banget kalau demen makan! eee.. kok malah beli novel! Ini mejik! Ini ajaib! Ini sessuattuk!

Dan...

Novel Poconggg belinya di Indomaret 23 September 2011Pertanyaannya adalah, kapan saya berhasil menghabiskan novel itu? Apakah memecahkan rekor novel terdahulu yang 8 bulan? Kita tunggu aja.

Saya mau melaporkan sejauh mana saya membaca novel Poconggg juga pocong itu. Oke, sejak beli jam 7 malem kemarin, sampai sekarang jam 2.20 siang. Berati selama 19 jam 20 menit. Saya telah menghabiskan…. KATA PENGANTAR DOANG!!!! :rolleyes:

Dan novel baru berjudul Poconggg Juga Pocong itu pun sekarang tersimpan rapi di kardus. Entah kapan saya membacanya lagi. Baru baca KATA PENGANTARNYA doang aja sudah berhenti! Haha.. <--- malas baca stadium X

Halah ndop, kamu tuh hanya kepingin gaul doang, sebenarnya gak niat beli novel, buang buang duit aja!
Hey, shatap yo mathefaka mauth! Guwe ihlas ngebeli novel itu, duit guwe banyak! So, daripada dibuang di tempat sampah, alangkah bijaknya kalau dibuang di kasir Indomaret dan ditukar ama novel!
Sombonge ndop kowe saiki, iling ndup, nyebut ndup!
Sok suci lo… padune pingin nyilih novelku to? Nehik ya, nehik!
Hehehe… (Sialan nih orang tau aja, tunggu aja ndop, pokoknya dalam waktu dekat novel barumu itu harus berada di tanganku!!!)
Halaaah… gak usah ngrasani, kata-katamu yang di dalam kurung itu bisa aku baca lo… haha.. pokoknya nehik! :p

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



17 Comments Add Yours ↓

The upper is the most recent comment

  1. harus ada budget untuk beli buku
    itu saya terapkan dari kuliah

    dan memang PDF bagi saya ga bakal bisa mengalahkan buku cetak

    suwer mas

    • he eh mas, setuju banget! dan setelah bisa cari duit sendiri, aku jadi harus menyisihkan buat beli buku.. walaupun nganjuk gak ada toko buku kayak gramedia :(

  2. aku malah sudah lamaaaaaa banget nggak beli buku, browsing saja klo perlu inpo :D
    Sriyono Smg punya postingan keren nih: Macao Supreme Shabu House

  3. Baca poconggg juga pocong yak ndop ?, mantraaap :dance:
    okta sihotang punya postingan keren nih: Peluang Bisnis Bagus Tahun 2011

    • iya mas, lucu soalnya, hahahaha… koleksi yang yahuud

  4. ndaroini #

    menurut aku,pdf dan format digital lain masi belum bisa mengalahkan keberadaan buku kertas

    • iya setuju banget!!! hehehe… tetep lebih enak baca buku dari pada baca pdf

  5. menurut aku,pdf dan format digital lain masi belum bisa mengalahkan keberadaan buku kertas.

  6. sky #

    mas ndak ndop br tw ttg pocong….

    padahal hancur banget tuh org tenarnya di web…smp bejibun org2 beli bukunya….

    sygnya banyak yg sirik aja sama tuh pocong smp dia harus pake nama asli
    sky punya postingan keren nih: Tubingen

  7. Wah tambah lama tambah kreatif mas satu ini :D :dance:

  8. lebih keren lagi buat buku, ndop :hug:

    • iya sudah mulai nyicil nulis novel kok mbak..

  9. nehik ya nehik :notme:

    wahaha gokil banget sih mase

    aku dong mas, novelnya Dan Brown rampung 3 hari dan masih disambi ke kampus, jumpa pers dan pemotretan #sombong

    • huahahahha… barusan aku baca novelnya kening fitrop, baru satu bab udah males nerusin, haha.. ntar dilanjutin lagi kalu mood.. haha

  10. “Baru baca KATA PENGANTARNYA doang aja sudah berhenti!”

    Karuaaan!

    Mas Ndooop, Mas Ndoop!

    Kata pengantar itu memang mboseni menurut saya.
    Jarang saya membaca kata pengantarnya ikut dibaca.
    Abdalhaqq Muhammad Saih punya postingan keren nih: Seri Humor Andi & Adi : Berubah Ketika Sekarang

    • Hahaha justru kalo aku kalo kata pengantar asyik, berati isi bukunya juga asyik. Klo enggak ya udah gak usah diterusin baca hahaha…



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tampilkan Postingan Kerenmu
:wink: :twisted: :tidur: :tepuk: :takut: :taktahu: :ssst: :siul: :sip: :shock: :sad: :rolleyes: :rock: :pukul: :pertamax: :oops: :notme: :ngiler: :neutral: :muntah: :mrgreen: :mataduitan: :malaikat: :mad: :lol: :kiss: :kabur: :hug: :hipnotis: :hihi: :glundung: :fastreading: :evil: :eek: :doh: :doa: :dance: :cry: :cool: :ayoh: :angop: :ampun: :P :D :???: :-)