Rokok

”Mas Ndopar, monggo..”

Mas ndopar, silakan

”Mboten Pak, sampun..”

tidak Pak, sudah

Kata saya kepada Bapak yang menawari saya kopi. Suasana Alun-alun masih gelap gulita. Hanya diterangi layar gedhe di depan sana yang menayangkan pertunjukan wayang. Yup, saya memang sedang nonton wayang di Alun-alun. Begitu juga dengan ribuan warga Nganjuk lainnya. Di sinih rameh sekalih booossss!!!!

Mohon mangap, sekrinsyutnya tidak nyambung dengan judulnya. Soalnya saya yakin sodara-sodara semua sudah tahu bentuknya rokok.

Saya masih asyik mengunyah kacang godhog. Balapan dengan adik saya yang makannya seperti penggiling boto (batu bata, red.), atau selepan. Tapi, dari pada bengong nggak tahu bahasa perwayangan, saya mending memilih royokan (rebutan, red.) kacang dengan adikku. Sambil ketawa-tawa. Apalagi pas kacangnya jatuh ke rumput yang gelap. Bisa-bisa salah ambil lagi. Maunya ngambil kacang, tau-taunya ngambil ”itu” nya kambing… xixixi…

”Monggo Mas Ndopar…”

Silakan mas ndopar

Kata bapak itu sekali lagi.

”Nggih, matur suwun.. sampun.. ”

Iya, terimakasih, sudah...

kata saya basa-basi. Bapak itu menawari gorengan tahu petis. Saya kebetulan juga baru beli. Masih monger-monger (panas menganga, red.) dari penggorengan. Jadi agak menyesal telah beli duluan. Hehehe… JATUK’O.. kemau gak usah tuku ndoop!!

mestinya tadi nggak usah beli ndoop!!

Di sebelah kiri saya, memang ada warung dadakan dengan cahaya teplok (lampu minyak tanah/ublik, bukan petromak, red.) yang remang-remang kuning tua teduh. Penjualnya seorang ibu-ibu tua yang gendut dan kewalahan melayani pembeli yang silih berganti. Bahkan si ibu pun nggak ingat apa saja yang telah dibeli pembelinya. Jadi pembeli lah yang pegang kendali, atau dengan kata lain, kalo pembelinya juga lupa, atau sengaja lupa, ya apesnya si ibu itu.

”Mas Ndopar, monggo..” Kali ini Bapak itu menawari saya rokok bermerek ”sang Matahari” yang dua puntung rokoknya sudah maju sedikit dari bungkusnya.

”Mboten Pak, sampun.. ”

”Iki lo Mas Ndopar, monggo.. dipundhut..”

Ini lo Mas Ndopar, silakan diambil..

Bapak itu sedikit memaksa tapi tetep sopan santun.

”Sampun Pak, mboten.. sampun..”

Sudah Pak, ndak usah.. sudah..

Walah mbulet ini bahasa saya..

”Leh, ayo to Mas Ndopar, gak usah sungkan..”

“Kulo Mboten ngrokok, Pak!”

saya tidak merokok, Pak

”Ayoo.. to Mas Ndopar, monggo dipundhut.” Fiuh, Bapak ini kok ngeyel sih. Sudah saya bilang tidak merokok juga.

”Ooo.. sampeyan gak ngerokok?” Kata salah satu temannya Bapak.

”Nggih Pak. Kulo mboten ngerokok.”

Iya Pak, saya tidak merokok

Bapak yang menawari saya ngerokok langsung kecewa dan bilang, ”Gak ngerokok? Wong wis gedhe kok gak ngerokok!”

D I E N G G G ! ! !

Bagai ditampar tiang listrik, saya mendengar kalimat bapaknya tadi.. waduh! Bahaya, bahaya, saya ndak boleh tergoda. Ini cobaan. Saya ngedumel dalam hati. Jadi kalo dewasa harus merokok? Berarti saya belum dewasa dong??? EEEMANG!! EPPUAS???

Ini nih yang perlu dibenahi, bener-bener sudah salah kaparah bin ndak logis. Kenapa merokok menjadi gaya hidup? Khan sudah tahu kalo berbahaya. Racun. Bikin cepet mati. Bikin membludaknya jumlah janda dari pada duda. Bikin keriput. Bikin tua prematur. Bikin kulit kusem, ndak bercahaya… halah!

Kalo boleh memilih, saya lebih memilih ndak punya teman, kalo memang syarat punya teman adalah harus mau merokok. Saya lebih memilih tidak dewasa, kalo memang merokok itu syarat kedewasaan. Saya lebih memilih tidak jantan kalo memang syarat kejantanan harus merokok.

Dan saya lebih memilih tawaran Bapaknya selanjutnya.. yaitu JAGUNG GODHOG! (rebus, red.) Yess!! Akhirnya saya bisa menikmati pemberian Bapaknya. Nah, gitu dong Pak. Dari tadi kek nape? Nyem.. nyem.. krius.. krius.. aku pun balapan makan jagung godhog bareng adikku. Dan siapa pemenangnya? NDAK PENTING untuk diketahui oleh khalayak ramai semua.. HA..HA.. HA… … RA.. Ha… SIA!!

Soalnya saya kalah telak dengan adikku.. hehehe.. dari pada malu mending dirahasiakan saja. Ssst.. jangan bilang-bilang loh..

Tags:,
40 Comments

Komen dong!