Harga Dulu

Dahulu kala, almarhum Bapak selalu mencatat semua barang-barang yang ia beli. Mulai lemari, kursi, kamar tidur, eh salah, maksudnya tempat tidur, trus bifet, et setera deh. Ketika saya yang polos dan lugu ini melihat harganya, saya langsung terperanjat!

Waah, harga dulu memang jauh-jauh lebih murah ya? contohnya pada gambar di bawah ini:

  • Kasur Tingkat

    Kasur tingkat ini seharga 260 ribu dibeli tahun 1993

    Kasurnya enak banget. Kuat dan kokoh. Tapi kasur itu sekarang sudah kosong. Penghuninya sudah berkeluarga dan hidup dengan istrinya di rumah lain. Ayoo.. siapa yang mau menginap di rumahku?? heheh…

  • Bufet

    Bifet yang ada di ruang tengah ini harganya 315 ribu dibeli tahun 1992

    Harga sekarang berapa ya?? apalagi bifet itu konon terbuat dari kayu jati! Saya pernah (sering) kejeduk pintu televisinya, langsung mrempul kepala ini.

  • Kursi Merah

    Kursi merah ini seharga 23 ribu dibeli tahun 1990

    Tahun 1990 itu harga nasi sebungkus cuman 50-75 rupiah saja. Saya dulu ingat pas masih SD, beli nasi pecel plus teh anget, cuma bayar 100 perak saja!

    Harga sekarang berapa ya? 23 ribu itu kalau jaman sekarang dapat sepiring nasi Mek Di atau sepotong Pizza atau seporsi ayam bakar… hehehe…

  • Lemari

    Lemari jati ini seharga 12 ribu dibeli tahun 1974

    Nah itu dia yang ekstrim, lemari sebesar itu harganya cuma 12 ribu. Lemarinya saya akui kuat sekali. Pernah saya mau memindahkannya, wuih, berat banget!! Tapi itu dulu.. saat harga nasi sebungkus mungkin cuma 5-10 rupiah saja.

Walah ndop ndop, kok kursnya nasi bungkus sih?? tapi nggak papa ndop, penghitungan seperti itu masuk akal. Heheheh.. walau terlihat ngawur sih.. Hihihi.. maklum lah, lawong namanya aja blog yang tidak berbobot. Makanya saya ndak mau memboboti otak sampeyan untuk mikir yang berat-berat. Heheheh…

Eh eh eh, coba bandingkan dengan harga hendfoun. Kok jaman dulu dan jaman sekarang harganya malah turun ya? tanya kenapa? lha kenapa tanya?

heh heh heh…

saya ulangi lagi..

heh heh heh…

64 Comments

Komen dong!