Kenangan Masa Kecil di Gedung Juang Nganjuk

Gedung Juang 45 NganjukIni lo Gedung Juang 45 Nganjuk itu. Nggak usah membahas sejarahnya ya, soalnya saya belum lahir pas dibangunnya gedung juang ini.

Nah, dulu ketika saya masih esde, setiap pagi habis bangun tidur, saya sering ke Gedung Juang. Lari-lari, jalan-jalan muteri luar gedung sendirian. Saya juga pernah naik ke atas, ke lantai dua. Di sana dulu ada tangganya untuk menuju ke lantai dua. Di lantai dua, ada relief perjuangan rakyat Nganjuk melawan Belanda. Sara rasa reliefnya dibuat dengan sangat detail. Dari kiri ke kanan, atau kanan ke kiri, ada jalan ceritanya.

Dulu, di lantai dua itu, sama temen-temen sebaya dan temen di atas umurku, sering kali adu kemampuan merayap sampai seatas-atasnya dengan berpijak ke lakukan relief. Siapa paling tinggi, dialah yang patut berbangga. Saya hafal betul bagian mana yang enak untuk didaki.

Di relief setinggi 3 meteran itu, seringkali ada yang iseng menaruh puntung rokok di mulut pahlawan-pahlawannya. Lumayan buat guyon-guyonan. Trus di dinding-dindingnya, banyak juga coretan-coretan cinta, kata-kata kelamin, coretan-coretan gambar kelamin. Ehm… jian rusuh tenan.

Di lantai dua situ juga sering dibuat adu tamiya, adu sepatu roda dan adu skeitbod (skateboard, red.). Tapi ya itu, itu untuk kalangan menengah ke atas. Sementara saya dengan teman-teman sederajat, lebih memilih bermain kapal-kapalan dari kertas, atau bermain ban yang digelindingkan dari atas trus dikejar sambil menuruni tangga.

Kalau pagi, saya sering ikutan senam di situ. Bukannya ikut-ikutan gabung rombongan, tapi saya senam sendiri di lantai dua itu sambil ngeliat contoh di bawah.

Pernah suatu ketika, senamnya senam yang diajarkan di esde. Saya sudah hafal betul gerakannya, maklum di sekolah, saya memimpin senam di depan. Nah, orang-orang di gedung juang itu pada belum hafal. Soalnya gerakan senamnya masih baru. Masih gress. Nah, kebetulan ada orang yang tau saya hafal gerakan senamnya. Eee.. lha kok semua jadi menghadap ke saya! dan mengikuti gerakan-gerakan saya! hohoho…

__

Kapal Mabur, pesawat TerbangWow, itu pesawat asli lo. Saya menyebutnya kapal mabur. “HOOEEE… KAPAAL NJALUK DUWIKEEE!!!” teriak anak-anak dulu ketika melihat pesawat terbang tinggi di atasnya.

Saya sering main plorotan di bawah itu. Mak sluruuut.. blek, njungkel! hehehe.. gak ding, saya khan perofessyenel!!

Saya heran, itu cara ngecornya gimana ya? kok kapalnya bisa nyangsang begitu! hehehe…

__

Kolam kodokKetika hujan tiba, dulu itu musim sekali yang namanya hujan-hujanan. Kalau hujannya rintik-rintik, nunggu sampai hujannya deras sambil mengucapkan mantra, “Udano sing deres, nyambelo sing pedes, macako sing pantes!!“.

Lalu kalau mantra itu berhasil, hujan pun akan deras! (kebetulan aja ding!). Lalu jalan kaki keliling kota. Kalau ada mangga nggantung, langsung deh dipek dan dikrakoti sambil jalan. Nggak kecut kok, mungkin karena sudah campur air hujan.

Nah, di kolam itu, saya sering nyemplung. Nyemplung bareng anak-anak lainnya. Saya sering dipanggul sama masku. Nyemplungnya juga bareng sama kodok-kodok. Tapi bukan sepesies kodok dari bojonegoro. Hehehe..

__

Meriam Gedung JuangDi meriam itu, saya pernah di tipu sama masku. Katanya ketika kita nyekeker di sekekernya, akan terlihat banyak hewan-hewan seperti di kebun binatang! saya waktu itu ya percaya saja toh. Namanya aja ditipu. Hehehe…

Saya juga sering menduduki rantai di sekeliling meriam itu, sambil goyang-goyang lalu dihitung. Siapa paling banyak dialah yang patut bangga.

__

patung pahlawan gedung juangTeman-teman esdeku dulu, sering tantang-tantangan untuk menaiki bangunan patung itu. Siapa yang bisa sampai atas, dialah yang patut bangga.

Yo mbuh yo, dulu itu kebanggaan sangat penting. Karena bangga itu kepuasan bathin yang tak tertandingi.

Yes, seperti yang kalian duga, saya pun berhasil menaikinya. Maklum, ternyata tubuhku yang nyelungkring ini ada gunanya. Kasian tuh yang tubuhnya tambun, jelas akan susah binti pentelitan menaiki bangunan tanpa tangga itu.

__

plorotan tanggaNah, di tangga itu, dulu sering banget main plorotan secara tengkurap memeluk pegangan tangga. Mak sluruuut.. istrinya Pak sluruuut™, blek, njungkel! tapi bohong, saya khan perofessyenel di bidang slorot menylorot!

Nah, saya pernah kena marah, gara-gara pas ngaji dulu, sempat siaran di radio. Maksudnya bukan jadi penyiar, tapi ngaji bareng-bareng trus direkam di radio RKPD Nganjuk. Nah, lokasi radio RKPD itu ada di bawah tangga itu.

Sepulang siaran, biasalah anak esde, maunya main-main dulu. Saya langsung naik tangga dengan bersemangat. Melangkahi pegangan tangga dengan kaki kiri. Lalu murep sambil pegangan dan mlorooot ke bawah, mak sluruuuut… istrinya siapa? iyak bener, pak sluruuut…™ !! blek.. Lalu tersenyum bangga karena merasa hebat!

Sampai bawah, semua tertawa melihat diriku. Saya nggak tau apa yang sedang menimpa diriku yang polos dan baik hati ini. Salah seorang anak menunjuk baju putihku. HUWAAAA…!!!! coklat semua kena teyeng besi.

__

sisi gedung juangSaya pernah ikutan lomba melukis di tempat itu. Saya dulu mewakili kecamatan Nganjuk untuk bertanding melawan seluruh kecamatan di kabupaten Nganjuk. Temanya Dekorasi. Banyak yang miss theme. Alias salah tema. Wong tema dekorasi kok malah menggambar gedung juang!

Saya dulu nggambar leak bali. Kayaknya kalah. Pemenanganya adalah siswi yang menggambar tari bali! wow, beda tipis, sama-sama mbalinya! Wah, kalau mau dibandingkan, punya saya lebih artistik. Soalnya saya nggambar pakek crayon. Sementara dirinya pakek sepidol! Jadi tingkat kesulitannya jelas lebih rendah!

__

tandon airSaya menemukan istilah “tandon air” ketika sudah berumur 20 tahun! Sebelumnya saya ndak tau itu tempat apaan. Dahulu ketika masih kecil, saya sering cerita kalau di atas tandon itu ada setannya, hehehe…

Makanya jarang ada yang mendekati tandon air itu. Sampai sekarang pun tempat itu selalu sepi. Jarang saya temui ada anak pacaran di situ. Hehehe..

*yaiyalah ndop, ngapain juga berada di sekitar tandon air?*

__

tankSejak saya stress dan memutuskan untuk ngeblog untuk menghilangkan stress saya, saya sering ngelamun di atas tank itu. Dengan pakaian seadanya, pakaian wisata tipis murmer tiga belas ribuan, dengan belum mandi, dengan muka tidur.

Biasanya saya ngejak adik saya, atau ponakan saya untuk jaga-jaga. Siapa tau ketika saya ngelamun, saya kebablasan dan saya ndak sadar diri alias gila. Hehehe…

Tank itu dulu bisa dijalankan sedikit. Tapi sekarang karena sudah aus, ya jadi seret ndak bisa jalan. Itu bagian kepalanya, dulu bisa dienggak-eggokkan muter ke kiri ke kanan. Asyik deh berlama-lama di dalam tank itu. Berasa perang beneran. Hehehe…

Di atas tank, ada ketipung yang aslinya mungkin tempat pembuangan gas. Saya sering klotekan pakek ketipung itu.

Dulu pernah di dalam tank itu baunya nggilani banget. Ternyata ada yang ngengek di dalam tank! Nguzubile!! Mungkin dikira sepiteng (septictank, red.) kali, khan sama-sama mengandung “tank”.

__

Begitulah sodara-sodaraku, kehidupan seorang ndop, yang mempunyai blog ini, sangat sederhana jauh dari kesan mewah. Namun saya justru seneng. Senengnya kebawa sampai sekarang.

Lucu aja mengingat kenangan kecil jaman dahulu, trus dibandingkan dengan anak-anak jaman sekarang yang serba duduk manis dan asyik dengan alat canggih yang digenggamnya dan televisi canggih di depannya.

Saya jadi bingung, kenangan anak-anak jaman sekarang ini apa ya? apa bisa semenarik kenangan kita pas jaman kecil dulu?

41 Comments

Komen dong!