Bersyukur Yuk!

Hehe.. memang nulisnya gampang banget, bersyukur yuk! Tuh khan gampang banget. Tapi, ngelakuinnya yang susah susah gampang. Nah khan susahnya dua kali, gampang sekali doang. Lha memang manusia itu, terutama saya, memang paling gampang mengeluh dibanding bersyukur. Contohnya nih ya…

Aku khan kerjanya di dalam kamar aja nih. Aku sering mengeluh gak punya temen, tolah toleh tengok kiri kanan yang ada cuma lemari, gambar gambar vector, kipas angin, toples (yang ini favorit ane ga, buat ngemil, hehe), lalu kasur (ini favorit ane kedua gan, biar seger, tidur! hehe), bedak herocin (kalau ini buat gatal gatal gan, kalau lupa mandi sering gatal gatal gitu gan, hehe), bedak daktarin (nah kalau ini kalau gatalnya sudah berubah menjadi panu, ah ai heit panu!), timbangan (buat ngecek berat badan, apakah sudah naik apa belum, kalau belum naik, ya kembali ke toples, ngemil! hehe), spiker simbadda, aaaah.. semuanya gak menyahut kalau aku ajak ngomong!

Meja Kerja Ndop

Eh ada kakak lepi yang terkonek internet. Saya masih bisa chat sama seseorang yang sedang online. Namun ya begitu doang. Ada sesuatu yang kurang! Entah apa. Mungkin lo ya, selain menjadi makhuk individu, manusia itu juga sebagai makhluk sosial. Nah jaman semakin canggih. Bersosialisasi pun bisa pakek leptop. Ngobrol-ngobrol sesuka hati. Cari temen yang sehobi, ngobrol ngalur ngidul tiap kali online berdua. Bahkan obrolannya mengalahkan temen lama SMP atau SMA lo! Chatting memang bener bener fenomenal!

Gak hanya ngobrol doang, transaksi jual beli juga bisa melalui chatting! Contohnya ya kerjaan saya ini. Hampir gak pernah tatap muka sama klien. Pernah satu kali temennya temenku dari madiun langsung datang ke rumahku buat bayar duitnya! Soalnya dia gak punya rekening bese-a. Punyanya rekening mandiri. Walhasil dia anterin sendiri duitnya ke rumahku. Tentu saja sambil ngobrol to ya. Tamu kok.

Nah, gara-gara kerjaan online yang serba sendirian. Nego harga sendirian, ngerjain sendirian, ngecek keuangan sendirian, nyuci baju sendirian, nyeterika, makan, mandi semua ngerjain sendirian! (yang dua terakhir wajar kale ndop! :hihi: ), saya jadi iri sama yang kerja kantoran. Sama yang kerjanya bareng orang banyak. Sama yang kerjanya bisa bercakap cakap langsung sama orang! Bukan laptop!

Kepikiran juga buat kerjasama sama temen gitu. Tapi untuk urusan vector, klien tetep minta aku yang bikin, bukan orang lain. Yaudah pupus sudah kerjasama itu. Ndak papa, duit aku makan semuanya! Haha.. Tapi ya itu, ai fil souu lounli.. duduk terus, sampek gemuk begini, hehe

Etapi…

Aku ternyata harus belajar bersyukur! Banyak juga yang aku dapatkan yang orang lain mungkin nggak mendapatkannya. Aku kerja di rumah, otomatis serumah sama orang tua, sama kakak adik mbak tetangga. So, aku gak ribet gak kebagian tiket mudik. Gak ribet peking tiap sebulan sekali buat pulang kampung karena kangen keluarga. Gak ribet harus bangun pagi, mandi pagi, lalu berangkat ngantor bersama jutaan makhluk lainnya. Macet! Aku gak ribet harus stress mengerjakan perintah bos dan dikejar deadline yang memang men-dead-kan. Gak ribet kalau lupa mencuci seragam kantor.

Eh aku…

Bisa diajak main kapan aja, kecuali ada deadline klien yang sudah janji sebelumnya. Bisa main ke mana aja sesuka saya. Bisa sore sore jalan jalan, sepedahan, nyeketsa sesuka hati, jam makan sesuka hati, bebas fban tanpa dimarahi bos, tanpa sembunyi-sembunyi. Bebas membuka situs apa aja, tanpa repot repot pakek hide proxy. :hihi: Bisa kerja sambil ngemil biskuit. Sambil makan, sambil karaoke, sambil pakek sarung doang, sambil pakek celana pendek doang, sambil gak pakek apa apa.. #eh #ups #sensor.

Kalau lelah mektor, bisa langsung rebahan sebentar di kasur tepat di belakang kursiku, tinggal nggeblak mak bleg trus tidur gak pakek ngorok. Bisa kerja sambil mendengarkan musik tanpa pakek headphone.

Aaah… banyak sekali enaknya ternyata… Itu kalau kita gali enaknya. Memang bener kata salah satu sahabat, kalau pekerjaan itu sawang sinawang. Alias bisa enak kalau dicari enak-enaknya, bisa gak enak kalau dicari gak enaknya. Semua kerjaan sama aja. Asal kita mau bersyukur ya..

Tukang sampah! Kelihatannya sengsara banget ya? Etapi, dia sehat! Jalan kaki (kalau di sini tukang sampah ada yang jalan kaki munguti sampah di rumah-rumah), badan gerak pikiran enteng gak ribet, walhasil gak stress, jadi lebih sehat dibanding yang kerjanya duduk aja mikir.. penyakit gampang hinggap karena pikiran stress, hehe

Pembantu rumah tangga! Kayaknya emang rendahan banget ya? Etapi, dia lebih lama tinggal di rumah majikannya dibanding majikannya sendiri yang sebagian besar pulang larut dan berangkat pagi. Pembantu rumah tangga bisa leha leha di rumah besar majikannya. Sambil dada dada di lantai dua sama tukang sampah gebetannya yang ada di bawa sono. hehe..

Yah, namanya manusia kang, kadang di atas, kadang di bawah. Kalau situasi lagi di bawah gitu, bawaannya pingin pergi ke luar kota buat refreshing ketemu temen temen yang semua pada kerja di luar kota. Jakarta! Ah kenapa semua harus ke Jakarta sih? :cry:

Sudah sejak Juni 2011 aku belum keluar kota sama sekali kecuali pas lebaran kemarin. Wah.. 3 bulan di rumah terus! Ayo dong pada main ke rumahku! Nganjuk! Pingin main ke Semarang lagi, tapi kok Semarang terus? yang lain dong ndop! Iya pingin ke Solo, Jogja, dll deh. Kalau Jakarta ntar deh, duitnya dikumpulin dulu, hehehe..

Memang sewajarnya saya yang pergi, bukan kamu yang ke sini. Maklum di Nganjuk gak ada yang bisa dipamerin selain Air terjun Sedudo. Buat yang pingin awet muda, ayo mandi rame rame di air terjun. Hehe.. Maklum di Nganjuk gak ada mall, gak ada gramedia, gak ada bioskop. Jadi agak bingung mau ngajak ke mana. Paling ya makan makan aja soalnya di Nganjuk makanannya enak enak, buat yang suka pedes, Nganjuk banyak makanan pedesnya lo! Salah satunya adalah Nasi Pecel Bledek

Nah khan, di setiap keluhan pasti ada peluang untuk bersyukur, kayak setiap paragraph di postinganku kali ini. MARKITKUR: mari kita bersyukur… :malaikat:

28 Comments

Komen dong!