Tambal Ban Habis 50 ribu!!!

Jum’at minggu kemarin.. mm.. tanggal piro yo? sik, tak ndelok tanggalan disik… pojokan kompi warnet underground Gebang Kidul menunjukkan tanggal 12 December 2008. Iya, waktu itu kami berdua, bersama galihyonk mau ke THR buat menghadiri acara, Ceille.. kok koyok wong penting wae ndop kowe saiki? yang di dalamnya terdapat Komunitas Blogger Surabaya (TPC) <– walah, iki piye to, wong kudune disingkat KBS kok dalam kurunge muni TPC??

(buat manusia yang nulis dalam cetak miring di atas: “Hush meneng kowe!! gak usah kakehan nyocrot, pisan ngkaas nyocrot, tak uncalne nang Ostralia lo… MENENG!!!” :pukul: )

Setelah mampir dulu di kosannya Ndoro Dion di Gebang Lor 99, kami berempat bersama aRuL pun berangkat ke THR. Tapi sayang sekali, pas dalam perjalanan, saya dan Galih musti berenti nyari tukang tambal ban gara-gara pas brenti di abang-ijo (traffic lait, red.) tadi, ada orang yang ngeliat paku melungker di ban belakang motor Galih.

Paku kok melungker, ndop??

lha embuh, mungkin si paku mau bikin sensasi kali…

iiih… jawabannya kok ndak mutu begitu ndop?

(buat manusia yang bertanya pakek huruf tebal di atas: “Hush meneng kowe!! gak usah kakehan nyocrot, pisan ngkaas nyocrot, tak uncalne nang Ostralia lo… MENENG!!!” :pukul: )

Kami pun musti ditinggal sama Dion dan aRuL, soalnya musti nambal ban dulu. Eh, pemirsa, bannya sebenarnya belum gembos lho, tapi dari pada kami nuntun di tengah jalan, yaa.. mending langsung ditangani toh…

Beberapa detik kemudian, kami menemukan si tukang tambal ban. Menurut mata bathin saya, (wuih, lebai Moud ON), orangnya agak ‘nggak beres’. Dari mulai sok akrab dengan si Galih, sampai omongannya yang sok jago, saya sudah menebak-nebak kalo si tukang tambal ban ini ‘nggak beres’. Ah, mungkin itu cuma pikiranku saja..

Sambil menunggu si tukang mbukak ban, kami pun sibuk menggosip bersama galih.. hehehe… :hihi:

Dan kami pun terkejut!!

Ternyata ban ditemukan terdapat bocor EMPAT!!

Walaaah, bocor empat?? kok bisa sih. Padahal tadi, sebelum bannya dibuka, belum kempes lo… masih keras bannya!! ada yang nggak beres deh kayaknya!!

Si Galih pun ditawari ganti ban baru dengan Rp. 30.000,- atau ditambal dengan biaya Rp. 5000,- pertambalan atau total Rp. 20.000,-. Otomatis si Galih memilih yang lebih ekonomis, yaitu DITAMBAL!!!

Kami pun meneruskan menggosip kami… hehehehe… :hihi:

Setelah keempat-empatnya selesai ditambal, tukang tambal ban pun melaporkan kejadian yang lain. Katanya itu si cop-copan ban, derat-deratnya sudah rusak alias ndak bisa membuntu jalannya udara keluar. Aliasnya lagi, masih ngosos kalo dipompa.

Walaah, wong tadi kayaknya masih baik-baik saja tuh, permainan apa lagi ini?!!

Yaah, kami pun pasrah aja, pokoknya terima beres dah!
dan kami pun menggosip lagi… hehehe… :hihi:

Si tukang asyik memutar-mutar cop-copan ban dengan dimasuki sesuatu untuk membentuk derat baru. Setelah selesai, ban pun dipasang dan ternyata memang sudah beres.

Saatnya membayar..

Si Galih menyerahkan jiwa dan raganya, eh, salah, menyerahkan uwang lima puluh rebu dari dalam dompet. Si Tukang Tambal Ban menerimanya dan langsung memasukkannya ke dalam dompet. Si Galih menunggu uwang kembaliannya. Si Tukang tambal ban cuwek aja. Si Galih menanyakan, “Loh, pinten tho Mas ongkose? “
“Mm.. yang membuat derat baru tadi ongkosnya 25 rebu!”
iih, masnya kok njijiki banget, tadi ngakunya sama-sama orang ponorogonya sama Galih, tapi kok tiba-tiba pakek bahasa Endonesa medok begitu??

Dalam hati saya berteriak: Appah??? Duwa puluh lima ribu untuk sekedar membuat derat baru??? :shock:

Setau saya, mas kandungku yang punya bengkel ituh, kalo ganti cop-copan, iyup, mengganti cop-copan, bukan memerbaiki, itu paling mahal tiga ribu lah. Lha itu, kenapa jatuhnya 25 rebu?? mana yang lima ribu ndak dikasih lagi… (20.000 + 25.000 = 45.000, berati kudunya masih kembali 5.000 khan??)

Doooh… dasar apes kamu Lih… :doh:
semoga si tukang tipu tadi cepat sadar…

66 Comments

Komen dong!