Saya Sudah Gila!!!

“Ha.. ha.. ha… “

Pasti sampeyan-sampeyan seringkali mendapat komeng dari saya dengan tertawa terbahak-bahak seperti di atas?? Iya to?? yang belum ngacung!!

Nah, kenapa bisa begitu??
Apakah saya ini gila??

jawabannya adalah…

BENAR!!!

rinciannya adalah sebagai berikut:

  • saya sudah gila karena pernah jalan kaki dari gebang ke Bungurasih tanpa ada alasan yang jelas dan logis
  • saya sudah gila karena saya pernah ngontel dari Nganjuk ke kali bening Saradan Madiun tanpa bekal duit sepeser pun
  • saya ini gila karena wong sudahh ketompo (diterima,red.) di Institut Terkemuka Surabaya tapi entah kenapa sampe sekarang yaitu enam tahun belum mau meluluskan juga. Padahal kata teman-teman saya, saya ini ndak bodho, ipenya bagus, tiga koma, mereka-mereka bilang, aku ini Edian po piye to?? Edan apa gimana toh?
  • Saya itu gila sekali. Pagi-pagi sekali bangun jam lima pagi, bukan untuk apa-apa melainkan hanya ingin ke kampus buat ngenet gratis. Iya, gratis. Di depan PusKom (Pusat Komputer, red.) I Te eS sendirian ndak ada teman.
  • Saya ini gila banget! karena dari pagi jam lima sampe pagi lagi jam dua, duduk terus di depan PusKom buat ngenet. Sampai-sampai satpam ITeeS curiga sama saya. saya dikira maling.

“Hai..” Sapa ramah Mas Satpam. btw, satpam itu kepanjangannya apa ya?? SATuan Perusahaan Air Minum kah?? mbuh wis, lali…
“Hoee..,” Sapa sedikit SKSD dari Mas Ndop.
Satpam yang bertubuh gedhe itu menghampiri saya yang bertubuh tipis. “Sampeyan mahasiswa sini toh?”
“Iya, Mas.”
Mas satpam ngeliat saya sedang blogging.. karena dia saya cuekin (saya ndak liat mukanya sama sekali, lha kenapa musti saya liat, lha wong muka saya saja saya ndak pernah liat kalo nggak ngaca).
mas satpamnya ikut-ikutan duduk di sebelah saya. Dia iseng-iseng aja buka internet. Saya ngelirik. Dia keknya ndak bisa internet. saya cuekin lagi. lalu dia gantian ngelirik komputerku. Dia lalu bertanya, “Cara mbukake piye, Mas?”

cara mbukanya gimana Mas?

“OO… Nggawe Imel Mas.”

Pakek Imel Mas

“Imel iki diisi opo?” terindikasi Mas Satpamnya ngetes keaslian saya sebagai mohosiswo ITeeS.
Saja menyebutkan imel saya ples paswednya sekalian. Biarin, paling-paling Satpamnya yo ndak apal.
Kemudian saya ditanya macem-macem, sampai umur segala. Pas tahu umur saya ternyata lebih tua darinya. Mas Satpam tersebut (ceille.. tersebut!) langsung lebih sopan dengan saya… Lha saya justru sebaliknya. Saya justru ngedumel sendiri dengan bangunan di samping kanan saya, “Ealaaah.. Lha Kok ketok tuweek.. yoo??”

 Ealaah.. Lha kok kliatan tua ya?

sambil memeletat-meletotkan bibir saya. Namanya saja sudah gila, bangunan saja sampai diajak omong.

  • Saya malam itu juga sudah gila. Karena jalan kaki sendirian jam setengah dua pagi ke kos-kosan. Di tengah jalan, saya tiba-tiba berhenti. saya bimbang, lalu saya memutuskan untuk lewat jalan lain yang nyata-nyata malah memperjauh jarak saya menuju kos-kosan. Dasar gila!
  • Saya sudah gila kali. Karena saya tidak jalan kaki lewat pinggir, melainkan di tengah-tengah jalan. Ndak khawatir ketabrak motor atau mobil.
  • Saya sudah gila bin sinting kali. Karena ketika sudah hampir sampai ke pagar kos-kosan, saya tiba-tiba mencopot sandal jepit saya lalu berbicara lirih kepada temen kos yang mau membukakan pintu pagar. saya lebih memilih melompat pagar dari pada susah-susah mbuka pintu pagar. Setelah itu saya lebih memilih mendengarkan empithri pleiyah saya dari pada tidur pulas karena kelelahan ngenet 21 jam !!
  • Saya mungkin sudah gila. Karena saya selalu senyum dengan semua orang yang saya lewati. Sama burung-burung yang berkicau di atas sana, saya juga senyum. Sama petani yang ada di samping saya, saya juga senyum. Walaupun saya hanya bisa melihat punggung mengilapnya. Sama terpaan angin, saya senyum. Sama terik matahari, saya senyum. Sama ndak ada apa-apa, saya tetep saja senyum.. saya senyum-senyum sendiri.. Iya, saya sudah gila.

PENGUMUMAN: PEMILIK BLOG INI ADALAH ORANG GILA
Oorang Gilaaa… Ooorang Gilaaa…

dinyanyikan seperti Pepi, Dian, Vega dan penonton empat mata ya..
Ayoo diulangi lagi.. satu.. dua.. tiga..

Ooorang gilaaa… Oooorang gilaa…

***

Wasih menggoyang-goyang punggung saya ke depan ke belakang berkali-kali..

WaSih adalah jiWa berSihnya si ndop

“Ko, banguuuun…!! Sudah jam depalan pagi loooh… !! Katamu tadi mau ketemu dosenmu.
Si Jiko masih tetep tidur pulas.

JiKo adalah Jiwa Kotornya si ndop.

“Kooo… banguuun… Skripsi… skripsi…!!!” Wasih treak-treak.
“Yaa… ,”Kata Jiko males-malesan. Lalu angop (menguap, red.)
. Lalu bangun dan mandi. Lalu jalan kaki ke kampus nyari dosennya.

Sampai kampus, mengetahui kalau dosen yang dicarinya ndak ada, si Jiko tertawa terbahak-bahak. “Huaahahaha… AKHIRNYA SAYA BISA BLOGGING… HUAHAHAHA…!!!

dan Jiko pun melangkah dengan girang ke Puskom. Ngenet sampe pagi. sendirian.
Si Wasih pun hanya mengelus dadanya yang rata. Jikoo… jiko… tobato.. tobaatoo… tobaaat… doooh… Gusti…
Karena ndak sabar menunggu, si Wasih akhirnya pulang sendirian ke kosan. Mengambil henfounnya di laci lemari. Kabel ces-cesan masih nancep di henfoun. Wasih mencari nomer tilfun dosennya Jiko. Sebelum menilfun, Wasih heran, Kenapa si Jiko jadi begitu ya? lalu dia ngecek sesuatu di dalam laci sebelahnya. “Ealaaaah… Pantesan Edian… Lawong obatnya habis pemirsa!!!”
Wasih pun terbang melayang ke Nganjuk buat beli obatnya…

Wasih itu sakti, sama kayak Jiko.
Dia bisa terbang,
nembus tembok, mbaca pikiran orang
(walo kadang salah nebak) dan lain-lain.

Kamera masih menyuting kamar kos-kosannya ndop. Kamera lalu bergerak pelan-pelan menuju ke dalam laci sebelah. pelan-pelan di zoom. pelan-pelan semakin jelas apa merek obatnya si Jiko… dan tertulislah di sekeliling botolnya.. “ndop.co.cc”

***

Gara-gara ndop.co.cc nya ndop ngadat dua hari. Si ndop yang sudah tersesat cinta mati sama blognya, jadi gila dan senyum-senyum sendiri sepanjang hari.
Kenapa Wasih ke Nganjuk? Karena cikal bakal ndop.co.cc adalah dari Nganjuk. kreatifitas ndop bisa mengalir deras kalo berada di kota Nganjuk. Dengan bantuan mbah buyut Koreldro dan Pak de Fotoshop si ndop membuat ndop.co.cc dengan susah payah namun ikhlas.

Tags:, ,
37 Comments

Komen dong!