Masih gara-gara BBM mahal!

Ini nih pemirsa.. photo yang berhasil saya jepret pakek kamera hengfoun vi-ji-ei (VGA, red.)

iyah, beliau adalah sang ibu saya sedang memasak. Ada yang aneh nggak? pasti ada dong!! apa?? hahaha… iya benar. Perhatikan kayu bakarnya!! sangat nguzubile besarnya khan?!

saya pun mewawancarai sang ibu pakek maikroufoun yang ndak saya tancepkan ke lestrek.

ndop: nyuwun sewu… mau wawancara..
ibuk: nggak punya duit, cari sendiri di laci meja sana, mungkin aja ada seratus perak. silakan cari juga di atas2 pintu sana, mungkin ada lima puluhan perak. mau dipakek buat beli apa to ndoop.. ndoop..?
ndop: lha siapa yang mo minta uwang?
ibuk: lha yang tadi, katamu minta seribu?
ndop: maksudnya permisi.. (nyuwun sewu=minta seribu)
ibuk: udah tau kok, biasa, ngajak bcanda.. hehe..
ndop: wuih, lha kayunya kok gedhe banget pol2an? lha itu kapan abisnya?
ibuk: lha kamu mau to membelah2? tuh, ada arit di bawah rak piring..
ndop: emmallez.. bikin tangan jadi kasar ajah.. hehehe.. peh, ini kayunya setahun ndak habis dong buk?
ibuk: halah, kok setaun, wong seminggu aja abis kok ndop.
ndop: oyah?
ibuk: eh, mana ndogmu tadi ndop?
ndop: lha ini saya, kok dicari2?
ibuk: ndog (telur, red.), bukan ndop! cepetan dibumbui, keburu panas ni wajannya..

saya pun lari kayak kelinci melompat2 menuju kulkas mengambil telur. Menuju dapur mengambil layah. Menuju kulkas lagi mengambil cabe lima. Menuju dapur lagi mengambil ulekan sama bawang. Lalu mengulek2 ria sang bawang, lombok dan garem. Lalu mengaduk telur pakek solet dan berlari lagi menuju ibuk featuring keren (kompor tanah liat, red.).
ndop: nih..
mak soorr.. telur pun dituangkan di atas wajan. karena bara kayu itu lebih panas dari kompor minyak tanah, alhasil telurnya lngsng agak gosong begitu nempel wajan. waw, aromanya, mak kepal-kepul. aroma telur plus bawang plus asep kayu.. mm.. sangit2 lezat…

Begitulah kehidupan keluarga saya sehari2. Kompor masih dipakek sih. Cuman kayu lebih utama. Lha mumpung ada kayu nganggur. Tp katanya si ibuk, sbenarnya kalu sama2 belinya, harga kayu itu lbh mahal lo dari harga minyak tnh. Untungnya kayu2 di blakang rmh saya itu gratisan import dari pkarangan kluarga di Sonopatik, Nganjuk. Drpd dihuni ular, mnding dmanfaatkan toh.

50 Comments

Komen dong!