Ndop Berlebaran

Wah sudah jam 5 sore, sementara rambut ini mau dicat biar gak kelihatan ubannya. (Heh, jangan dikira saya sudah tua lo ya, tapi emang dari kecil sudah ubanan. Wajar lah, jaman sudah semakin akhir). Padahal waktu pengecatan rambut membutuhkan setengah jam. Kalau aku tetep nyemir rambut, bisa bisa gak kebagian Ashar nih.

Aku pun ngontel jaya dengan pesat tapi gak seperti kilat menuju kediaman (halah, sok nggaya pakek kediaman, sebut rumah aja!) :kabur: di Cokroaminoto III nomer 16 Kauman Nganjuk rumahnya ada tembok porselin warna merah lalu ada iyup-iyupan berwarna kuning. Ngepotlah saya dengan lihai menunggangi Nduk Minah, sepeda United Dominate kesayanganku, memasuki rumah indah itu.

Langsung bergegas mengambil handuk ijo yang permukaannya agak kasar, mungkin sudah tercampur dengan daki di tubuh aku ini berkilo-kilogram. Mak Wett… wettt… blak! Suara pintu kamar mandi ditutup. Saya pun mandi! Sabunan. Eh kok gak muntuk ya, busanya mana nih. Saya pun mengulangi sabunan dua kali! Eh yang kedua ini ternyata muntuk! Busanya banyak! Horee… <-- berita penting banget! :doh: Demi lebaran nih, saya harus sabunan dua kali. Biasanya sih kalau nggak muntuk, yaudah bilas aja, walhasil banyak panu bertumbuhan di sana sini. Haha.. panuan kok diumumin. Di blog terkenal lagi! Nanti malam ada pawai obor nih. Bakalan seru banyak orang berkumpul buat ikutan dan nonton. Saya harus tampil sengganteng mungkin. Saya memakai pembersih muka bernama Biyore mens skrap enerjaizing wait, biar nanti di kegelapan malam, wajahku ini bersinar terang melebihi terangnya obor! <-- penting banget part II :doh: "Ndop, ojo lali resik-resik omah!" Suara ibuk. Waduh, wah ini. Gimana nih. Akupun nego, iya nanti setelah seneng-seneng nonton pawai obor ya. Eh proposal penolakanku berhasil! Berangkatlah aku dengan kaos ungu baru beli di facebook. Wus wus... jalanan rame banget. Walaupun dengan bersepeda, saya tetep aja gesit melewati gang demi gang. Menuju salon temenku buat nerusin usaha penggantengan ini. Sampelah di sana. Yes, salon hanya ngantri satu dua saja. Penyemiran dimulai. Di depan sana itu siapa ya, kok ganteng banget? Oh iya lupa, itu AKU! Aku yang memakai kaos ungu baru kelihatan ganteng juga kalau di depan KACA. Mungkin mata ini sedang berhalusinasi melihat jastin biber KW super, atau memang kacanya aja yang baik hati sama aku dengan berbohong. :doh: Oh salah ndop!, yang kau lihat itu tukang potongnya! Asem saya kalah ganteng! Lalu istirahat selama setengah jam biar semir rambut mengering. Lalu melangkah ke samping beberapa sentimeter buat keramas. Waaah... leherku sesak euy.. kayaknya tambah gemuk nih. Walhasil leherku agak nyantol di cekungan tempat keramas itu. Kok, masih banyak anak SMP SMA sliweran di depan shalon ya, wah wah, kok kayaknya belum berangkat nih pawai obornya. Dan memang iya, pawainya memang belum berangkat nunggu pengumuman dari pemerentah. Dan setelah tahu lebaran masih lusa, walhasil peserta pawai yang jumlahnya ribuan itu is plonga plonga gak jelas, haha.. pulang ke rumah masing-masing! Hore, rambutku sudah kembali seperti semulaaa.. kembali muda sesuai usiaku yang 16 tahun! (sangat meragukan kebenarannya!) --------------- Buka puasa kali ini serasa rame, maklum ini sudah hari terakhir puasa. Ah sante aja deh makannya, nggak diburu sholat tarowih lagi soalnya. Sambil tetep mengeksiskan diri ngetwit dan update status efbe. Dan saya pun memutuskan untuk mematikan laptop sejak jam 3 sore itu. Lalu menukarkan pulsa 25 ribu untuk internetan lewat hp saja selama seminggu ke depan. Habis maghrib langsung berangkat ngontel naik nduk minahku menuju keramaian kota. Pawai obor yang kemarin diundur sekarang! Wah, penduduk Nganjuk tumplek blek pingin ngeliat. Saya melesat cepat di antara motor-motor dan mobil. Ah nduk minah ini kalau di keramean begini bisa gesit juga menyalip motor! ndop dan nduk minahPedal baru yang kubeli 13 ribuan itu dalam sehari sudah KO. Gotrinya sudah kretek-kretek dan klotak-klotak. Asemik, baru kali ini ngalami beli produk yang rusak dalam SEHARI! Hoho.. nggak papa, maklum berat badanku sudah gak enteng lagi, dan genjotan kakiku sudah nggak pelan lagi. Pedal sudah dua kali ganti! Lawong beli pedal yang agak mahalan dikit kok warnanya gak mecing sama sepedaku yang abu-abu gelap combine hitam dan merah, walhasil mending beli yang murah aja tapi mecing, tapi cepet rusak! Haha.. Kapan-kapan mau ganti pedal yang pakek klaker, biar awet!

Lihat tuh photo di sebelah kiri, saya sudah gak enteng lagi! Lawong puasa kok berat badan malah naik dua kelo, Alhamdulillaah aku suka! Haha.. :sip:

Ah aku mau ngajak temenku yang kerja di salon itu, tapi dia mash sibuk, walhasil aku berangkat sendiri. Lagi lagi di antara himpitan motor di kiri kananku. Wah aku beda sendiri nih. Naik sepeda! Ganteng lagi! Menjadi pusat perhatian! Pakek banget! (pusat perhatian atau karena kasihan? Haha.. wot eva lah)

Waduh gawat, acara pawai obor sudah mulai. Walhasil aku pun telat ngelihat beberapa nomer. Doh piye iki. Saya dengan sok pede (aslinya grogi!) asyik motret sok profesional dan sok cool. Walau ternyata hasil photonya NGEBLUR semuah.. T.T Haha..

Pawai Obor Nganjuk

Wah wah ndop, kayaknya untuk hobi photografi, dirimu perlu beli kamera de es el er yang harganya berjut jut itu. Hehe.. iyah gampang, kapan-kapan aja beli kalau bisa menghasilkan duit! haha #otakbisnis

Loh kok bentar aja acara pawai obor sudah selesai, wah kurang seru, kurang lama! Walhasil aku dengan nduk minah melesat di antara motor-motor di kiri kanan menuju depan Rumah Sakit Islam Nganjuk lalu melihat lagi di sana. Wah ternyata di sana masih sepi. Pawanya belum lewat. Wah sip ini bisa melihat dari awal. Eh, ada tetanggaku nonton juga di situ. Wah asyik!

Hmm.. perut ini ternyata lapar juga. Mulut juga kering minta asupan makanan. Woh harus menuju pom bensin terdekat nih (baca: Bakso dan teh anget terdekat!). Setelah pawai selesai, menujulah saya ke Bakso tenis depan Prima Swalayan Nganjuk. Hmm.. sudah sebulan nggak ke sini nih, kangen ama pentolnya yang segedhe bola tenis ituh.

Pembeli lumayan banyak! Woh senengnya kalau rame begini. (FYI: ndop suka banget keramean, soalnya dunia dia sehari hari adalah kesunyian dengan mp3 menyayat hati yang bikin menggalau tiap hari :cry: )

Setelah njajan bakso selesai ditunaikan, kakak ndop meluncur ke indomaret untuk belanja jajan lebaran. Pilihan jatuh ke setik balado dan jajan berwarna kuning. Lalu beli denko 800 gram untuk memerlancar masa pertumbuhan. hehe

Pulang ah. Habis ini ke alun-alun nonton orang! Kakak ndop suka nonton orang. soalnya kerjaan dia sehari-hari adalah nonton monitor leptop. Ngotel lagi ke alun-alun.

Ternyata di alun-alun banyak mahluk Tuhan selain orang! Ada pohon-pohon dan ada kembang api! Wow amazing. ini serius, ternyata kehidupan sehari-hariku kurang seimbang. Aku lebih cenderung menjadi makhluk individu ketimbang sosial. Makhluk yang hanya melihat, ngobrol, berinteraksi dengan benda mati bernama leptop dan koneksi internet!

Dan saya yang sekarang lebih care dengan yang namanya perut. Kalau dulu, ke mana mana selalu hanya ke mana-mana doang, gak beli apa-apa. Kalau sekarang lebih mikir perut. hehe. Pantes kalau berat badan naik 3 kilo.

Beli burger KW super ah. Enak juga kok. Gak kalah sama mekdi. Limaribu lumayan buat ganjal perut. Lalu merekam kembang api pakek kamdik harga sejutaan. haha. Lebih enak ngrekam pakek mata aja ah. Memori otak kan sejuta giga bait. Dan ngrekam pakek mata hasilnya bisa 3 dimensi. Sayangnya ngrekam pakek mata hasilnya hanya bisa berupa cerita, tulisan atau status fb dan twitter. Aku belum nemu konverternya biar bisa diaplod di yutup. <-- wong edan! Dan saya mengakhiri kesendirianku dengan mengesemes temen es em a. Saatnya ngobrol-ngobrol. Situasi di alun-alun sudah semakin mengerikan. Para penyumet mercon sudah gak aturan lagi dalam manyumet merconnya. Sering lo dia menyumet secara horizontal. Walhasil pas mbledos hampir mengenai orang di depannya! Asemik asemik medeni wong wae. Ngobrol selesai jam setengah dua pagi! Wah musti cepat cepat pulang, biar nanti pas sholat Ied bisa best perpormen. "Mulih sik ya Don, suwun yaa... " ----------------------- Hari ketiga lebaran, pergilah ke Tulungagung. Wah semua pada pangling sama aku. Ada yang bilang aku kurusan, ada yang bilang aku gemukan. Haha.. kalau secara pipi memang aku nggak begitu setembem dulu, tapi masalah body, sekarang lebih ginuk-ginuk menggemaskan, haha! Dan faktanya, memang aku naik 3 kilo selama puasa kemarin! Haha... Besoknya ada acara nasabi, kayak tahun tahun kemarin, rutin diadakan tiap tahun. Nasabi itu kayak keturunan gitu lo. Jadi nama nasabinya adalah Nasabi Bani Ibrahim, atau keuturunan Mbah Ibrahim. Mbah Ibrahim itu nama canggah saya. Canggah adalah orang tuanya buyut. :D nasabi bani ibrahim 2011

ah saya yang pakek merah itu lo. Baju sejak jaman sekitar tahun 2004! hehe..

Hmm.. di Tulungagung saya sempat nyekets beberapa kali lo. Sempat ke alun alun Tulungagung buat nyekets masjid Agung Al Munawwar. heletz ceketaauut!

sketsa Masjid Agung Al Munawwar Tulungagung

Dan saya juga nyeket beberapa lagi…

sketsa macam macam di tulungagung

Dan kegiatan saya selama liburan di Tulungagung adalah NYEKETS. Sumpah sejak ke Semarang nyekets dulu itu, saya jadi ketagihan lo kak, enak banget lo nyekets itu. Penuh tantangan dan tantangan itu asyik banget untuk dihadapi! Hehehe… (Walau nyekets itu susahnya minta ampun! :rolleyes: )

Eh, kok gak habis-habis ini ceritanya? Yaudah saatnya kita menyudahi saja postingannya..

Wabillaahitaufiq walhidaayah, wassalaamu’alaikum warohmatulloohi wabarokaatuh…

33 Comments

Komen dong!