Pingin “Gituan” Tapi Nggak Jadi

“Hue..Hue.. kurang ajar! tega-teganya dia ngusir aku,” si Jiko nangis tersandung-sandung.
“Ngapain kamu nangis Ko?” Tanya Wasih.
“Ya oloo…lu nggak baca baris pertama di atas to Sih, sana baca dulu!”
Si Wasih membaca tulisan itu, “Oo… kamu baru diusir toh?”
“Iya nih, dasar dosen kurang ajar!”
“Hush, ndak pareng ngendikan ngoten, Ko!”

nggak boleh bilang begitu

“Habiis.. syebeell!!”
Wasih mengelus dadanya Jiko yang tidak berbulu, “Sing sabar yo Ko..”

“Ndak bisa, pokoknya saya mau bunuh diri saja!!”
“Lah, kenapa?? Gitu aja kok mau bunuh diri!!”
“Pokoknya… BUNUH DIRI!”
Jiko jojing sambil merengek-rengek.
“Oke, oke, sebelum bunuh diri, tuh, bales dulu komentar-komentar diblogmu itu.”
Si Jiko langsung sumringah. Matanya bulet lebar. Air matanya yang menggenang tersedot lagi ke dalam. “Wow, sudah banyak yang komeng, Sih.”

Si Jiko sibuk membalas komeng-komeng blognya.
Sementara si Wasih menunggu, Si Wasih bertanya ke Jiko, “Habis lu balas komentar-komentar blogmu, kamu mo apa lagi, Ko?”
“Ya bunuh diri!”
“Halah, kok bunuh diri lagi?!”
“Pokoknya bunuh diri!!”

Jiko jojing ditempat lagi. kali ini lebih cepat.
“Oke oke, sebelum yu bunuh diri, itu tuh cek google adsmu, sudah berapa ribu?”

Si Jiko ngecek gugel adsnya.
“Wow, sudah ada dolarnya, Sih. Waw… lumayan nih.. nambah-nambah uang saku.”
Wasih lega, “Trus, habis itu ngapain lagi kamu, Ko?”
“Ya bunuh diri!”
waduh-waduh, Si Wasih bingung mau gimana lagi. Tapi Wasih ndak putus asa. Banyak yang musti dikerjain Jiko. “Ko, yu sudah mandi belom?? Baumu itu lo..”
“Mana bau?”
Si Jiko nyium keteknya, “Mana? ndak bau tuh”
“Ya amplop, bukan ketekmu yang bau, tapi seluruh badanmu, Jiko!!”
“Pantesan ndak kerasa baunya.. lawong sudah di sekujur tubuh! hehehe..”

Lalu si Jiko mandi.. dan seger..
“Nah, gimana, sudah seger kan?? Trus, mau apa lagi?”
“Yaah.. keknya aku musti beli tampar.”
“Buat apa?”
“Yaoloo.., ya buat gantung diri toh..”
“Yaoloo Jiko, itu pecel lelenya belum kamu makan, mumpung masi anget, ndang dimakan..”
“Eh, iya, aku makan dulu ya, Sih.”

Si Jiko makan dengan lahapnya karena sudah 21 jam ndak makan gara-gara sibuk blogging.

si Wasih nanya lagi, “Ko, habis makan kamu mo apa lagi?”
“Ya, bunuh diri.”
“Bukannya lebih baik tidur dulu.. sudah malam loh.”
“Oke, bangunkan aku pagi-pagi ya, Sih”
“Oke,… ”

Jiko bangun mbangkong (kesiangan, red.). Jiko marah-marah karena ndak sempet sholat subuh.
“Jiko, kenapa marah-marah begitu?”
“Yaoloo Wasih, saya belum sholat Subuh lo.. sudah jam delapan ini..”
“Yaudah, sholat aja, ndak usah nunggu besok pagi lagi.”

Si Jiko pun sholat.. setelah sholat dia pergi..
“Eh, eh, mo kemana??”
“Beli tampar.”
“Beli pakek apa?”

Si Jiko ngerogoh saku celana kolornya, “Hehehe.. ndak punya uang… , pinjem dong, Sih, pliizz!”
“Walah, apalagi saya, Ko, saya ndak punya uang, Ko.”
“Loh, kamu kan banyak job, Sih. Ndizain-ndizain brosur, kalender, LKS dan lain-lain itu, apa ndak dibayar?”
“Lah, kan sudah saya kasihkan ke kamu semua..”
“Eh, iya deng.. sori ya, Sih, kemarin habis buat beli pulsa…”
“Halaaah.. bo’ong. Buat ngenet ajja!”
Wasih ngambek bin cemberut binti mbesengut nyaprutwati.
“Sih, maapin gue dong.. ya, ya.. pliiiz..”
“Oke, oke, akan saya maafin, asal…”
“Asal apaan??”
“Asal yu ndak nyoba bunuh diri lagi..”
“Oke, oke, saya ndak jadi bunuh diri deh..”
“janjik??”
“janjik”

Mereka berdua pun mengaitkan jari kelingking masing-masing. Dan tubuh mereka berdua pun bersinar cerah. kulit mereka seperti terlepas oleh cahaya dari dalam tubuh mereka. angin kencang seperti meniup mereka dari bawah. menyibakkan rambut mereka ke atas. Lalu cahaya itu semakin terang… dan mereka bersatu…

*****

Si ndop pun terbangun dari tidur panjangnya. Lalu mandi, macak, pake meik ap, menyisir poni, halah! dan berangkat ke kampus untuk mencari dosennya…

Jiko dan Wasih (JiwaKotor dan jiWa berSih) yang bersemayam di raganya ndop sekarang sudah tidak nampak, mereka sudah bersatu. Dan mereka bisa terpisah lagi kalo si ndop sedang bimbang, resah, OOC (Out Of Control, red.) dan hal-hal berbau stress lainnya.

Tags:,
45 Comments

Komen dong!