Kenapa Ndop alias dzofar males naik sepeda motor

Nah, mungkin elo-elo pada bertanya, kenapa si Ndop males naik sepeda motor?? (–iih, judulnya ditulis lagi–)
bukannya Ndop itu jereh alias keweden alias penakut. tapi ada suatu peristiwa (–jie.. peristiwa..berasa gemanaa geto–)
yang membuat ndopar males banget naik sepeda motor (–iih, judulnya ditulis lagi..–)

Pertama-tama marilah..eh, nggak ding..
pertama-tama dulu waktu masih SD, aku (Ndop,red.) belajar naik sepeda motor Honda 90 yang biasa disebut motor lanang. yang ada tangkinya itu tuh. nah, kayaknya terlalu dini deh jaman dolo banget belajar sepeda motor SD-SD. SMP-SMP kek, SMA-SMA kek nape. yaa.. namanya aja bocah ndablek, bocah ra nduwe wedi alias nekat, si ndopar nyoba starter motornya. uduk-uduk-uduk… uduk-uduk-uduk… berkali-kali akhirnya bisa juga.. horee..dalam hati legak banget. aku gas-gas, vreemm…vvreeemm… trus, karena berasa bisa dan berbekal PeDe sekarung, si Ndoapr pun masukin tuh gigi satu. dan karena dia belum paham betul yang namanya kopling. ee… tiba-tiba main gas aja tuh. dan eee…motornya nggak mau jalan..lha iya to.. lawong koplingnya masih ditekan kok. lalu ndopar menganalisa sendiri.. opo mergo kopling iki yo.. njajal tak culne ae.. ee.. ketika diculne, motor itu malah meloncat gak jelas gitu… WAAAA…!!!! Pot kesayangan ibu pun pecah kelindas. waduw!!

Besoknya, atau kapan lah pokoknya, si ndopar mencoba lagi tuh motor. kali ini sebagai instruktur adalah masku dewe. dengan arahan instruktur, si ndopar mencoba menjalankan motor butut itu. dan… apa coba… berhasil geto loh… eee… si Ndopar bisa naik sepeda motor… hore.. SECARA geto masih SD, gak mikir apa-apa selain seneng.. ee… main gas aja pokoknya. tanpa memerdulikan yang lain. ee… tiba-tiba motor batuk-batuk gak jelas. waduw!!

besoknya lagi, atau kapan lah pokoknya, tapi yang penting masih SD. si Ndopar main-mainin tuh motor, setelah nyolong-nyolong ringan (–nyolong ringan = nyolong yang dosanya sedikit! karena masih SD, huahahaha–) kuncinya dari atas meja. ee… nyetaternya sukses, kopling dipencet, porsneling di injek, dan seterusnya…akhirnya ndopar jalan juga naik motor… horeee… tapi ya itu, giginya nggak diganti-ganti sampai muter-muter gang. trus pulangnya, sambil mesam-mesem, dengan pedenya aku matiin tuh motor. dalam hati ini puas banget. aku melenggang dengan pedenya masuk ke rumah. trus masku tiba-tiba aja mau memeriksa tuh motor. dan… aku langsung kena damprat habis-habisan. mesinnya kepanasan pol. soalnya gigi satu terus sepanjang jalan.

besoknya, aku malah ditantang sama masku untuk nyoba lagi. dan di depannya, aku nyoba nyetarter dan sebagainya. tapi karena takut didamprat lagi, akhirnya saking groginya, motornya pun nyolot menyerempet masku.. dan… bla..bla..bla…

besoknya kapok… besoknya lagi kapok lagi… besoknya lagi… ngeliat kecelakaan sepeda motor, besoknya lagi.. lihat tipi ada kecelakaan sepeda motor sampai meninggal, besoknya lagi… aku sendiri jadi ingat dulu juga pernah kecelakaan naik sepeda motor… waahh… jadi trauma deh sebetulnya..

beranjak dewasa, trauma itu masih sangat membekas dan susah diilangin. tapi seiring dengan hingar-bingarnya dunia remaja, trauma itu lama-lama ilang juga. tapi, si ndopar jadi mikirnya kritis. sok-sok cinta lingkungan geto. pelajaran di sekolah yang membahas tentang polusi udara yang membahayakan tubuh sangat menyentuhnya. cuaca yang semakin panas pun tak luput dari polusi. dan masa-masa kecil ndopar yang bahagia yang dulu udaranya sejuk, sangat dirindukannya. makanya, dia, secara tidak tertulis mencanangkan untuk tidak menjadikan sepeda motor dan alat transportasi lain sebagai kendaraannya. kecuali kepepet. hehehe.. naik bis, kereta api nggak masalah, diboncengin juga nggak masalah. asal bukan dari aku. gitu..maksudnya.

makanya kalau si Ndopar rindu akan udara sejuk, si ndopar langsung deh, tanpa pamit, ke gunung. nyari udara segar. sampai-sampai club-club sepeda gunung yang pakai seragam ketat-ketat itu kalah tinggi kalau ke gunung. kalau club-club itu hanya sampai Kuncir, si Ndopar bisa sampai 2 kalinya Kuncir. padahal hanya pakek sepeda Gunung murah tapi kuat. itu saja. kalau dulu harga sepeda Federal 600 rebu (dulu banget lo..), harga sepedaku itu 315 rebu. (–kok inget ada 15 rebunya?? ya.. ngarang-ngarang aja hehehe..–)

jadi jangan heran kalau di umur yang sudah tua ini, si Ndopar masih ngontel. entah sampai kapan. kalau dituntut ngikutin teknologi, si ndopar lebih memilih teknologi kayak komputer, internet, dll. buktinya, ya membuat blog ini..hehehe..

eh, kalau u yang kebetulan kurang kerjaan banget baca blogku ini, mau ngajakin aku naik gunung dengan bersepeda or not, aku dengan beribu-ribu semangat akan mengiyakan dan sudi berangkat saat itu juga.. serius guwa. udah lama nggak naik gunung bareng-bareng orang lain. (kalau sendirian mah udah makanan guwe..)

ayo.. siapa mau ngajak???

23 Comments

Komen dong!