Akhirnya Hilang Juga!!!

DICARI!! SANDAL JEPIT ASLI TAPI PALSU

(asli solnya, palsu srampatnya)

sandal jepitku yang malang.. (eh, Nganjuk ndop!)

Fiuh.. ndlamak-maneh… ndlamak maneh…

(yang artinya: nyeker lagi.. nyeker lagi..)

Assalaamu’alaikum warohamatu 4JJI *tengok kanan*

Assalaamu’alaikum warohamatu 4JJI *tengok kiri*

*macak khusuk*

Komat-kamit membaca mantra eh, doa..

Jum’at itu, Masjid Agung Baitussalam Nganjuk nggak ada bedanya dengan Jum’at-jum’at sebelumnya. Masih orang-orang itu aja yang jum’atan, masih pakek baju itu-itu aja kalo jum’atan, masih ada aja yang enggan mengisi shof yang lowong walau cuma selangkah aja, masih banyak juga yang ‘mak plencing’ langsung pulang setelah salam, masih banyak yang tidur sembari mendengarkan kuthbah (weleh-weleh.. mana bisa kedengeran tuh!), dan saya juga masih saja duduk manis etok-etok ndungo.. ben ketok santri.. hehehe.. padahal?? Yo ndungo tenanan reek!!!

*Ampun.. ampun.. Suroboyone metu!! Padahal asline Nganjuk, hehehe…*

Wong ndungo kok tolah-toleh.. kok gak ndingkluk khusuk koyok wong kae, utowo wong iku, utowo wong kuwi.. (kuwi, iku, kuwi, diwolak-walik podho ae maksute..)

Lha marahi brebeken suoro motor sing distarter kuwi lo.. dadi nek gak tolah-toleh, ngko gak ngerti imame saiki lagi moco dungo opo ora. Nek wis moco dungo kan musti menengadahkan tangan gitu..

Heran ya, mosok masih di area masjid udah main starter aja tu orang-orang. Mau pamer apa? Gak musimnya tuh bos, kalo mau pamer, tuh malem minggu ada waktu semaleman di A. Yani sono.. terserah lah, mo ikutan atraksi jempalikan, standing, ngetril, atau ngesot kayak suster ngesot juga bole..

Tapi lho, ini di lingkungan masjid. Dituntun kek dikit ke sono ke luar pintu. Baru deh terserah elo mau nyetarter kek, mau dituntun sampe rumah kek, dijual kek terserah..

Yang jelas, kupingku nggak kedengeran nih, si imam baca wiridannya sampai mana. Alhasil, aku wiridan sendiri. Tapi kalo kedengeran si imam baru baca subhana 4JJI tiga puluh tiga kali, aku ikutan aja, walopun aku sudah baca sampe 4JJI akbar.. ndobel-ndobel khan ndak papa toh.. lebih baik malah…

Selese wiridan, aku langsung ‘mak plencing’ berdiri. Menarik sajadahku yang tadi aku duduki. “set”.. aku putar-putar ke bawah ke atas.. “set-set-set-set”, sajadah itu pun menggulung di lengan kananku. WOW!! Aku kayak petinju, dengan sarung tangan sajadah…

Masih dengan sajadah melingkari lengan, aku melangkah ke luar masjid menuju kotak amal… ‘klutuk-klutuk’.. lalu melotot mencari-cari sandalku berada sambil menuruni satu anak tangga. Sandalku belum ketemu. Melotot lagi, tolah-toleh, kali ini sambil mengernyitkan dahi.. turun satu tangga lagi.. lalu duduk.. waduh! Nang ndi yo sandalku?? Mau tak deleh kene lo…

Penduduk masjid sudah sepi… Maklum adat istiadat wiridan secara berjamaah di jaman sekarang sudah sedikit yang mau.. ada yang dulu mau, sekarang ndak mau.. takut dosa dia.. wong wiridan kok dosa.. sudah-sudah ndak usah dibahas!

Yang penting sekarang adalah di mana sandalku??

Melihat ke langit, mataku silau, ndak kuat. Melihat aspal di luar sono, nggak bisa membayangkan betapa panasnya.

Oke-oke… aku akan cari gantinya.. *MODE iblis in ON*

Sorot mataku berubah menyipit, alisku semakin dekat dengan mata dan perlahan-lahan di kiri kanan kepalaku, tumbuh dua tanduk.. (weleh-weleh, ya ndak mungkin sampe begitu to ndop, masak kamu mau berubah menjadi wujud aslimu si… khan arenanya di masjid, bukan di kuburan..)

Tapi mana ya? Kok ndak ada gantinya..

(nggak ada yang lebih bagus dari sandal jepitku maksudnya..)

Wis.. diikhlaskan aja ndop! Amal.. amal…

(yee… masa mau amal aja musti kehilangan dulu si?)

Dan akhirnya…

mm… iyo wis… (walau masih belum ikhlas sepenuhnya..)

*tarik nafas dalam-dalam… buang nafas dangkal-dangkal…*

Semoga ikhlas…

Aku pun pulang ke rumah ndlamak kaki. Tanpa alas kaki. Untung cuma sekelo bait jaraknya. Jadi agak-agak bisa nahan panasnya aspal yang ‘mak nyoss’ itu. Halaah.. wong nggak kayak di padang pasir yang nggak ada tempat berteduh, di sini masih banyak bangunan-bangunannya. Jadi khan bisa berteduh di bawah bayangannya. Eh, tapi ngomong-ngomong, mana bayangannya ya?? Kok ndak ada.. oiya aku lupa, om matahari khan masih di atas sono, di atas kepala pas. Wong aku aja nyari bayangan sendiri aja ndak ketemu kok.. waduh om, cepetan sore dong om matahari…

Sambil jinjit-jinjit (kalau nggak ada orang ngeliat), sambil nggak jinjit-jinjit (kalau ada orang ngeliat), aku menelusuri belokan demi belokan menuju rumah. Sambil ndingluk karena saking panasnya sinar dari si om, aku mengenang perjuanganku mempunyai sandal biru itu…

Jum’at kemarin, sandal biruku itu pedot satu. Jadi aku ndlamak satu kaki doang di episode Jum’at kemarin. Tangan kanan megang tuh sandal yang pedot. Diliatin orang. Banyak yang senyum-senyum.. senyum apaan ya? menghina apa kagum? ah, ndak peduli aku.. pas pulang langsung lapor sama emak di rumah. Ee.. ternyata si emak sudak cepak-cepak (siap-siap), srampat sandal jepit buanyak (srampat itu bahasa endonesianya apa ya??), buat persediaan. Juga buat penghematan. Langsung deh aku disodori dua ekor srampat yang baru lahir dari slorokan lemari. Tak pikir masangnya mudah. Tinggal pakek sabun, didlesepkan, plung.. udah beres. Ternyata e ternyata, susahnya minta amplop, sudah saya kerahkan tenaga cadangan yang berabad-abad tersimpan di dalam tubuhku ini, ee. Masih tetep aja ndak mau masuk-masuk. Trus aku bilang ke sandal jepitnya,”Ndal, nyapo to kowe kok gak gelem dileboni srampat?”

Si sandal dengan lugunya menjawab, “Aku takut hamil, Ndop!!”

GDUBRAK!!!

Akhirnya setelah aku beri penjelasan dengan seksama dan dalam tempo yang dibacem (itu tempe ndop!), sandal jepit itu mau juga tak leboni.. hehehe.. akhirnya keperawananmu yang kedua telah berhasil aku pecahkan…

Betapa sumringahnya aku kala itu.. begitu juga si sandal jepit..

Lalu aku sadar, telapak tangan kananku cenat-cenut perih gara-gara bersusah payah tadi.. Auw!! Aku memberanikan diri memencetnya….

Lha kok, saiki ilang to….

Nasiib.. nasiib…

Mungkin si sandal jepit itu sekarang berteriak memanggil-manggil diriku.. (ooooouu…. *penonton se-studio bersorak*)

Si sandal jepit kasihan sekali ndak sempet motret aku..

Untungnya aku sudah memotretmu, Pit. Jadi kalo kangen, aku tinggal buka blogku..

Yang tahu keberadaan sandal jepitku, silakan beri tahu saya ya..

Akan mendapatkan imbalan beruba komentar di blognya..

Terimakasih atas kerjasamanya…

Amiin..

(lho, kok amiin??)

16 Comments

Komen dong!