09 Mar 2008

Warung Pecel Mbok Iro

Selera Pedas only!!!

warung pecel mbok iro

Kalau kamu-kamu pada demen ama yang namanya pedes, segopecel mbok Iro lah solusinya. Warung nasi pecel yang berada di jalan Ahmad Dahlan Nganjuk kota itu memang benar-benar dahsyat!! Pedes banget!! Sampai-sampai congor (mulut, red.) ini mbrebes mili setelah memakannya… mmm…. Huuuhh… haaaahhh!!!! tesss… tess…. tes….

Sangat simpel hidangan pecelnya. Tapi justru karena simpel itu makanya rasanya istimewa. Catatan saya, kalau sebuah hidangan itu isinya macem-macem, hal itu pertanda ada yang kurang maksimal dari rasa bumbunya. Hnnah, di warung ini, yang dihidangkan cuma kulup (dedaunan kayak daun singkong, daun pepaya, kangkung, dll, red.), capar (kecambah, red.), sambal pecel, sampal tumpang, lamtoro (petai cina, red.), nasi, peyek (rempeyek, red.) teri, peyek kacang, kerupuk. Dihidangkan di atas pincuk daun pisang yang menambah aroma sedep (sedap, red.)-nya… mmm….

Mbak Sri, yang selalu memakai kerudung item itu dengan sabarnya mengedoli (melayani, red.) para pembeli yang kadang sampai bejibun itu. Apalagi pas Minggu-minggu, pasti banyak sekali yang beli. Secara di depannya ada Bethani Family, yang sering nyanyi-nyanyi lagu gereja. Makanya untuk mempersiapkan stamina dan energi untuk menyanyi, segopecel Mbok Iro lah solusinya.

mbak nurul fauziyah makan nasi pecel mbok Iro

“Sambele sekedik mawon, mbak,” pinta seorang pembeli. Kalau sudah begitu, pertanda pembeli itu nggak doyan pedes. Atau malu kalau mulutnya nanti mbrebes mili. Kalau urusan pedes, mungkin ada juga yang sama pedesnya dengan Mbok Iro, tapi kalau urusan sedep, mungkin Mbok Irolah is nambe wan.

Oh iya, Mbok Iro itu nama penjual pertama yang juga ibu kandung Mbak Sri. Beliau sudah meninggal. Jadi anaknya mengambil alih tugas. Anehnya, rasanya tetep enak, pedes dan gurih walau yang dodol sudah ganti. Mungkin ada semacam ritual pewarisan ilmu kayak di silat-silat di tipi itu kali yah?? Ndak tahu aku…

Kalau anda-anda yang di luar kota, luar provinsi, bahkan yang di luar negeri kepingin nyobain, datang aja langsung ke rumah gue. Ntar tak antar ke TKP (baca: lokasi). Bukanya pagi-pagi sekali sampai habis dagangan. Kira-kira ya jam setengah sebelas tutupnya. Tapi jangan beli siang-siang, soalnya Mbak Sri menjual pecelnya sampai habis-habisan. Maksudnya, kalau kulup sudah habis, sementara caparnya masih, dia akan tetep jualan. Walau nanti yang beli dibilangin, “Kantun capar mawon niku, kerso??

Ayo.. ayo… dicoba pecelnya…. !!
Murah kok. Nasi pecel, seribu limaratus dampai duaribu rupiah saja. Pecel, alias pakek nasi sendiri di rumah, cuma serebu doang. Tunggu apa lagi.. cepetan nyoba!! Sebelum Mbak Srinya mutung nggak jualan pecel lagi dan beralih profesi buka konter hape kayak sodaranya di sebelah warungnya itu.

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



9 KOMENTAR KAMU KOMEN YUK ↓

Biar keluar avatarmu, daftar di gravatar.com yah ^_^

  1. Fly^Pucino #

    Ndop…! Kayaknya kmu mesti ngrasain Pecelnya Pak Jan…!!!(Kertosono poenya) Mmmm…selama ini menurutku belom ada yang nandingi pecelnya Pak Jan..!! Kapan2 aku posting-in profil pecelnya Pak JAn… Coz aku lagi di Sby….wekekekes!

  2. Dzofar #

    @Fly^Pucino: oke deh Fa… kapan-kapan jak-en aku nang Pak Jan..

    mmm… koyok Pak Bondan “Mak Nyus” ae.. berwisata kuliner..

  3. Mukhlason #

    mmm.. mau dunk.
    pasti enak, jadi ngiler ndop.
    kangen pecel poll.
    ndek Malaysia ora ono Pecel.
    aku barusan dateng dari Singapore neh, jam 3 dini hari langsung buka laptop. Aku jadi inget tadi kemaren malem nyarik makan di Singapore, wah seneng banget ketemu ‘Indonesian Restorant’ tapi Ndop aku ora wani mlebu. lahwong harganya di depan dipasang paling murah 1 porsi = S$38 (1 Dolar Singapore= 6.600, jadi sama dengan kurang lebih Rp. 250.000 ),gila.. sak piring harganya segitu. Coba ya mbok Iro buka resto di Singapore, pasti lareess… dan kaya mendadak. :D

  4. Dzofar #

    @mukhlason: hahaha.. betul. ngko tak sms wonge. kapan-kapan nek u nang Nganjuk tak tukokne pecel Mbok Iro.

    walah son.. kok larang men to regane… rongatus seked ewu!! waow thak wez emeizing prais!!

    panganan opooo kuwi??

  5. Suwadi Hendro Utomo #

    matur suwun promosi sego pecele “mBok Iro” aku dadi kelingan omahku, aku anake mbok iro sing nomer loro, saiki manggon nang sidoarjo nyambut gawe nang tanjung perak (mulai awal jan 2008) suwe ono Bali. suwun yo mas. warunge mbokku mlebu internet he he he

    • @Suwadi Hendro Utomo: waaah, aku favorit pol tuku pecel nang nggone Mbok Iro. Sumpah enak pol-polan!!! resepe oto to mas?? hehehe…

  6. sunarko #

    sego pecel yang jualan banyak, tapi selera gak bisa pindah ke lain hati.. nasi pecel mbok Iro itulah yang paling top..aku aja yang sekarang udah migrasi ke palembang masih kangen trus ama yang namanya sego pecel mbok Iro..kata pak bondan rasanya mak nyus…. sampe bikin ketagihan… ayo bagi anda yanag mudik ke nganjuk jangan lupa sempatkan mampir ke warung pecel “Mbok Iro….” jam operasinya kalo gak salah dari jam 05.30 sampe entek…

    • @sunarko: benul banget… pokoke gak enek sing iso ngalahne sedepe warung pecel mbok Iro…

  7. sunarko #

    aku terakhir makan nasi pecel warung mbok Iro pas pulang lebaran kmrn. rasanya gak jauh beda dengan thn2 sebelumnya.. cuman di jalan itu skrg ramenya bukan. jalan satu aarah motor mobil pada ngebut. pada buru2 koyo arep gajian gitu..



Komentar Kamu

Current day month ye@r *

Tampilkan Postingan Kerenmu
:wink: :twisted: :tidur: :tepuk: :takut: :taktahu: :ssst: :siul: :sip: :shock: :sad: :rolleyes: :rock: :pukul: :pertamax: :oops: :notme: :ngiler: :neutral: :muntah: :mrgreen: :mataduitan: :malaikat: :mad: :lol: :kiss: :kabur: :hug: :hipnotis: :hihi: :glundung: :fastreading: :evil: :eek: :doh: :doa: :dance: :cry: :cool: :ayoh: :angop: :ampun: :P :D :???: :-)