Usaha yang Aneh…

Di kosan sampeyan ada jajannya nggak? kalo di kosan saya (ngGebang, Suroboyo) ada lo bos. Cuman ndak ada yang juwal. Ada sih yang juwal, tapi ndak berada di kosan.

walah, apa maksotnya kalu ndak ada yang juwal??

maksotnya begini, setiyap beberapa hari sekali (keknya seminggu sekali), si penjuwal datang ngecek duwit yang ada di dalam toples pelastik. Duwitnya nggedebel sampai tutupnya toples ndak bisa di”klek”kan. Diya itung lamaa… lalu mengesokkan (menuangkan, red.) jajan yang baru, trus ngacir ke kosan yang lain buwat ngelakuin hal yang sama.

Hnah, yang munjadi mangsalah, peluang untuk curang dalam hal ini SANGAT MUDAH bin GAMPANG. Mau ngambil duwit, tinggal ambil bisa. Mau ambil jajan tanpa bayar juga BISA BANGET! mau ngutang (kata dasarnya utang, bukan yang lain!), SANGAT BISA juga.

Dahulu kala, ketika umur semester saya masih bisa diitung pakek jemari tangan, keises demi keises (kasus demi kasus, red.) kayak duwit di toples kurang srebu, duwa rebu, sering terjadi. Paknya yang gendut yang punya usaha (ceille usaha..) jadi sutress! (stress, red.). Maunya dapat untung ee.. malah nomboki!

Yang merasa bersalah pun seolah-olah ndak bertanggung jawab. Maklum anak kuliahan. Apalagi semester tua yang sok sibuk sekeripsi, walah, kok sempetnya mikir yang begituan. Mikir mandi aja lupa kok! kaya saya yang jarang mandi kalo lupa!

Walhasil, “pengusaha” bertubuh gendut itu pun jera dan nggak juwalan lagi. Sebelumnya saya yang sok perihatin ikut2an mendengarkan keluh kesah bapaknya. Bapaknya keknya kessian banget. Diya cerita kalo di kos-kosan lain itu lebih parah!

Hnah, ujuk-ujuk mak bedunduk gedebuk jerantal! (ini bukan pisuhan kombo!!), sekarang ini di kosan saya kok ya nongol lagi yang usaha jajanan begitu setelah fakum beberapa tahun. Yang dulu juwalannya roti bakpia isi kacang ijo, roti berwarna coklat, kerupuk, sekarang ini lebih bervariasi. Ada kacang ouven Iyes, Tim Tam, Top, Choki-choki, dan sembarang jajanan lain.

Apa ndak kapok ya yang juwalan itu?? apa jangan-jangan bukan pak gendut yang juwalan?? Apa ndak khawatir akan RUGI kalo sistem penjualannya HANYA berdasarkan KEJUJURAN si pembeli begitu?? Apa jangan-jangan jajannya dijopa-japu dulu, biyar yang nyolong kuwalat?? halah mbuh wis.. dasar usaha yang aneh…

“Ndooop, sekerinsyotnya mana???”
“Aku nang Suroboyo iki, dadi gak iso nyilih hapene mbakku.”
“Hewalah, nyapo nang Suroboyo?”
“Nggarap skripsi.”
“Apaaaa?? A Yu Siriez??”
“Iyo ndaa.. aku ngekos maneh saiki.”
“Horee… si ndop Back te skul no… ”
“Dongakne cepet lulus yo…”
“Iyo wis.. pokoke digarap.. ojo mung njaluk dongo tok..”
“Hehehe.. lha iku sing males!” :doh:
Gdubrak!!!!! :pukul:

iki lo skrinsyutnya… lagi saya ambil kemarin kemarin (18 Maret 2009)

kantin kejujuran

44 Comments

Komen dong!