dipanggil “PAK”??

wado-wado.. hal inilah yang saya kurang setuju..

masak wajah yang sangat imut dan manis begini dipanggil “pak” sih??

waktu itu, aku lagi beli benik (kancing, red.) buat rompiku. soalnya dulu pakek slerekan (resleting, red.) , makanya aku ganti dengan benik.

hnah, pas memasuki toko yang penuh dengan bunga dan pernak-pernik dunia perjahitan itu, si mbak yang pucet tapi oke menghampiriku.. *ceille..*

“cari apa, Pak?”

tuing.. tuing.. tuing.. langsung nggliyeng kepala ini.. spontan mengelus-elus bagian atas bibir.. waduh sudah nyrongot-nyrongot nih kumis. pantesan dipanggi Pak. lalu telapak tangan merayap ke bawah bibir menuju dagu.. dan.. mak ‘cekit’, aku tersentuh jenggoku yang tajam. waduh.. musti waxing nih..

masih penasaran, masak iya sih kayak bapak-bapak? aku berkaca di meja kaca itu.. dan nggak keliatan apa-apa, soalnya mejanya tembus pandang. waduh-waduh.. malu aku. baru 24 masak dipanggil pak sih?

oke-oke mungkin mbaknya tadi lihat dari penampilanku yang nggak ada gaul-gaulnya. jaket jurusan yang kedodoran karena tubuh ini bukannya tumbuh ke samping tapi selalu tumbuh ke atas (lha justru bagus itu!), katok kolor lima belas ribuan, sandar jepit converse bajakan seharga empat belas ribu rupiah, muka berminyak karena kelelahan habis nguras akuarium.. sudah sangat menguatkan karakterku sebagai bapak-bapak.. soalnya juga aku membelakangi cahaya, jadi mukaku yang imut-imut nggilani ini tidak kelihatan..

sekarang si mbak-mbak sudah sangat dekat denganku. kira-kira 60 sentimeter lah. “benih, Mbak. sing pantes kanggo rompi iki,” kataku

si mbak-mbak langsung mendelep ke bawah. jongkok. mencari-cari benik di meja bagian bawah sono.. spontan aku menengok ke bagian tengah tubuhku. kurapatkan lubang katok kolorku… kali aja si mbak-mbak mau nginceng (mengintip, red.) dari bawah.. hehehe..

“Ingkang niki, Pak?”

bagaikan kesambar petir, jantungku kaget!! aduuh.. ternyata dugaanku salah.. ternyata aku memang sudah mirip bapak-bapak!! buktinya mbak-mbaknya manggil aku ‘Pak’ lagi. wadoo… biyung…

konsentrasiku buyar seketika… *berkomat-kamit meminta bantuan-Nya..* semoga ini hanya mimpi ya Tuhaan…

mbaknya bingung memilih warna benik yang cocok untuk rompi dorengku tentaraku. lalu aku pun ikut-ikutan memilihkan mana yang cocok. terjadi perbincangan lumayan renyah antara kami berdua.

dan akhirnya.. sebutan yang aku tunggu-tunggu 10 menit yang lalu…

“Sing iki ae yo, Mas?”

mak DERR!!! alhamdulillah…

ternyata aku masih muda ya Tuhaan.. terimakasih telah mengabulkan do’aku..

KESIMPULAN: ternyata-e-ternyata, kita bisa tampil lebih muda atau lebih tua. tergantung bagaimana kita mempresentasikan diri kita. kalau tiba-tiba si dia memanggil ‘Pak’, pertanda penampilan anda mendukung ituk dipanggil seperti itu. kalau anda nggak terima, ubahlah cara bicara anda. bicarlah lebih santai. selalu senyum. ramah. kalau perlu aktinglah meniru cara bicaranya.. dijamin anda akan dianggap seumuran dengannya.. dan kalau si dia sudah memanggil nama anda tanpa embel-embel ‘mas’, ‘pak’, berati anda telah berhasil!! apalagi kalo si dia memanggil ‘dik’ waah.. akting anda bagus banget tuh!!

**pantesan ndop, koncomu nang ndeso cah-cah esde.. berati aktingmu berhasil ya, hehehe…**

35 Comments

Komen dong!