Telat Jum’atan

Waduh, saya malu kalau harus cerita kebiasaan buruk saya kalau Jum’at tiba. Hohoho.. dicritain apa nggak ya?? diceritain, enggak, diceritain, enggak… mmm… enggak aja ya? hehehe… oke oke, diceritain aja deh, kasian kamu sudah mbayar-mbayar pulsa untuk membuka blog ini, atau kasihan buat kamu yang sudah mbayar sepidi mahal-mahal untuk membaca tulisan berkualitas gak bermutu ini. Hehehe…

*harusnya paragraf pertama di atas nggak usah dibaca, buang-buang waktu anda, wekeke.. apalagi baca paragraf ini, tambah gak penting blas! mendingan nang Mentari tuku celono atau tuku kaos, wekeke… *

ehm ehm… *kok mesti ehm ehm terus to nek arepe mulai bercerita?*

__

Jam setengan sebelas siang, saya malah baru berangkat tidur tanpa menghiraukan hari itu adalah hari libur alias hari Jum’at. Mak blek, klesek.. nggak pakek ngorok..

Naluri saya mengatakan saya harus bangun. Maka bangunlah saya jam dua belas siang. Langsung mak plencing mandi, eh ke wese dulu ding (itu yang bikin lama!). Selama di wese, saya jelas banget mendengar sang Khatib berkhutbah. Saya santai saja. Karena kalau nggak santai di dalam wese, malah nggak akan selesai selesai bay-all-nya, karena kalau tegang, otomatis katupnya tertutup bukan??? hohoho… wis dicoret kok masih saja dibaca!

Huwaaaa… tak terasa khotib sudah membaca khutbah kedua! Sementara tubuh saya yang seksi dan penuh bulu ini masih dilapisi dengan sehelai kain tebal bernama handuk telungsurannya masku. Musti cepet-cepet nih.

Pas saya ngelepas tuh handuk dengan selou mousyen udo blejet nih ceritanyeh! Lha kok masjid sudah amin-amin.. pegimelati eh pegimane nih, wah wah, sarungan saja lah, Nggak usah pakek daleman nggak papa, biar isis! biar cepet.

Langsung deh, naik motor barengan sama mas, ponakan dan adik. Biyuh, boncengan tiga! hohoho.. vreem vreeem… ngeeeeng……

Sampai masjid, imam sedang membaca, “Tsumma laa yamuutu fiiha wa laa yahya…” Saya langsung nyolot dari boncengan motor. Lalu berlarian mengejar rokaat. Huwaaa… pintunya ndak bisa dibuka?? PINTUNYA DIKUNCI!!!

Masjid Agung Baitus Salam NganjukSambil memegangi sarung supaya ndak melorot dan kelihatan senjata rahasia saya, Saya berlari ke pintu sebelah selatan, ternyata pintunya juga dikunci! Waddoh…

Banyak juga yang telat, dan hanya bisa duduk di tembok karena terkunci dari luar! Hohoho… jatukno aku tadi makek celana, biyar bisa melompat pagar seperti anak SMA tadi. Dia datang lebih telat dari pada saya, tapi dia berhasil ikut Jum’atan gara-gara bisa melompat pagar. Doh Gusti nyuwun ngapurooo…

Kami berempat pun pulang ke rumah lagi sambil menggerutu. Terutama saya. Bagaimana bisa sebuah masjid dikunci rapat-rapat tanpa celah sedikitpun. Kami memang salah berangkat telat. Tapi mbok ya kami diberi kesempatan untuk menggugurkan kewajiban Sholat Jum’at kami. Hohoho…

Semoga saya bisa berangkat lebih awal… aamiin…

65 Comments

Komen dong!