Loncing Sepeda Ngalor Ngidull!!

Oh, iya, sebelum bercerita, ndop mengucapkan selamat tahun baru Hiriyah 1429 H. semoga di Tahun baru Hijriyah ini kita semua mendapatkan hidayah dari Alloh SWT. Terutama aku… amiin… semoga di tahun baru ini kita menjadi manusia yang lebih baik. Amiin yang kedua kali…

…………..

Akhirnya loncing sepeda baruku (baru cetnya doang) terlaksana juga. Gak gemen-gemen, loncingnya dua kali. Kemana aja loncingnya?? Simak yang berikut!

1. KUNCIR
Janjiku untuk menggelar loncing sepeda baru memang harus ditepati. Dan alhamdulillah semua berjalan dengan baik. Contohnya pas loncig di Kuncir. dengan tanpa persiapan apa pun (sengaja nggak disiapin memang), aku berangkat dari rumah jam 1/2 6 pagi, perjalanan begitu lancar. Maklum sudah berpengalaman naik gunung pakek sepeda. Seperti biasa aku masih tetep sendirian aja loncingnya. Maklum nggak ada yang mau, secara hare gene… ngontel!!

Sampe Kuncir, aku menemui banyak pesepeda-pesepeda lain yang sudah sarapan di warung sego pecel. Waaah… ternyata aku kedisikan. Maklum mereka memang berangkatnya pagi-pagi amat. Bar subuh langsung plencing. Lha aku? Halah kok subuh, nduha ae gak kebagean kok.. hehhee…

Seperti biasa juga, aku langsung menangkringkan tubuhku yang tinggi semampai ini (hweelkgh!!) di atas pondok bambu berbau wangi…(halah-halah pondok bambu opo, wong gubuk reot tipak duren ngono Ndop). tapi kali ini aku ndengareni nggak sendirian. Featuring godong jagung dingge pakan sapi. Similikithi hweleh-hweleh… kok ngenes men tho…

Kupandangi alam di depan sana…. Woe, Ouh Mai God! Ada airnya e.. jadi kayak Niagara Fall beneran nih. Akhirnya setelah berabad-abad menunggu sampai ubanan semua rambutku ini, airnya muncul juga… asyeek…. (ubanan bukan karena tua, tapi udah dari sononya). Kalinya tapi nggak bening, malahan buthek coklat. Tapi dikala asyik melihat kali coklat itu, pemandangan diganggu oleh kehadiran para pembuang kotoran sembarangan. Heran ya, mereka ini kok masih aja ngebom di kali. Emangnya ini abad berapa bos! Sori, kamu salah abad. Mesin waktunya lagi rusak ya? Kok nyasar ke abad 21?? Eh, aku pernah lo ndengerin dosenku bercerita. Waktu itu dia khan lagi jalan-jalan keliling Surabaya sama bule. Ee… pas lewat kali Surabaya yang berbusa itu, si bule menemukan para pembuang acara (hajat) di kali. Dan spontan mengomentari, “ini abad berapa ya? Kok masih ada yang Be Ol di kali??” katanya terheran-heran yang tentu saja memakai English dong! Ngoong-ngomong bahasa Inggrisnya Be ol apa yah?? Kok nggak pernah dibahas di sekolahan??

Eh, katanya, orang-orang yang pada demen ngi-menyanyi (menyanyi = sing) di kali, ternyata mereka memang memilih begitu. Bukannya tidak punya duit buat mbangun WC di rumahnya, tapi mereka memang beranggapan bahwa “wong ngguwak regetan kok nang omah”. Begitulah…. Yaa… mau gimana lagi… tapi lumayan kok, menambah pemandangan lain di kali selain batu. Hahahaha…

Sampai Cepoko, kira-kira nggak ada 1 km dari Kuncir, tiba-tiba “BREK” di sini diem!! (ye.. emangnya iklan!) langsung saja tubuhku kulemparkan ke sofa depan rumahnya masku. Ee… lakok dadak tangan, sikil, sirahku meri njaluk dilemparno juga…. Hahaha… tak berapa lama kemudian teh hangat bayanganku akhirnya mak bedunduk jerantal sudah mak cling ada di depanku. Langsung kuteguk panas-panas lumayan buat menghangatkan badan. Lalu muncullah secara mak bedunduk juga seseorang dengan penampilan ala si pitung. Pakek baju ijo mbulak, sarung dilingkarkan ke pinggang, celana silat item, pakek kupyak yang miringnya nanggung. Dengan senyum-senyum sendiri, aku pun membalas senyumnya seperti kebiasaanku sehari-hari… (si ndopar emang hobi senyum, apalagi kalau sedang menemukan wajahnya terpampang keren di kaca spion motor atau terbias di helm yang mengkilat). Dan ketika aku berhenti senyum, ternyata dianya masih senyum-senyum aja terus. Aku pun senyum lagi aja, Cuma senyum gitu lawh, mana susahnya. Ee… setelah kubalas senyum lagi, malahan dia menambah pakek suara segala… Heh…heh…heh… suaranya mengekek kayak kakek-kakek, matanya full screen, begitu pula giginya. Aku pun jadi meminimize senyumku, dan aku close saja mulutku. Trus mataku tak setting restore down… (emangnya bar di windows!)

Dan tiba-tiba si Jumali melihat pedahku. “Wueh.. kok putih kabeh!! Heh…heh…heh… ” suara kekekannya semakin parau dan patah-patah. Si pitung palsu itu pun mengunjukkan celana kolornya sampai di atas polok kakinya. Bajunya yang ijo mbulak tadi dilebokkan di dalam celanannya. Lalu sarung kotak-kotaknya diikatkan di pinggangnya lagi.
“Ndi putihe? Sing nang ban kuwi ijo, duduk putih…” aku pun menjelaskan.
“Lha, iki, mbok putihi kabeh to… heh…heh…heh… ” katanya sambil memegang ragangan sepedaku yang item.
“kuwi ireng bos, duduk putih!!” setelah aku sadar kalau orang itu kurang nggenah. Wong ora nggenah kok mbok celuk bos to Ndop.
“Lha, iki… heh…heh…heh… putih kuabeh e… heh..heh..heh..” dia seolah-olah nggak mendengarkan penjelasanku. Malah terus tertawa nggak jelas.
“Mbok jelasno ping suwidak jaran yo tetep ra nggenah wi.. wonge rodok slendro…”, ibu lek iparku menyeletuk.
“hahaha…. “, aduh, apes tenan, wong pengene ada yang merespon mengenai spedahku e.. ee… ternyata tatkala menemukan orang yang berkomentar, ealah sing ngomentari wong ra nggenah. Dasar kurang beruntung…
Karena agak jenuh duduk sendirian dan nggak ada yang bisa diajak ngomong selain Jumali yang jaka sembung itu, akhirnya aku pun ke kali.

Di kali, aku tidak menemukan kesunyian, justru malah rame banget. Suara gemuruh airnya sangat keras. Rame sekali. Sampai-sampai aku nggak kedengeran kalau mulutku lagi menyanyi. Kunaiki batu-batu besar di sana. Di posisi itu, aku bisa mendelok ada seorang yang umbah-umbah, seorang lagi ndodok mengeluarkan sesuatu yang nggak penting banget dimiliki, seorang lagi njabuti suket, seorang lagi lagi bengong ngeliatin mereka, sambil sok merenungi nasib, sambil gayanya sok seniman dengan melihati alam yang indang dipandang mata, sambil diliatin orang-orang di sana juga. Diliatin begitu, aku jadi keki sendiri. Apalagi pas yang ngeliat yang sedang B-ol, justru akulah yang jadi malu, padahal aku nggak ngapa-ngapain. Lalu, malah akulah yang bersembunyi ndelik biar nggak kelihatan mereka. Aneh, kenapa kok malah aku yang bingung sendiri?

Trus, dari pada malu diliatin orang yang sedang b-ol, aku pun jalan-jalan aja menelusuri kali. Sambil hati-hati kalau-kalau terpeleset batu licin kena air. Tapi apa yang terjadi, justru batunya kok keset ya, padahal lembab loh… aneh kok. Ternyata setelah kuperiksa menggunakan mataku yang jeli, ternyata ada lumutnya yang keset. Jadi aku sante saja melompat-lompat ke sana ke mari tanpa takut terpeleset.

Udah, gitu aja kok cerita loncing di Kuncir.

2. BAGOR

Ketika buka FS, eee… ada 2 bulbo yang judulnya mohon doa restunya.. bla-bla-bla…” karena judulnya nyentrik, aku pun jadi penasaran. Kuklik aja…. Bulbo pertama ternyata minta restu biar suskses mencari pekerjaan yang layak. Secara memang baru lulus. Trus bulbo yang kedua isinya bener-bener murni minta restu mau nikah. Ternyata nikahnya di Nganjuk, tepatnya di rumahnya Wilangan .

Dan dibenak pun tersirat. Kayaknya asyik kalau ngontel ke sana. Maklum sudah beribu-ribu abad nggak nge-track ke sana. (wuih, tua banget lu ndop??).
nah, kalau yang ini loncingnya pakek perencanaan segala. Aku ngrencanain ke resepsi bareng temenku. Kebetulan rumahnya Bagor (pakek a, Mbagor!! bukan Bogor!). Rencananya aku dari rumah nggak usah mandi. Trus juga dengan pakean seadanya. Trus bawa salin buat ke resepsi pernikahan. Mandinya juga di rumah temanku itu. Khan acaranya jam 10. Jadi aku bisa nyante2 dulu karena sampai sana masih jam 7 pagi. Berangkatnya jam setengah tuju. Namun ternyata perjalan kurang menyenangkan. Karena trackku melalui jalanan penuh polusi. Mana musti mripit-mripit nang pinggir dalan. Sampai-sampai si Sumber Kencono yang sangat buas itu seringkali membuatku tersingkir
dari jalan aspal. Alhasil, aku tergronjal-gronjal ria. Dan kalau sudah begitu, sepeda tersayangku jadi terpental-pental melewati jalan yang mesam-mesem itu. Kalau saja ada jalan khusus sepeda? Pasti lebih asyik…

Memang dasarnya mau ke acara mantenan, maka memang selayaknyalah aku dibiarkan keluwen dengan nasi. Hanya disuguhi pisgor dan teh anget. Tapi lumayan mengenyangkan. Tiba-tiba rombongan dari Poltek ITS pun berdatangan. Dan ternyata jadi rame banget. Tahu sendiri khan, orang Surabaya kalau ngomong?? Wuih, wong sak deso krungu kabeh. Tak ayal ketika sedang ngobrol bareng, banyak yang menoleh sambil mrengut gak jelas. Mungkin dikira tukaran kali.

Dan kami pun berangkat menuju mantenan. Tapi sebelum itu, mampir dulu ke teman yang lain. Kebetulan juga satu SMA. Cuma aku saja yang bukan dari Poltek. Tapi satu SMA. Lha, yang jadi manten itu satu SMA sama aku. Dia kul di Poltek kapal ITS. Jadi yang datang ya temen2nya SMA dan kuliah. Nah, di rumah temen yang satunya, sempet ditawarin makan. Berat banget, pakek daging. Menunya gulai daging gitu deh. Secara gitu loh, sisa-sisa Idul Adha.. ih, udah basi kali…
Gulainya enak banget, tapi sudah aku siasati untukmakan setengah porsi. Walau setengah porsi itu sama dengan satu piring. Hehehe…
Dan aku pun kenyang juga, soalnya pakek daging. So, kenyangnya lebih terasa dan tahan lama. Dan ketika berangkat ke resepsi bareng-bareng, di sana juga kelas-jelas ditawari makan lagi. Kali ini menunya rawon yang jelas-jelas pakek daging juga. Waduh.. semoga saja muat wetengku. Tapi… ternyata muat juga kok. Dasar weteng karet!

Pamit, balik lagi ke rumah temanku satunya tadi. Ee…. Belum lama berselang, ujuk-ujuk kok ditawari makan lagi, belum 3 jam, masak makan udah mau tiga kali? Kami semua yang berasa normal jelas-jelas menolak tawaran makan itu dan memutuskan untuk pulang lagi. Secara udah dua kali makan, dua kali pakek daging lagi, berasa kenyangnya dah! Tapi kok ya ada aja yang mengiyakan.. DUENG!!! Bisa habis nggak ya???
Beberapa saat kemudian, tibalah sekeresek besar nasi pecel bungkus. Melihat porsinya, aku sudah nggak yakin lagi bisa habis. Sekali seumur idup, makan tiga kali dalam 3 jam. Kubukalah bungkusnya, kupandangi isinya, kuhayati, kupilah-pilah, memastikan nggak ada makanan yang berat-berat. Syukurlah ternyata nggak ada. Langsung deh, mumpung bareng-bareng. Lhap-lhep…lhap..lhep… di seberang sana, ada yang susah nelen nasinya, mungkin sudah kekenyangan tingkat tinggi kali… aku pun hanya senyam-senyum sendirian. Soalnya aku pun juga demikian. Jadi makanan bertahan di mulut lamaaa… trus menelannya juga pelan-pelan. Begitu terus… baru kali ini merasakan betapa tersiksanya kewaregen itu. Lebih menyiksa dari pada keluwen. Tapi solusinya lebih mudah kewaregen dari pada keluwen. Benar nggak?

Ee… habis juga ternyata… malahan diseberang sana, ada yang sempet tanduk satu kali. Wetengnya terbuat dari apa ya?? Kok masih muat ditambah satu bungkus lagi? Kami pun akhirnya bisa bebas dari suguhan-suguhan mengenyangkan yang susah ditolak itu. Karena kami memutuskan untuk absolutly get out of here. Udah cukup semuanya, malah lebih dari cukup, malah lebih dari lebih dari cukup!! Pulanglah kami menuju temanku pertama. Di sana perjuangan kami ternyata belum berakhir…

Datang, ngobrol-ngobrol lagi, mbrebeki deso lagi. Ada yang sholat, ada yang mandi, ada yang ke kamar mandi, ada yang leyeh-leyeh menahan kekenyangan etelah diserang dengan 3 piring tadi… eeee….. tak disangka tak diduga, tiba-tiba sekeresek besar nasi pecel pun disuguhkan…. DUNCLENG!!! Aku pun plerak-plerok ke semua yang hadir di situ. Dan mereka plerak plerok juga. Trus pandangan kami menuju ke basi bungkus itu. Coba kalau lagi lapar, pasti enak banget nasinya! Tapi kalau sudah supadupa kenyang begini?? Nafsu makannya ilang ke galaksi manaa geto…

Aku nyerah juga, aku nggak memakannya. Tapi nanti pasti dimakan. Eee… tapi kok ya ada yang kuat makan lagi… hebat pol-polan. Maklum masih menjabat anak rantau, jadi mungkin buat rapelan makan selama 2 hari. Konyol, wong makan kok dirapel..
Setelah makan, rombongan dari esbeye itu minta ijin pulang. Soalnya ada yang kuliah, ada yang kerja, ada yang ujian, ada yang karena sungkan, dsb. Sedangkan ada yang kintil 2 orang, yaitu aku dan anak esbeye lainnya. Malamnya, jam2 10 aku baru memakannya. Lumayan bisa menikmati rasanya sih, walau nggak maksimal.

Besoknya, aku bangun pagi2 sekali. Maklum tidur di rumah orang, jadi ada sungkannya kalau mbangkong. Lalu setelah menjalankan kewajiban, aku pun tenguk-tenguk nang ngarep omah. Melihati orang lalu-lalang ke pasar atau ke sawah. Tiba-tiba…. Wetengku terasa mules. Kayak diplintir-plintir. Sakit pokoknya. Kutahan-tahan saja awalnya. Sebentar aja rasa sakitnya ilang. Tapi beberapa saat kemudian muncul lagi… lebih sakit dari yang pertama. Trus ilang lagi, trus muncul lagi lebih perih. Waduh gawat!! Apaan nih?? Jarang-jarang kayak gini?? Aku pun meneguk teh hangat yang telah disediakan, semoga bermanfaat. Setelah kuteguk, ternyata rasanya berkurang. Tapi ada rasa lain yang mendera, yaitu… berasa antri mau keluar semua… akupun berlari mencari si tuan rumah, tanya WC, trus berlari menuju WC yang sangat terpisah dari rumah.. busyet WC-nya ndepit banget?? Gimana kalau malam ya?? Pasti syeremmm…. Ah, nggak penting, yang penting sekarang harus segera dikeluarin sesuatu yang udah antri di ujung usus besar perutku ini… sabar ya nak… bapak akan segera mengeluarkanmu kok…

WC-nya bersih, tapi terlalu kecil untuk ukuran tubuhku yang ndlondeng menjulang tinggi ini. Dan nggak asyiknya, banyak lubang angin-angin di sana sini. Di seluruh sisi tembok berwarna biru muda itu dibolongi seukuran satu batu bata untuk ventilasi. Bagus sih, jadi mengurangi bau. Tapi aku jadi malu kalau mau chair-walk, karena lubang ventilasinya pas tepat di perutku.. aku kan jelas malu kalau ada yang ngintip lewat lubang itu. Absolutly akan terlihat semua bagian tubuhku yang seksi kalau pakek cermin cembung ini… alhasil, aku pun chair-walk dengan kakiku tak tekuk setengah. Sehingga lubang ventilasi itu tepat sejajar mataku. So, aku melakukannya sembari tolah-toleh ke kiri ke kanan kali aja ada yang ngintip. So far so good. Nggak ada yang ngintip ternyata. Tapi kaki ini pegel juga chair-walk dengan posisi nanggung seperti ini. Dasar WC yang aneh!!

Rasa sakit sudah berkurang. Soalnya yang ngantri tadi sudah kulayani semua. Tinggal menunggu pelanggan lainnya…(emangnya jualan sembako!). Tapi ketika sampai rumah, rasa itu mendera lagi tapi lumayan bisa tak atasi. Ternyata ada yang ngantri lagi yang harus kulayani secepatnya. Maklum 4 piring nasi kemarin musti dikeluarin satu persatu. Dan karena masuknya desel-deselan, maka keluarnya pun juga begitu. Kapok deh… bikin capek deh!!

Dan begitulah loncingku yang kedua. Walau nggak ada yang nyinggung mengenai penampilan sepedaku yang baru. Tapi justru malah aku yang disinggung sama sepedaku, supaya aku nggak memforsir tenaga secara berlebihan. Soalnya habis loncing kedua itu, aku tergeletak 2 hari karena kelelahan. Makan rasanya pait, tenggorokan sakit, perut mules, dsb. Dan sekarang aku terkena batuk. Udah deh.. istiro’at aja yang banyak biar cepet sembung dan bisa posting memposting lagi…

Komen dong!