Ngisin-ngisini

kera malu

Saya yang sok sibuk dengan pekerjaan pun dengan suka cita menyambut bulan suci Romandopdlon. Saking suka citanya, saya langsung saja mengikuti jadwal imsyakiyah romadlon 1430 H/2009 yang saya tempel di samping kasur saya. Wow, tanggal 21 puasa! Horeee….

Tanggal duwapuluhnya, seharian aku nyetudiyo (istilah lain dari ngantor, karena diriku ini bukan di kantor, melainkan di studio, studio baltazar gitu!). Pulang jam tuju malam. Semua anak studio bilang kalo tarowih hari ini. Saya pecaya saja sih. Tapi mereka santai saja nglembur dan (mungkin) tarowih sendiri di rumah.

Saya ya kelabakan sendiri. Buru-buru minta diboncengin pulang sama agus. Lha kok malah dia minta diboncengin. Waddoh… padahal yu no that aku ini gak bisa nyetir motor. Untung motornya susuki sepin. Jadi tinggal ngegas ngerim doang. Tapi tetep aja, walaupun mudah begitu, diriku ndak bisa cepet dan selihai orang-orang yang sudah berpengalaman di bidangnya (halah). Namanya baru sebulan belajar motor! (Masya Alloooh!!! 26 tahun baru belajar motor??!! :shock: ) jadi wajar kalo masih lemot nyetirnya.

Sampai kos-kosan sudah jam setengah dulapan kurang sedikit. Saya lo, kok ya nyempet-nyempetin mandi juga, padahal sudah tau kalau diburu waktu! Lah, namanya tarowih perdana, ya musti disambut dengan bersih dan wangi dong. Hehehe…

Huwaaaa.. sudah jam setengah dulapan lebih sepuluh menit! Saya tengok jaduwal imsyakiyah.. huwaduh! telat! Huwaddoh… piye iki… Saya pun mutung. Saya kucewo dengan diri sendiri. Daripada kucewoku tumbuh menjadi frustasi dan pingin bunuh diri, aku pun meredamnya dengan facebookan. Saya nggak jadi tarowih.

“Mejide uwadoooh, tarowih dewe wae…,” Begitulah kira-kira update status facebookku. *wetengku saiki luwe, angel digawe ngiling-ngiling status feisbuk*

Beberapa jam berlalu, nggak ada yang membalas statusku, tumben.

Pagi-pagi saya dengan bangga bisa bangun pagi buta buat nyari maem sahur. Aduuh, kok warung di depan kos gak buka sih, katanya buka pas sahur… Saya pun nyari makan naik motor (sumpah, guwe nggak hobi banget naik motor, mending jalan kaki atau naik sepeda!). Jadi ya males-malesan nyetir motor.

Dingin-dingin naik motor, saya menggerutu sendiri. Kok sunyi sepi sendiri begini to suwasananya… mana greget romadlonnya??! ck ck ck.. Bali yang aaneh. Saya ke baraat, mencari pedagang yang masih hidup! Walaah, semua sudah pada kukut. Maklum sudah jam 4 WIT.

Yes, akhirnya aku berhasil menemukan penjual nasi goreng 24 jam! Hoho.. kok hanya saya yang beli? aneh, harusnya ada yang beli juga gitu, satu atau dua. Ah nggak papa ah. Mungkin yang lain pada masak sendiri di rumah.

Saya iseng ngobrol sama yang jual. “Biyuh Mas, aku golek bakul panganan kok gak enek sing bukak. Bingung arepe sahur,” Kata saya sok basa-basi. Masnya diam aja sambil menarik sedikit bibirnya kesamping kiri kanan dan menderap-derapkan kakinya ke lantai. Mungkin dia grogi aku ajak ngobrol. Hahahah..

Habis itu, saya duduk sepi sendiri tiada orang yang menemani…

Pulang ke kosan, langsung nyetel metro tivi. Mau menonton acara favorit: Tafsir Al Misbah. Tapi tapi tapi, kok malah berita! Ck ck ck.. saya pindah steisyen tivi lain, walaah, kok burek, kok lagu-lagu. Kok ndak ada sedikitpun yang berbau romadlon. Yaudah, lihat berita aja. Saya pun terkejut!!

“Pemerintah menetapkan puasa romadlon jatuh pada tanggal 22 Agustus 2009,” Tulisan berjalan itu langsung membuatku berhenti makan nasi goreng!

Saya pun mbukak facebook. Ternyata ada balasan dari teman akrab. “Ning ndi far? ning kene posone sebtu!”

DIYENG!!!!!

Saya langsung ketawa sendiri di dalam kamar. Huwahahaha… orang gilaa… orang gilaa…

Untuk lebih meyakinkan lagi, saya sms si cebong. Nggak dibalas, aku tidur saja….

____

“Sesuk”, begitu singkatnya jawaban si cebong. Huwakakaka…. tertawaku pun lepas membahana ke seantero dunia persilatan!! Mata ngantukku dipadu dengan tertawa membahanaku merupakan suatu perpaduan ekspresi yang menarik untuk diabadikan. Sayangnya saya lupa untuk memotret diri saya saat itu. Hahahah…

*pantesan masnya yang jualan nasi goreng tadi nggak mau ngomong kalau puasanya masih besok, kalau dia ngomong khan diriku nggak jadi beli. Hahahahah… *

70 Comments

Komen dong!