Warung Pecel Spesial Mbak Yun Nganjuk

Yup, halo halo halo… yang di warnet, yang hotsepotan, yang ngenet gratis, yang di kampus, yang di lab, yang di kantor, pasti pada laper ya? apalagi kalau hari ini siang-siang, atau mungkin dini hari, di mana perut saatnya diisi. Di mana perut sedang kukuruyuk-kukuruyuk minta dimasukin makanan.

Nah nah nah, saya punya a gud nyuz feyu, hiyaitu, saya mau memerkenalkan, Warung Pecel Spesial Mbak Yun Nganjuk. Wuih, judulnya saya tulis lagi, hihihi…

nih fotonya..

Warung pecel spesial mbak yun nganjuk

Warung yang terletak di Kedung Banteng Kecamatan Nganjuk Kabupaten Nganjuk itu selalu rame pengunjung. Apalagi kalau pas siang-siang, pas waktunya istirahat kantor, atau pulang sekolah, pasti rame. Saya kalau pulang Nganjuk sebisa mungkin nyempetin beli Krupuk Pecel atau rujak di situ. Maklum jaraknya nggak begitu jauh dari rumahku. Pakek sepeda ontel aja beberapa menit sudah nyampek.

Menu yang disajikan antara lain:

  • Krupuk Pecel: Rp. 1500,-
  • Rujak: Rp. 4000,-
  • Jajan gorengan: Rp. 500,- (atau Rp. 750,- ya? lupa. Hahah..)
  • Es Rujak: Rp. 1.500,-
  • Es Jus: belum pernah beli jadi nggak tahu harganya, hihih.. (heh, ojo ngguyu ndop!!)
  • Gado-gado: ini juga belum pernah beli, kayaknya harganya sama Rp. 4.000,- (yaolo ndop, niat po ra to nggawe postingan??)

Suasane di dalam warung mbak yun nganjuk

Letak dari warung itu tepat di pojokan gang. Dari terminal Nganjuk langsung ke timur. Sampai lampu merah belok kanan. Lalu sebelum nyampe rel kereta, sampeyan belok kanan lagi. Nah, jalan terus sampai menemukan warung mbak Yun di pojokan. Warungnya isis banget. Maklum berada di kota angin, Nganjuk.

Mbaknya yang ngedoli rambutnya keriting. Pelayanannya cepet. Maklum kalau untuk sambel, si mbak sudah menyiapkannya secara portable, alias sudah dalam bentuk cair. Atau kalau sambel pecel (pecel itu sambel, bukan bumbu!!!), ya sudah tersedia versi zip-zipan (ungkul) yang perlu proses extract menggunakan air. Jadi mbak Yun itu sudah punya software winzip berupa air. Hahahah… (wuih, bahasamu ndop?!)

Kalau sampeyan andok di sana, sudah tersedia tempat lumayan banyak. Di sebelah kiri, di sebelah kanan, atau kalau mau ngisis, cari angin, ya di depannya mbak yun ngedoli itu.

Pembelinya lumayan rame, dari kalangan bawah sampai kalangan atas. Maklum harganya murah meriah dan terjangkau semua kalangan. Soal rasa, standar menurut saya. Tapi lumayan sebagai alternative jajanan di siang hari.

Ada pembeli yang bermobil

Oh, ya, warungnya itu buka jam 10 ke atas, biasanya sih jam 11 siang. Tutup jam-jam 3-4 sore. Maklum, dagangan laris abis dan dagangannya banyak banget. Jadi perlu waktu banyak juga untuk persiapan besoknya.

__

Eh, kalau sampeyan kapan-kapan kopdar ke Nganjuk, saya ajak ke sana aja ya, maklum saya ini ndak punya banyak duwit, lawong ngenet aja nyari yang gratisan. Leptop juga ndak punya. Jadi biar kopdarnya asyik, ya makan-makan saja, okee…

wis, wis, ndang komentar, dihetriki yo gak popo.. *pasrah mode on*

71 Comments

Komen dong!