Kunjungan Ke Madiun Part III

Walah, kok part-part-an segala.. hehehe… nggak papa to ya. Siapa tahu jadi novel gitu. Kayak BAB di novel gitu lo ya. Ada BAB I, BAB II, BAB III-nya..

__

Ceritanya sangat simpel. Saking simpelnya, saya kasih foto-fotonya dulu sembari bercerita mengenai foto tesebut.

FOTO PERTAMA

JRENG!!

cover boy 2010 SM

Kaget ya melihat kegantengan dan ketampanan diri kami? hahaha.. wajar lah, diri kami ini sudah terlatih secara ekspert untuk bergaya di depan kemra. Hohoho…

Jadi, ceritanya begini, saya khan mau nyerahin pesenan vector plus pigora si adit, dari pada dikirim melalui TIKI, kata teman saya, akan menghawatirkan nantinya. Soalnya yang namanya pigora itu kalau dilempar-lempar bisa pecah to ya. Makanya saya lebih baik mengantarkannya sendiri sembari dolan gitu lo ya. ya. ya.

Sampai terminal Madiun, langsung dijamputjemput sama Nugroho Sugiharto. Trus menuju rumahnya aditya pradipta, trus disiguhi teh sama pisang satu lirang.

Saya minum teh to ya. Masak minum pisang. Trus saya makan tuh pisang to ya. Masak makan teh. Nah, trus tiba-tiba ada sms dari aditya permana, dia ternyata sudah mendapat nilai UAN-nya yang nguzubile bagus banget! hohoho… Selamat ya dit! Dan dia sedang perjalanan pulang gitu.

Pas banget. Perjalanan pulangnya itu kebetulan melewati gang rumahnya pradipta. Langsung deh saya cegat di depan gang. Karena saya ini memang punya aura besar gitu lo ya. Jadinya si adit itu gampang banget nemuin diriku. Hohoho…

Pigora plus gambar vector lalu saya serahkan dalam keadaan selamat dan tanpa cacat (semoga dipasang di ruang tamunya adit, biar kalau ada tamu yang ngelihat dan tertarik, bisa mesen ke saya. Hoho.. promosi terselubung!)

FOTO KEDUA

gelas pecahMain deh, bareng-bareng ke rumah pradipta. Yang paling banyak omongnya tentu saja sudah jelas: saya! hohoho.. saking semangatnya memeragakan omongan saya, saya sampai tidak sengaja menyenggol gelas teh dan jatuh pecah bercerai-berai di lantai. Maafkan atas kelancangan saya ya pradipta, saya memang sengaja kok. Kalau nggak sengaja, saya nggak akan minta maaf. Loh kok?!!

Sudah begitu, si ndop yang bodoh bin dudul super goblok cengoh durhakawan, malah keceplosan ngomong begini, “Eh, aku nggowo gedange sak kresek oleh gak?” Tentu saja dengan gaya polosnya yang natural itu.

Lah kok, ditanggepi serius sodara-sodara! Si Pradipta langsung menghambur ke dalam rumah dan beberapa saat lagi datang membawa satu kresek pisang hijau masih fresh dari pohonnya!

Wow… saya khan cuman becanda? Eh, tapi nggak papa ding.. *hii… ngarep!*

FOTO KETIGA

bersama di to soto

Lalu, kita makan siang di To Soto Madiun. Harganya murah meriah dengan pelayanan yang bagus. Saya minta difotoin bareng-bareng sama mas pelayan dan foto di atas adalah hasilnya. Hohoho…

*Dasar si ndop gak nduwe isin*

Di dalam warung to soto itu, juga hadir bintang tamu spesial. Siapa dia, dialah Ayahanda Aditya Permana. Hohoho.. Saya kok ya lupa tidak menyalaminya.. demikian juga yang lain. Sori ya dit..

___

Hari sudah sore, si adit pulang ke Gorang-gareng, Magetan. Saya dan nugroho masih main-main internetan di rumah pradipta.

Maghrib pun menjelang. Dengan membawa sekresek pisang ijo, saya dan nug minta pamit.

Langsung menuju to soto lagi, mencoba menu yang lain. Hohoho.. lumayan mengenyangkan.

Lalu menuju kedai digital, si mug mau mesen nug, eh, kebalik, si nug mau mesen mug. Hehehe..

Lalu diajak ke rumah nug, dan saya melayani wawancara ekskelusif dengan ibunya nug yang sangat talkative itu. Jam sembilan saya pulang ke rumah.

Sampai rumah, makan lagi, biar gemuk. Lalu beberapa menit kemudian… blek.. sek… zet zet zet… alias zzz…

___

Simpel khan ceritanya. Karena ini bukan acara liburan, makanya isinya hanya ngobrol dan ngobrol. Makan dan makan…

Selamat berkomentar… dan hav_e_nais dei…

59 Comments

Komen dong!