eS Ka eS De

lagi-lagi, ide menulis datang pas jum’atan. Ngeliat banyak orang berserakan keluar masjid, aku sekilas melihat seorang, entah siapa namanya, yang jelas aku pernah SKSD dengannya beberapa bulan yang lalu…

**********

”Hoe, awakmu kuliah nang ndi saiki?” tanyaku kepada korban SKSD ku, yang selanjutnya saya kasih nama “korban”.
Korban: menyebutkan PTS terkenal di Surabaya…
Ndop: ”Oo.. njumuk jurusan opo?”
Korban: menyebutkan jurusan yang agak-agak nyrempet dengan akuntansi.. (saya lupa jurusannya.. :P )
Ndop: ”Cah-cah saiki wis gak tahu ngumpul maneh yo.. tahun wingi lak gak enek reuni smuda to??”
Korban: mengernyitkan kening, berfikir-fikir, akhirnya menjawab,”Mmm… iyo.. gak enek reuni…”
*menjawab dengan ragu-ragu dan tidak meyakinkan*
Ndop: ”Tahun iki enek reuni maneh gak yo? Biasane kan pas bodho?”
Korban: ”Mbuh ya..”
Ndop: ”Lha kowe pas reuni ndik Gedung Juang kae teko po ra?”
Korban: mikir-mikir lagi… :???: kali ini lebih lama dan lebih tidak meyakinkan jawabannya,”he-eh… ”
*Itu njawab he-eh teko, opo he-eh gak teko? Gak jelas!*
Ndop: diam sejenak, mikir mau ngomong apa. Tibaknya si ndop bertanya semester berapa.
Korban: ”Tinggal skripsi..”
Ndop: ”Oooo…”
Korban: ”Lha awakmu kuliah nang ndi?”
Ndop: saya jawab dengan sejujur-jujurnya kalo saya itu mahasiswa ITS yang sangat ndableg dan tidak mau meluluskan kuliah secepatnya karena memang nggak ada ide untuk menulis skripsi… (tapi banyak ide untuk menulis blog ya ndop??? :razz: )
Dan dia pun turun di jalan A.Yani Surabaya, trus jalan kaki..
Puas akhirnya bisa mengobrol dengan sama-sama orang Nganjuknya di Surabaya. Maklum, yang namanya perantauan begini, paling enak ya bisa ketemu dengan orang yang asalnya sama. Sama Nganjuknya. Walau belum kenal. Walau kalo berpapasan di Nganjuk kita ndak pernah menyapa sedikitpun. Namun kalo sudah sama-sama merantau ke dunia luar, kita-kita yang sekota ini jadi mendadak kenal, jadi mendadak nyaman. Jadi mendadak senasib sepenanggungan..

*******

”Siapa ya namanya?”
Aku berada di dalam kamar rumahku di Nganjuk. Aku rogoh bawah kasurku. Aku tarik kardus ke luar. Aku mengambil buku kenangan esema dolo. Kubuka-buka. Kucari-cari. Kucocok-cocokkan wajahnya dengan wajah yang ada di mobil el tigaratus bersamaku dua minggu kemarin. Lembar demi lembar sampai habis sudah kubuka. Kuulangi lagi dari awal. Dari kelas tiga bahasa, tiga ipa satu, ipa dua,…, ipa lima, ips satu, ips dua, …, ips empat. Hloh, kok ndak ada wajahnya secuil pun? :shock:

Tiba-tiba aku tertawa sendiri di dalam kamar… lalu tertawa lagi lebih keras… :lol:
Keluargaku yang lagi nontong sinetrong ”Bunga” cuek saja. Soalnya sudah yakin kalo si ndop akan baik-baik saja jiwanya. Maklum sehari-hari sudah sering ketawa sendiri di dalam kamar seperti malam itu.

Kenapa saya tertawa?? Ternyata e ternyata, bocah yang saya ajak ngobrol dua minggu kemarin bukanlah satu sekolahan dengan saya. Dia di smasa, saya di smuda.. hahaha… :lol: saya baru tahu kalo dia dari smasa setelah diberitahu temanku baru-baru ini.
Bagaimana saya bisa sangat kenal dengannya?? Sekali lagi saya ketawa lagi terbahak-bahak :lol: , ternyata e ternyata, saya tahu wajahnya itu gara-gara saya sering beli sego pecel di warung sebelah rumahnya. Makanya saya sering liat wajahnya bersliweran di belantika lingkungan situ.

Makanya dulu pas aku ajak ngobrol seputar smada kok dianya bingung. Ya jelas lah, wong dia kan dari smasa. Untuk masalah gedung juang itu, memang smasa kalo reuni juga di gedung juang. Makanya dia nyambung. Hahaha… :grin:

Hal itu membuktikan kalo kita sama-sama merantau ke kota lain, mata kita itu benar-benar berfind-find ria plerak-plerok ke sana ke mari mencari yang kira-kira pernah ketemu.. atau kenal. Makanya saya menemukan dia dan langsung dengan supe dupe pede ngobrol. Lumayan buat obat stress setelah ngebis berdesak-desakan selama tiga jam. Apalagi kaki saya yang panjang semampai ini tidak muat di kursi bis yang pendek. Alhasil saya musti menekuk dengkul saya ke atas biar muat. Alhasil lagi, kaki saya suka pegel.. dan kalo saya lagi pegel, saya stress dan uring-uringan… makanya untuk mengobatinya, ya musti mengobrol dengan orang sekenanya..
Nah, kalo sekarang saya kebetulan pas petukan dengannya di belantikan Nganjuk siti, saya langsung huisin pol, soale pernah salah orang dan salah obrolan pisan… wadoo.. kapok-kapok!! :mad:

Makane to ojo Sok Kenal Sok Dekat.. ngisin-ngisini… :roll:

40 Comments

Komen dong!