Kembang Kanthil

“Apa nih?” kulihat selembar kertas tergeletak di atas meja. Pura-pura nggak tahu. (aneh, wong sama diri sendiri kok pura-pura..), padahal jelas-jelas itu adalah undangan pernikahannya temen em te es enku (MTsN) dulu.

“Lo..Lo..Loh… Cah iki rabi!!” :shock:

Sebenarnya sudah nggak begitu kaget lagi menerima undangan pernikahan seperti ini. Maklum, sejak dua tahun terakhir ini, banyak teman-temanku yang melangsungkan pernikahan. Nggak cowok nggak cewek. Kalo cewek mungkin sudah waktunya kali. Khan sudah dua tiga dua empatan. Justru yang belom mau nikah itu yang mungkin tergolong telat. Yang demikian mengejutkan adalah kalo yang nikah itu temen cowokku. Weleh-weleh similikithi, wong aku aja belom pernah mikirin nikah kok. Belum dewasa. Belum kerja. Belum siap segala-galanya… :roll:

Kebanyakan si yang mo nikah sudah punya kerjaan. Jadi ya berani-berani aja. Soalnya kalo belum kerja, mana ada ortu yang mau anaknya dinikahi seorang pengangguran… :neutral:

Kata salah seorang temen yang baru-baru ini menikah, menikah itu jadi wajib kalo memang sudah kebelet!! Kagak bisa nahan yang namanya pakde hawa nafsu :evil: .Kalau si pakde hawa nafsu sudah menyerang jiwa raga kita, didukung dengan sudah punya kerjaan menjanjikan, tunggu apalagi… :wink:

Nah, ada bermacam-macam bentuk acara pernikahan. Ada yang prasmanan, standing party, ada juga yang duduk manis mendengarkan ceramah dari kyai yang selalu kocak itu. Atau acara pernikahan secara adat Jawa yang sakral itu, yang ada sinden yang nyanyi beroktaf-oktaf itu. Ada juga yang super duper simpel yang nggak ada adat-adatan. Hanya datang, salaman, makan trus pulang…

Namun seiring dengan semakin sibuknya manusia, atau mungkin sok sibuk, seringkali acara pernikahan dibuat seringan mungkin. Bahkan nggak ada sakralnya sama sekali. Tanpa adat jawa (selain mungkin pakeannya), tanpa pak tukang ceramah, tanpa acara nanggap wayang, nanggap jaranan, atau tanpa nanggap elektunan… yang kesemuanya itu hanya akan menambah-nambahi keluarnya bajet. Acara yang dijadwal jam sekian- sampai dengan jam sekian pun nggak banyak yang datang tepat waktu. Alhasil jadwalnya seringkali ditulis jam sekian sampai dengan selesai..

Hnah, saya paling ndak suka kalo diundang trus datangnya telat. Tapi mo gimana lagi, saya selalu datang telat. Kenapa? Saya nggak datang sendirian. Teman-temanku selalu sibuk semua. Maklum kalo datang sendirian kan aku takut plonga-plongo gak jelas… lha kalo plonga-plongonya berjamaah khan lebih lucu… hehehe… :lol:

Pernah datang berdua dengan temenku. Kami sama-sama belum pernah datang ke nikahan. Alhasil, kita bingung mo ngapa-ngapain.. walhasil kita datang trus langsung makan. Tahu nggak, yang jadi manten sampai mengawe-awe ke arah kami berdua. Kaminya ya bingung sendiri toh, wong masih nanggung lagi makan.. (maklum sudah kagak nahan sama pak de hawa nafsu makan..) setelah makan, barulah kami salaman, trus langsung diphoto…

Pernah juga datang berdua dengan temen satunya. Kali ini aku lebih pede soalnya sudah berpengalaman. Datang, salaman, baru makan, trus habis makan bingung mau ngapain… alhasil, kami pun punya akal. Kami minta diphoto dulu. Dan yang jadi manten menyanggupi… (bilangnya gimana ndop? Oh, kami pakek bahasa mulut dan gerakan tangan.. khan mantennya berada di depan sana sementara kami berada di sini..)

Pas kami ke depan menuju manten, panitia heboh.. “He..he..he.. arep nyapo kowe??”

Kami pun adem panas dibilangin begitu, “Mau photo, Pak!”

“Ooo….” sang kamerawan langsung bersiap memotret kami. Semoga dipotret beneran. aduh, jangan-jangan filmnya habis lagi, makanya panitia tadi nanya.

“cklek klok!”

Yee.. akhirnya kami pun bersalaman lagi dan ngacir pulang sambil menahan ketawa… :oops:

Pernah juga datang ke acara nikahan temen di desa. Nah, acaranya super duper simpel. Nggak pakek apa-apa selain salon gedhe yang dihadapkan ke depan rumah trus diputer lagu-lagu sholawat langitan yang penyanyinya bersuara selalu merdu itu.. yaa.. kami cuma ngobrol, ketawa-ketawa malu-malu. Ngempet-gempet. Wis pokoke gak iso loss… ngguyu gak iso los, mangan gak iso los, ngombe kok kudu keselek ae, muka pun bingung mau berekspresi gimana. Mau mingkem kok kesannya gak seneng. Mau ngomong, mo mbahas bab apa, pokoke nanggung pol kalau ke acara nikahan seperti ini… :oops:

Anehnya, yang jadi manten tiba-tiba ngilang masuk rumah.. dan datang dengan setengah berlari menuju kami… dan tiba-tiba kami dikasih bunga kanthil sama temenku.. weleh, ini apa?? Semua dikasih satu-satu.. “Nyoh.. nyoh.. nyoh… nyoh… ben ndang nyusul!” :surprise:

“Maksude opo to?” suwer, aku ndak dong masalah ini.  :???:

Temanku yang lain menganggapku bercanda. Menganggap aku sudah tahu maknanya. Padahal Ai hav nou aidie..

jenenge ae wis kanthil, yo ben kanthil maksude..

“Kuwi ben kowe ndang nyusul nikah, Ndop” Kata si mbok setelah aku sampai di rumah.

“Woalaah… xixixi…” seperti biasa sebagai seorang blogger yang tanggap situasi, aku langsung memotretnya pakek hapenya mbakku. Siapa tahu bakalan jadi postingan yang menarik.

Beberapa minggu kemudian.. aku pun nikah.. hehehe… nggak ding, yang nikah adalah temenku yang kebetulan juga ikutan datang ke acara sebelumnya..

Waaaah… Ternyata kembang kanthil itu manjur!!! :wink:

Saya telusuri dengan melakukan wawancara dengan yang jadi manten. Ternyata-e-ternyata, cuma mitos doang kok. Dia bilang, persiapan pernikahan ini sudah setahun yang lalu..

Masalah mitos atau bukan, tradisi seperti ini memang perlu dilestarikan. Setidaknya masih ada lah satu dua yang pakek tradisi adat yang beginian. Dianggap having fan saja.. dibuat seneng-senengan.. lucu-lucuan.. walau nggak sedikit juga yang masih menganggap hal itu syarat. Ya kita menghormati mereka lah.. sebagai manusia khan kita harus saling menghormati.. :wink:

Fiuh.. susah juga ya nulis postingan yang nggak lucu… bener-bener menguras tenaga dan pikiran… :cry:

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Tak perlu banyak mikir untuk hidup. Rasakan setiap hela nafas yg kita hirup. Itu sudah cukup.



26 KOMENTAR KAMU KOMEN YUK ↓

Biar keluar avatarmu, daftar di gravatar.com yah ^_^

  1. sebenernya gw rada2 gak ngerti bahasa jawa, tapi gw berusaha mengartikannya.. heheh..

    unik juga yah.. kalo yg kebelet nikah, bisa minta kembangnya donk ke yg nikah, biar dia segera nyusul.. hehehe.. mungkin ini konsepnya sama kaya yg perebutan bunga yg dilempar pas pernikahan itu yah.. lucu juga..

  2. @ridu: hehehe… saya ndak tahu kalo kamu orang jakarta asli ehehhe…
    iya bos.. memang aneh orang jawa itu… tapi kalo dipikir-pikir meang masuk akal.. kalo dikasih bunga itu khan kita jadi inget kalo umur kita sudah layak menikah kayak teman kita sebaya yang sudah nikah. begetoo… :mrgreen:

  3. hahahahah…mo dikasih kantil seribu perkara nikah memang rahasia empunya malam, ya nggak sob…
    semoga saja gara-gara kantilnya, ada yang kumantil mendekat
    salam kenal

  4. @afin: hehe.. iya bos, eh sob, setuju. kmbang kantil kan hanya supaya timbul sugesti ajah.. salam kenal juga..

  5. emang bisa yah? KEmbangnya pake acara dikantil-kantilin segala…. situse anyar rek… mbayar piro mas? aku yo pengen…. lek isok se gak mbayar…..

  6. @aziz: yo cuma mitos tok. tp nek dibuat sugesti saja ndak
    papa.
    gratisan bos.. domaine di co.cc hostinge di 000webhost.com

  7. hahahahaha..
    sapa seng rabi? heru? anang?

  8. @arul: temen-temen sma, mtsn. heru n anang masi menunggu undangannya.. hehe.. gak ngambek kok bang, cuma ngamuk aja.. :evil:

  9. Akhirnya nikahnya sampeyan kapan, Mas?
    Hehehe…

  10. @edi: haha.. ntar kalo sudah bosan melajang.. :cool:

  11. Mitoooooos. Kadang mengasyikkan lho, tinggal bagaimana memaknai saja lagi.

  12. @ersis: setuju bos. memang kadang2 dperlukan mitos agar tmbul sugesti aja.

  13. habis makan harus dansa dong biar makanannya turun lalu santap lagi….oeiii……

  14. @juliach: hehehe… lha ndak ada tempat densahnya e mbak… :roll:

  15. koq hari gini banyak yang posting tentang menikah ya…?
    huhuhuhuhuhu….

    gak pacarlu, gak blogmu, gak siapa2 pas lagi blogwalking banyak postingan ttg menikah…

    huhuhuhuhuhu…
    jadi pengen……”itu tuh”

  16. @santo: iya ya bos. aku juga heran. kok semua penulis :cool: kayak kita kok pikirannya sama semua..

    hal itu membuktikan kalo setiap manusia itu memang saling berkoneksi satu sama lain.. simpati æ kalah kuat sinyale.. hehe.. :lol:

  17. Pas datang kondangan kasih angpao gak? Jangan cuman amplop kosong lho ya… :D

  18. @alief: Hahaha.. :lol:
    yaiyalah bos. yg aneh itu kenapa musti ditulis nama ya amplopnya??
    pdahal kan kalo iklas ngga perlu bilang2..
    tnyata e tnyata, ditulis namanya biar yg jadi manten inget kalo kita sudah datang ke acara nikahnya. jd bisa dikunjungi balik nantinya.. eh, kok kayak ngeblog ajah?? :roll:

  19. ya semoga saja Allah Swt menganugrahkan kepada mas ndop Istri Yang saleha yang baik hati baik budi……Amin…

    *>*-*<*

  20. @yokeiju: thankyu sou mach doanya… doo.. nanti mau tak kasih makan apa ya? duit aja ngga punya.. pusing!! :???:

  21. walah nikah takut kawin mah udah tapi klo ni kah wekw eke entar dlu

  22. @ronggo: iya, aku belum berani bos.. ntar dulu.. masih muda kok.. masih banyak waktu.. hehehe… :wink:

  23. la sampean kapan nyusul bosss

  24. @ariyo: lha mbuh bos… kapan-kapan wae nek wis mantep. :-)

  25. [.....]Pas kami ke depan menuju manten, panitia heboh.. “He..he..he.. arep nyapo kowe??”[......]

    Nyaponi raimu pak !!!!

  26. @Sagung: iyap betul bos. raine reget pancen. tangi turu langsung budal. tipake iler dik bengi gung diresiki. hehe..



Komentar Kamu

Current day month ye@r *

Tampilkan Postingan Kerenmu
:wink: :twisted: :tidur: :tepuk: :takut: :taktahu: :ssst: :siul: :sip: :shock: :sad: :rolleyes: :rock: :pukul: :pertamax: :oops: :notme: :ngiler: :neutral: :muntah: :mrgreen: :mataduitan: :malaikat: :mad: :lol: :kiss: :kabur: :hug: :hipnotis: :hihi: :glundung: :fastreading: :evil: :eek: :doh: :doa: :dance: :cry: :cool: :ayoh: :angop: :ampun: :P :D :???: :-)