Mampus lo Ular!!!

Gubrak!! suara pintu dibanting keras-keras. Lalu beberapa detik kemudian… “ENEK ULO… ENEK ULO NANG NGAREP!!” kata mbakku dengan terpatah-patah (emangnya anisa bahar?)

Langsung aku beranjak ngadek (berdiri, red.) dari acara duduk-dudukku menonton tiviwan. Eh, lha kok ibukku melok-melok.. diikuti si Pipi yang terbengong-bengong mencoba memahami apa yang terjadi dan apa yang mbakku katakan..

“Nang ndi mbak?” kataku

“Nang ngarep, nang ngguri kursi.” katanya sambil tergopoh-gopoh..

Kami sekeluarga pun hijrah ke ruang tamu. Mengintip dari kaca depan rumah. Ibukku membuka kelambu. “Eh, buk, ati-ati, kocone enek sing pecah lo. Ngko jangan-jangan ulone mlebu omah!”.
Ibukku masih sibuk sendiri, aku kayaknya dicuekin.

“Mbak, hapemu ndi, difoto ulone, arep tak posting!!”

**Gila lu ndop, masa disaat genting antara hidup dan mati (hayyah!) begini, masih mikir posting blog segala!! Apa sih gunanya?? Siapa sih ndop yang mau baca??**

Aku mengambil hapenya mbakku..
kubuka pintu ruang tamu.. menghambur ke luar..

“Jumukno uyah,” ujar ibukku.

“Nandi?” kata mbakku.

“Nang mejo ngguri,”

“Nang mejo sing enek mejik jer-e,” kataku ikut menjelaskan.

Mak grudak-gruduk suara larinya mbakku. Mbakku memang berkaki kuda, alias “sikil jaran”. Prestasi yang berhubungan dengan kakinya yang super kuat itu adalah menyoklekkan (mematahkan, red.) starter sepeda motor Honda 90. Bagaimana itu bisa terjadi? Ndak tahu aku.. tanya aja sama yang punya kaki jaran.

Ibuku mengambil alih..

Semua keluarga memang takut, kecuali ibukku sang perempuan tangguh. Maklum ibuk kecil dulu mainnya sama anaklaki-laki di desanya. Nyari ikan, nyemplung blumbang, turut sawah, menek (manjat, red.) kambil (pohon kelapa, red.). makanya urusan-urusan (cuma) ada ular banyu sperti ini is gampil (gampang, red.) buat mamah. Hnah, menurut pengalamannya dulu, ular itu takut sama garam. Dan ibu menyimpulkan bahwa semua hewan yang berlendir takut sama uyah (garam, red.). coba deh, kasih bekecot sama uyah… pasti mencair kayak es!

Ibukku sibuk menabur-naburkan garam ke lantai tempat ular itu bertapa di pojokan teras. Ular itu kontan kaget. Mak dlusur-dlusur ngesot ke sana-ke mari. Mbolak-mbalik. Nggak mau kabur dari situ. Mati gaya dia. Mau kabur males, mau mbalik juga males.

**sik, sik.. leren disik nulise.. lagune nang winamp koyoke enak nek diterokne… menyanyi dulu.. **

“hoo uwo..uwaa a kent pritend thiz tirz ant ouveflouwing stedeli i ihi… aa… kent privent this heurt frem olmous t_ouve teiking mi ii hii… beuutaa..aaaii.. wihiill stend tu seii guuud baaa aa hai… fo yuu.. nevee.. bi maaa aind.. and.. till yu noou.. the weii.. it fiillz tu fellaaa..aaa..aii..!!!

–Beuteflaai, bai, merraiyyah kew_rii…–

**MAK DEL!!.. pita suaraku pedot!!**

Si ular pun tingak-tinguk gak jelas di pojokan teras itu. Dia mungkin stress, akhirnya memlih mencicipi asinnya garam yang bertaburan di sekitarnya..

“Sorone to..to.. wong aku cumak arep topo, kok kabeh podho wedi see….
Ket wingi golek panggonan topo gak nemu-nemu… ee.. pas saiki nemu tempat topo sing penak kok diusir-usir. Malah disangoni uyah barang. Lha aku mosok dikon dodolan uyah po piye? Aneh ya, manusia-manusia ini…

Arepe nang ndi maneh to aku iki. Nang mburitan kono, sing biyen akeh banyune, saiki wis disemen kabeh. Di paving kabeh. Aku arep ndlosor ae gak enek tempat.. cumak pingin turu ae was-was.. ngko jangan-jangan enek sing ngonangi aku trus aku diusir, digepuki, disirati uyah koyok saiki…”

Kami-kami para manusia tentu saja tidak memahami apa kata si ular itu. Dia cuma umak-umik sambil melet-melet gak jelas.. yang ada dipikiran kami para manusia adalah… LO MUSTI MATI!!!

Kecuali saya, yang dalam hati paling dalam menyayangkan kematiannya…
Melihat badannya ditujeb-tujeb pakek bambu membuatku miris melihatnya. Membayangkan aku menjadi dia.. hhh… saknone to cah..cah.. dadi ulo… untunge aku dadi wong.

Ular itu kini tak berdaya, dia ditujeb-tujeb berkali-kali oleh tetanggaku yang “ikut campur” dalam masalah ini.

“Dipateni ae!!”

Itulah kata yang keluar darinya ketika aku bilang kalau ularnya berjenis ular banyu. Mungkin kalo ularnya jenis piton atau sanca, dia mungkin bilang, “Di dol ae!”

Aku pun hanya pasrah… melihat detik-demi detik kematiannya..

Ular itu kini telah meninggal dengan damai. Yah… setidaknya kematiannya menyenangkan hati para manusia yang takut sama kehadirannya. Termasuk saya juga sih akhirnya.. lega melihatnya mati… **mode iblis ON lagi**

Nb: buat ulo banyu yang telah rela berkorban demi kelancaran aktifitas kita-kita sebagai manusia, jangan kuatir.. elo akan dikenang sepanjang masa, fotomu akan terkenal di seluruh jagat raya. Semoga engkau di alam kubur sana tersenyum membaca postingan ini… **mode iblis telah OFF sejak nulis Nb:**

14 Comments

Komen dong!