Akhirnya “si mbah” pun datang ke rumah!!!

Lagi-lagi ada sesuwatu dari dunia maya datang ke rumah saya di dunia nyata. Kalo yang datang ke rumah saya di dunia maya sih saya ndak kaget lagi. Maklum istrinya paklum™, rumahku di dunia maya khan selalu rame pengunjung, wekekek… mereka pada minta tanda tangan saya.. *hayyah kono, mbujukmu sak gunung anakan, ndop!*

Nah, yang ini lumayan mengejutkan. Walaupun paknya yang datang cuma membawa secarik kertas lempitan berwarna putih, tapi kertas itu membuat mata saya yang masih lima watt berubah menjadi 100 watt!

Kertas apaan itu??

fotonya dulu aaah….

JREENG…

Saya yang menggigit si PIN google

saya ulangi lagi.. yaituuu…

PIN GOOGLE!!

horee….

*iih, si ndop, biasa aja kale ndop, wong cuma PIN aja kok bangga*

Iyap, saya memang musti bangga, soalnya PIN itu sudah saya tunggu-tunggu sejak saya mendaftar google adsense. Teman-teman yang sama-sama punya ekaun di google adsense pada menanyakan masalah itu. Dan mereka langsung heran kenapa kok saya belum menerima PIN itu. Jadi, ketika saya menerimanya pagi setengah siang itu (kemarin, 30 Desember 2009), saya jadi yakin kalo ekaun saya di gugel adsens memang ada. Dan si gugel memang sedang tidak menipu saya.. wekekeke…

Trus mau diapain PIN itu ndop?

yaa… katanya sih disuruh masuk ke link “riwayat pembayaran”, trus disuruh masuk ke link “masukkan PIN”. Udah gitu dowang.

Efeknya?

Oh, ada, yang biasanya muncul tulisan “pembayaran anda sementara masih ditangguhkan”, sekarang sudah ndak ada lagi. Maklum, tulisan berbegraun merah itu sangat mengganggu ketenangan mata ini. Tapi semua itu sekarang sudah hilang. DIganti sama tulisan “Apakah Anda siap untuk menerima pembayaran?” berbekgraun ijo.. waah.. menyejukkan mata banget!! wekekeke…

Kenapa ndop, kok google ngirimnya telat??

bukan telat sodara-sodara, tapi memang pengiriman PIN itu menunggu penghasilan kita di google adsense mencapai 10 dolar.

Gunanya PIN itu untuk apa ndop?

katanya sih, untuk mengecek apakah alamat kita itu aseli atau palesu.

sudah gitu aja.. selengkapnya silakan tanya yang lebih berkompeten. Siapa lagi kalo bukan… si mbah saya tercinta!!

66 Comments

Komen dong!