Perjalanan Nganjuk Surabaya

Ini adalah postingan tidak penting saya ke sekian kalinya. Tugas anda sekalian adalah mencari di mana letak kepentingan tulisan saya ini. Kalau sudah ketemu di mana pentingnya, itu berati sampeyan hebat! Lawong saya ajah ndak nemu-nemu kok di mana pentingnya. Hahaha.. loh loh loh.. gak lucu kok ketawa?

(dienter lagi aaah…)

Yup, saya akan menceritakan perjalanan saya dari Nganjuk ke Surabaya naik bis.

  • Dari rumah jalan kaki beberapa puluh langkah menuju cegatan bis atau kol. Lalu meluncur ke terminal Nganjuk naik bis Kawan Kita atau naik kol hanya dengan merogoh kocek dan mengeluarkan uang seribu rupiah saja.
  • Sampai terminal, saya tidak langsung turun dulu sampai bis benar-benar mengantarkanku masuk ke dalam terminal (biar nggak mbayar karcis peron, hehehe). Lalu untuk menghindari serbuan kernet-kernet, saya langsung menuju ruko sebelah kanan. Di situ pewe banget sambil nunggu bis favorit datang. Dari pada bengong, ya mending moto-moto…

Terminal Nganjuk

  • Wuih, bis Sumber Kencono lagi kosong, saatnya mencari tempat duduk yang pas buat tidur.. (saya kalau naik bis selalu menyempatkan tidur.. hehehe). Dan setelah menyeleksi tempat duduk yang pas buat saya, pemenangnya adalah POJOK! hahaha…

    Wuih, duduk dipojok ternyata sempit. Kaki saya yang panjang masih belum bisa leluasa selonjor dengan sempurna. Tapi nggak papa, yang penting mojok. hehehe…

    Horee… karcis bis turun, ongkos Nganjuk-Surabaya dari seharga 14 ribu, turun menjadi 12,5 ribu. Wuih.. lumayan banget!

    Pas mbayar karcis, saya yang dari dulu belum berhasil mendapatkan kartu langganan tahun ini, langsung nanya, “Pak, wonten kartu langganan?”

    Bapaknya menjawab, “Ngko sik mas.. “

    Wuih, saya kira ndak akan dikasih. soalnya dulu-dulu jawabannya selalu gitu. Tapi saya positive thingking. Beberapa puluh menit kemudian, bapaknya menghampiriku dan menyodorkan 2 kartu langganan. Wuih, minta satu kok dikasih dua?? waa… tapi aku mengembalikan yang satu.

di dalam bis sumber kencono

Sedikit nyesel juga sih, soalnya seharusnya tadi aku ambil aja semua kartu langganannya. Khan lumayan bisa dibuat kuis di blog ini berhadiah kartu langganan Sumber Kencono. Dari pada hadiahnya hosting dan domain, mending berhadiah kartu langganan to.. lebih nyata dan ada barangnya. Hahaha…

  • Saya terbangun ketika sudah nyampai di baipas. Cuaca sudah agak teduh, soalnya sudah sore. Beberapa puluh menit kemudian, saya sampai ke PLN dekat terminal mbungurasih. Saya turun di situ dan menyegat bis hijau menuju Joyoboyo.

    Kenapa memilih turun PLN, nggak ke terminal Bungurasih saja?

    Oke, terimakasih atas pertanyaannya. Akan saya jawab sebagai berikut:

    (jawaban biasanya dicetak miring, oke oke…)

    Saya turun di situ sebenarnya atas nasehat para pendahulu. Bahwa turun di situ punya banyak keuntungan. Yaitu ongkos menuju Joyo boyo cuma 2,5 ribu saja. Sedangkan kalau naik len atau bis kota dari Bungurasih jelas-jelas lebih mahal.

    Yang kedua, bis ijo akan lebih cepat berangkat. Soalnya dia khan dari Mojokerto. Ntar kalau nggak berangkat-berangkat lak dimarahi sama yang naik bis.

di dalam bis ijo jurusan mojokerto joyoboyo

Wuih, bisnya sempit. Kaki saya yang panjang harus ditekuk. Tapi ndak papa, yang penting murah. Hohoho…

Bisnya lagi sepi, soalnya hari itu hari kamis. Oke deh, dari pada nganggur nggak jelas, moto-moto dulu…

memotret City Of Tomorrow Hypermart

Wuih, kok di mana-mana dibangun mol. Lha kapan ada sawah menghijaunya?? lha kapan mau sejuk?? lawong naik sepeda ontel yang justru mengurangi polusi aja ndak dikasih parkiran!!!

  • Beberapa belas menit kemudian, sampailah ke Terminal Joyoboyo. Langsung turun dan mencari lyn P menuju Gebang. Lyn P berada paling kiri (kalau nggak salah paling barat, sori nggak apal lor kidul). Sebelum naik lyn, jangan lupa selalu bilang, “Nggebang pak?” Itu, kalimat wajib yang keknya musti diucapin, walau sampeyan 100 persen apal kalau itu len menuju Gebang.

    Yup, tempat duduk depan lagi kosong. Wuih.. bisa pewe di sini nih…

    tapi tapi tapi.. trenyata e trenyata, bangku depan ditempati 2 orang. Omaigoosh, jadi semakin sempit gini… wuih, prosnelengnya nyentuh-nyentuh dengkulku terus.. kasian si sopir lyn yang nggak bebas nyetirnya..

    Lha dulu bangku depan ituh untuk satu orang, kok sekarang mbalik lagi jadi 2 orang. Huhuhu.. peraturan kok begitu cepatnya berubah.

    Oke oke.. dari pada bengong ndak jelas, moto-moto dulu..

suasana terminal joyoboyo

Wuih, eksperesiku kok lagi temperamen begituh ya? walaah, mbuh wis… padahal saya saat itu enjoy-enjoy aja lo.. Mungkin kesabaranku sudah berangsur menipis soalnya memang saat itu panas banget. Hohoo… Tapi jangan khawatir ndop, sebentar lagi sampai kos-kosan kok…

47 Comments

Komen dong!