Kelabang Baik Hati dan Tikus GOBLOK!!

Mlaku timik-timik menuju Jeding kos-kosan, mata masih nguantuk soalnya kurang tidur. Sekarang sedang menuruni tangga yang curam menuju jeding. Dan berbelok masuk jeding (kamar mandi, red.) kos-kosan. Ngeeek.. suara pintu terdengar. Glodak, suara pintu jeding yang hampir lepas mengejutkanku. Aaah.. biasa sudah itu. Selanjutnya, saya melepas pakeanku, lalu melepas celanaku. Eit, diceritakan apa ndak ya kisah selanjutnya… hehehe.. ndak usah lah. Pokoknya anggap aja sekarang aku sudah selesai mandi. Sambil menyanyi-nyanyi di dalam hati.

Loh, kok di dalam hati, ada apa dengan suwaramu yang merdu itu, ndop?
Nganu sodara-sodaraku sekalian, suwara saya sekarang tidak saya gratiskan seperti dulu… hehehehe.. sama kayak kalo kamu mesen vektor, TIDAK GRATIS!!! hehehehehe… :pukul: Maklum, jebolan audisi Indonesian Idol 3 kali seperti saya musti ndak mengumbar-umbar suwara, tidak membuwang-buwang suwara, biyar ndak habis suwaranya… biyar suwara ini masih woke kalo dibutuhkan..

Lawong saya yang rai gedek dan super pede ini lo sodara, sampeyan tahu nggak, saya ini NDAK MAU MAKAN ES!!! ngguaya pol bukan?? alasannya apa sodara, katanya biyar suwaranya bisa tinggi dan ndak pecah. Walaaaah.. ndoop.. ndoop.. suworo ngeden-ngeden koyok wong lagi bay-all ngono ae dipelihara!

SUDAAAAH… HENTIKAAAN OMONG KOSONG INI, NDOOOP!!!!

Setelah andukan, setelah bau sabun itu bercampur dengan bau tubuh saya, saya pun mengambil baju di cantolannya. FYI, cantolan itu nuncep di pintu jeding. Sedangkan pintu jedingnya sudah mengap-mengap dan lembab.

Aku ambil celana kolor merah meronaku. Wow, ternyata baru setahunan sudah brodol ya benang-benangnya. Eh, padahal tadi ndak ada brodol-brodolnya loh.. aah.. mungkin tadi kecantol paku cantolan di pintu. TAPIIIII…. Brodolan benang itu ternyata berjalan pemisra, IYA! BERJALAN!! dan cepat!!!

Aku pun memberanikan diri memeriksa apa gerangan yang berjalan tadi, DAN…. SAYA SANGAT TERKEJUT sampai suara tertinggi saya (B6-1976 hz, halah ongko opo iki??) muncul!!! dan mengejutkan seluruh antero kos-kosan!!!

KELABANG!!!

KelabangKelabang, gambar diambil dari sini

Kelabang itu telah berhasil merayap di tanganku selama dua-tiga detik. Wow, ternyata (untungnya) ndak ngentup. Alhamdulillaaah… Ndak bisa mbayangin kalo tadi dia mengentup saya, bisa adem panas badan saya….

Kelabang itu saya kipatkan ke bawah dan merayap di lantai jeding kosku yang lembab. Aku bisa melihat kelabang ukuran setengah kelingking dan panjang kira-kira 12 cm warna merah merona *seperti warna blogku* itu setelah dia berada di lantai porselin biru jeding.

Lalu apa yang saya lakukan dengan kelabang itu??

Ndak ada sodara-sodaraku!

Waaah.. kalo aku langsung tak injek-injek dengan sandal bata dua puluh lima ribu elo itu ndop!!

ndak, ndak boleh begitu. Dia tidak berbuat apa-apa di tubuh saya, jadi ndak pantas menghukum dia dengan hukuman MATI!

Lalu aku pun “say hello” ke kelabang itu dan kelabang itu diam saja… *yaiyyalaah ndop!!* Mungkin kelabang tadi mo bilang, wow, tangannya si ndop ternyata halus juga ya…. padahal jarang mandi lo… hehehehe… dasar kelabang yang baik hati… :)

———– the end ———–

Nah, cerita kedua ini benar-benar aneh. Pas pulang dari rumahnya bodrex, aku ngontel ke kosan. Jalanan gang Gebang Roda Sekolahan sudah sepi. Sudah pada tidur semua. Maklum sudah jam setengah satu dini hari. Suwara sepedaku yang selalu bernyanyi kalo aku pancal itulah yang hanya kudengar. Maklum, perlu dioleni lagi. Biyar ndak berkarat setirnya. Ngeek.. ngeek.. begitu bunyinya pemirsa di rumah.

Lalu pas sedang asyik-asyiknya merasakan tempo ngik-ngiknya suwara sepedaku itu, tiba-tiba ada instrumen musik lain yang mengganggu saya. Gruduk-gruduk… grusak-grusak… grudak-gruduk..

Aku melihat segumpal daging berwarna abu-abu kecoklatan berlarian di pinggir jalan gang. Berlari-lari lagi.. dan lagi… DAN LAGI!!! TAPI kali ini berlarinya ke arah ban sepedaku… WAAAAA… aku langsung bingung ngerim sepeda. Secara sudah malam dan bunyi suwara rim sepedaku sangat mengganggu khalayak ramai, akhirnya aku urungkan niatku untuk ngerim. Dan sudah bisa ditebak, Tikus gemuk jelek itu *yang mirip, jangan tersinggung lo* tertatap (bukan terlindas) ban sepedaku. Waduh, kecelakaan!! aku telah mencelakakan hewan di bawahku. Waduh.. ah.. ndak papa ternyata, hewan itu masih bisa berlari lagi…

Tikus GoblogTikus, gambar diambil dari sini

Tapi aneh, bukannya kembali ke tempatnya yang tadi, tikus itu malah berusaha menyeberang lagi ke arahku. Walhasil, aku yang males ngerim otemetikly menabrak lagi kepala tikus itu. Karena tikusnya gedhe, sepedaku pun sampai bergoyang dan aku hampir kehilangan keseimbangan. Waduh, mati nggak ya, soalnya kayaknya saya kali ini “berhasil” melindas tubuh tikus itu!

Ternyata e ternyata, tikus itu masih sehat wal afiat. Buktinya dia masih berlari membabi buta tanpa arah seperti tadi… sayangnya, kali ini sepedaku sudah jauh di depannya.. jadi acara plindes-memlindes seperti tadi tak terjadi lagi… tapi ya itu, aku kok merasa bersalah ya… tapi ya itu, walaupun merasa bersalah, aku kok merasa PERLU menggoblok-goblokkan tikus itu ya??? hehehe…

belum thi end…

Sehari berikutnya, saya melewati gang satunya lagi. Dan kejadian sama persis seperti yang saya ceritakan di atas terulang lagi… waaah… sekarang saya sudah yakin-seyakin-yakinnya kalo TIKUS ITU GOBLOK!! karena telah mengulangi kesalahan sebanyak 4 kali! yaitu…

  1. Sudah tahu ketabrak, harusnya kapok, tapi…
  2. Nyebrang lagi, jadi ketabrak lagi. Bukannya kapok, malah nyebrang lagi, tapi dia beruntung, sepedaku sudah berada jauh di depannya. Sudah tahu beruntung, tapi…
  3. Malah mengajarkan ke temannya yang lain untuk nyebrang seperti yang dia lakukan. Walhasil ya ketabrak.. dasar teman yang bodoh, dikibulin begitu manut saja… Eh, bukannya kapok, malahan…
  4. Dia nyebrang lagi seperti yang temannya lakukan… Wadoooh… ini binatang apa ndak da otaknya ya???

:roll:

Makanya, saya baru mudeng sekarang kenapa para koruptor itu diibaratkan seekor tikus.

——- the end beneran ——-

62 Comments

Komen dong!