Jalan Santai RW II, Bazar dan Pameran Pembangunan di Gedung Juang Nganjuk

Postingan kali ini turdiri dari 2 judul, tapi kesemuwanya adalah dalam rangka mumperingati HUT Kemerdekaan Indonesia yang ke 63 yang bertema…

Dengan semangat Proklamasi 17 Agustus 1945, kita lanjutkan pembangunan ekonomi menuju peningkatan kesejahteraan rakyat serta kita perkuat ketahanan nasional menghadapi tantangan global

Pasti sampeyan pernah membaca tulisan di atas di sepanduk-sepanduk yang berceceran di mana-mana kan?? maklum, saya juga barusan ngeblok tulisan sepanduknya karnaval, saya klik kanan, trus pilih copy, lalu saya paste di blog saya.. hehehe…

Sampeyan boleh mengomentari Jalan Santai atau Bazar atau duwa-duwanya terserah.. heletz chek_et_taut!!

  • JALAN SANTAI RW II Kauman Nganjuk
    Kemarin, pas tanggal 18 Ahestes 2008 (18 Agustus 2008, red.), pagi2 sekali saya HARUS bangun. Mengingat saya harus mengikuti Jalan santai yang diadakan RW saya, yaitu RW II. Karena Acaranya satu RW, maka yang ikut adalah beberapa RT. Beberapa RT itu adalah 5 RT. RW itu apa sih? RW itu Rukun Warga sodara-sodara. Lha kalo RT? RT itu Rukun Tetangga sodari-sodari..

    Sebelum Jalan Santai dalam rangka memperingati HUT Kemerdekaan RI ke 63 itu dilaksanakan, kami semua senam dulu. Tahu nggak senam apa? nggak tahu aja ya, biyar saya jelaskan, hehehe… SENAM MANULA!. Bedanya dengan senam-senam yang lain adalah bahwa senam manula itu ndak ada lonjak-lonjaknya. Maklum lah sodara-sodara, masa orang tua disuruh lonjak-lonjak, ngko nek anyang-anyangen piye to?? :nerd:

    Karena saya gengsi, maka saya ndak ikut senam dan menjauh beberapa puluh meter bersama para GENGSIer-gengsier lainnya yang semuanya para lontong-lontong. Ngomong-ngomong soal lontong (laki-laki, red.), sampeyan apa ndak heran, kenapa lebih banyak janda daripada duda? :???: . Kalo menurut saya, para laki-laki itu mempunyai kebiasaan buruk lebih banyak dari para perempuan. Contohnya yang itu tadi, gengsi, malu kalau ikutan senam. Terus ngerokok. Terus gampang sutress karena kerjaan, ambisius dan lain-lain :angop: . Walhasil, para lontong-lontong itu gampang terkena penyakit. Terutama penyakit dalam. :sakit: Setuju ndak sodara-sodara? mbok ya setuju saja lah…

    Hennah, karena saya ndak mawu dibilang gengsi, saya pun memutar otak saya tiga ratus enampuluh durajad dan menemukan ide cemerlang :lampu: . Ahaaa… aku punya solusinya! yaitu LARI-LARI!!!

    Aku berjalan cepat menuju adikku Pipi dan memaksanya ikutan lari-lari karena si Pipi daretade duduk-duduk saja mentelengi (mengawasi, red.) para remaja-remaja putri yang lagi senam! Dasar mata ndak ada kontrol! maklum lah anak SLB, ndak bisa diya mengontrol emosinya…

    Pipi saya ajak lari-lari mengitari Gedung Juang dua kali. Pipi menghilang di belakang saya, ndak ada satu putaran. Walhasil saya lari-lari sendiri kayak orang gila yang hilang (yee.. di mana-mana orang gila itu hilang tauk??). Setelah saya ngos-ngosan lari-lari, turnyata e turnyata, senam paginya sudah sulusai. Waddoh, taiming yang ndak tupat sukali. Saya jadi nduak sumpat ngistirongat (istirahat, red.) :doh:

    Sekali lagi, saya dengan pasukan-pasukan saya berada di depan sendiri. Tahu sendiri khan siyapa pasukan-pasukan saya itu?? iyyap butul! mereka tidak jauh dari umur dua belas tahun ke bawah! :konyol: . Sambil jalan kaki sambil ngubrul-ngubrul dengan pasukan-pasukan saya. Tapi teuteup aja ada yang bandel. Yang lari-lari ndak jelas ke belakang ke depan. Saya ndak perlu repot mengejarnya, (kali aja bisa ilang), saya hanya mengomando yang lebih tua untuk mengejarnya dan mengembalikan ke baris pasukan saya…

    Sutulah beberapa saat, akhirnya kami sampai ke finish. Pasukan saya yang paling kecil, yang berusia empat tahun, yang masih sekolah di Pleigrup, tunyata kuwat juga loh.. Tapi tetep gara-gara bujukan demi bujukan dare saya supaya dia tetep mau jalan kaki sampai finish dan nggak minta gendong!. “Lha kae lo Gedung Juwange wis ketok.. ayuh jik saitik maneh,” Kata saya kepada bocah sak precil yang sedang ngos-ngosan sambil menujuk ke depan. Padahal jarak Gedung Juang masih sekelo bait lagi..

    Pengundian pun dimulai. Sambil menyeruput akua, kami menunggu nomor kami dipanggil. Sutelah beberapa lama akhirnya dua khalayak keluwarga saya beruntung mendapatkan hadiah. Tahu nggak apa hadiyahnya??

    e n o o h . . . .

  • BAZAR dan PAMERAN PEMBANGUNAN di GEDUNG JUANG
    Setelah berpuluh-puluh tahun ndak ada Bazar, akhirnya Kabupaten Nganjuk mengadakan Bazar dan Pameran Pembangunan lagi… Horeee….
    Bazar dan Pameran Pembangunan diselenggarakan tanggal 20-22 Ahestes (Agustus) 2008 di Gedung Juang 45 Nganjuk. Karena ada Pameran Pembangunannya, maka tidak hanya melulu jualan, tapi melulu pameran juga. Alias cukup dilihat, tidak boleh dibeli. hehehe… Tapi tetep, jumlah yang jualan lebih banyak dari yang pameran. Ya masuk akal lah, biyar dapat untung geto, hare gene geto…

    Biyar dagangannya laku, memang kalau di acara Bazar dan pameran begini, pasti harganya miring. Maklum lah promosi. Ibukku saja berhasil menemukan Stand dari Kecamatan Warujayeng Nganjuk yang menjual ikan lele sekelonya HANYA er pe 9000 Rupiyah saja!

    Bazar dan Pameran Pembangunan diadakan di dalam dan di luar Gedung Juang 45 Nganjuk. Berikut ini adalah buburapa futuz yang burhasil saya jeperet di tungah-tungah kesibukan saya sebage belogger.. (yang namanya beloger ya mumang kurjaanya moto toh ndop.. ndop?)

    • DI DALAM GEDUNG JUANG 45

      Keterangan:

      1. -SATU- Stand dari Kecamatan Nganjuk. Wah..wah.. membawa Aikon Vita Nganjuk. hehehe… Btw, lukisannya oke banget tuh… Nganjuk punya bibit pelukis juga lo ya… ndak hanya Bali dowang!
      2. -DUA- Di depannya stand nomor satu di atas, ada stand yang worna-warni menarik mata untuk melihat. Diayalah stand milik Dinas Perindag dan Koperasi. Di dalam situ ada berbage macam pernak-pernik unik. Ada kerajinan tangan ada lukisan juga ada foto-foto Mekah yang dikasih lampu-lampu yang membuwat foto jadi kayak hidup. Di situ rame pengunjungnya, maklum lah selain bagus penataannya, stand itu juga berada di dekat pintu masuk, walhasil stand itulah yang paling pertama ditemui pengunjung.
      3. -TIGA- Hennah, saya sempat tes golongan darah saya di stand PMI ini. Tahu nggak sodara-sodara, apa golongan darah saya dan adik saya? Saya kasih klunya, sampeyan yang nebak ya.. Klunya adalah… berawalan dengan huruf O. Sudah tahu jawabannya?? baguss…. hehehe… btw, tes golongan darah turnyata ndak sakit sama sukali. Sumpe deh, NDAK SAKIT SAMA SEKALI!! makanya yang belom coba, silakan dicoba deh di PMI terdekat, biyar KaTePe sampeyan semua terisi
      4. -EMPAT- Di stand yang merah-merah itu, si mbaknya berkoar-koar tentang Narkoba. Di situ ada replika pil, tablet, semacam alat pengisap, trus jarum suntik, trus serbuk-serbuk aneh, pokoknya yang berhubungan dungan enarkoba. Ada juga pemutaran videonya. eSemuwa etentang enarkoba.

      Nah, ada salah satu stand favorit saya. Kenapa favorit, adalah gara-gara ada INTERNET GERRATESNYA!!! Saya sempat blogging di situ selama kurang lebih tiga jam. wakakaka… Wong ada internet gratis kok sepi. Maklum lah di Nganjuk, masih sedikit yang sadar pentingnya internet, menariknya internet, betapa bergunanya internet. Setelah anak-anak SMA pada kabur, saya dengan super sumringah langsung tancap gas!! login ke ndop.co.cc, yah, akhirnya bisa blogging! lalu buka imel, Waaah… GUGEL ADSENSE saya diterima!! horee…
      Saya tidak kuwasa menahan rasa senang berinternet riya di situ, walopun ada saja bapak-bapak yang nanya ini-itu tentang internet ke saya. Ya saya jawab sekenanya..

      sori, ndak ada transleit, yang nggak ngerti bahasa jawa, ya dikira-kira aja artinya.. hehehe..

      “Nek pingin nggawe blog ngono wi piye to, Mas?”
      “Nggih daftar..”
      “Oo… lha nek ben nduwe jeneng blog ngono wi piye?”
      “Nggih daftar..”

      “Jeneng blog niku sing endi to, Mas?”
      “Sing niki lo, Pak,” sambil nunjuk eddress bar.
      “Oo… ”
      Lalu si Bapak duduk di leptop sebelah saya.
      “Piye iki, Mas?” si Bapak mentelengi layar desktop.
      “Di klik ingkang niki lo, Pak,” Saya ngeklik duwa kali Internet Eksplorer, maklum Mozillanya error geto.
      Si Bapak bengong liat IE terbuka, “Trus piye iki, Mas?”
      “Buka gugel mawon, Pak, njenengan badhe madosi nopo? Ditulis teng mriki,” Sambil saya nunjuk kolom isian gugel.
      “Oo…. ,” Si Bapak ngetik sesuwatu, “Spasine pundi niki, Mas??”
      “Niki lo, Pak,” Aduh nih bapak gaptek banget siii…. saya dengan sangat sabar (walau pun ngempet!) mengajari satu-demi satu secukupnya! yang penting membuwat bapaknya sumringah bin bungah.
      Si bapak mencet mouse leptop (apasih namanya?) sekuwat tenaga. Dia kira mouse leptopnya kayak tombol layaknya mouse biasa. Walhasil, leptopnya pun goyang-goyang. Wah, wah, saya langsung mengajarinya ngeklik pakek mouse leptop. “Ngeten Lo, Pak, mijete ‘mak tul’, mboten usah banter-banter.”
      Si bapak masih mencet layaknya tomboh mouse beneran. Waduh… :doh: saya cuwekin, biyarkan bapaknya belajar sendiri. Wong bukan leptop saya aja… kalo rusak ya bapaknya nyang tanggung jawab..

    • DI LUAR GEDUNG JUANG 45
    • keterangan:

      1. -SATU- Nah, di stand Dinas Pendapatan Kabupaten Nganjuk itu paling rame, maklum di situ ada undiyan berhadiahnya. Hadiahnya nggak bisa dianggap remeh, sepeda gunung, juga hadiah-hadiah kayak rais kuker, kipas angin, payung, de el el.
      2. -DUA- Stand berikutnya adalah stand yang paling terradissinonal menurut saya… Eh, ada jeraminya tuh, unik ya, maklum lah stand itu punyaknya Dinas Pertanian geto looh..
      3. -TIGA- Yang ini milik Dinas Pariwisata dan Kebudayaan. Mmm.. Bagus ya penataannya…
      4. -EMPAT- Milik Dinas Dikpora Daerah juga ndak mawu kalah, warna biru dan merahnya itu bikin pengunjung pengen masuk ke dalam…

    keterangan:

    1. -SATU- Eh, itu si Bapak yang juwalan Rusa-rusaan itu kok ndak mawu ekting ke saya ya?? Eh, mbok ya dibeli, kessian tuh dagangannya keknya masih utuh belom kebeli…
    2. -DUA- Penjuwal kedua itu temanya kayu-kayuan. Di situ dijuwal sembarangkalir yang terbuwat dari kayu. Ada entong, irus, penggaruk badan, mainan yang suwaranya otok-otok-otok, mainan yang suwaranya srek-esrek-esrek, mainan yang suwaranya tek-etek-etek, sepeda onta kayu, kapal mabur (pesawat, red.) kayu, bemo kayu, mobil kuno kayu, helikopter kayu.. diyan lain-lain
    3. -TIGA- Di stand Polres Nganjuk ini melayani layanan perpanjangan SIM dan Surat-surat yang lain. Makanya di situ banyak yang ngantri.. (saya kira lagi nonton pelem, hihihi…)
    4. -EMPAT- Deretan stand di luar gedung juwang… (bingung mau njelasin apa, pokoknya ya gitu deeh… diliat aja gambarnya… :) )

Sebaiknya diudahi dulu ya tulisan saya ini. TERLALU PANJANG keknya. dan ndak penting!!! yasudah, selamat berkomentar ria saja… hahahaha… :lol:

54 Comments

Komen dong!