11 Dec 2007

AUDISI INDONESIAN IDOL

Sik, tak ngguyu disik… (wahahahaha…)

Sopo ndop sing melu audisi Indonesian Idol?? Koncomu yo?? Sopo jenenge?? Kenalin dong?? Jalukno tandatangan dong?? Soale nek wis terkenal kan angel dijaluki tandatangan. Ndang to ndop, jalukno…

Heh, sing melu Audisi iku yo aku dewe. HA??!!! Kaget ya.. yaiyyalah soale… kan awakmu wong ndeso, mosok melu Aidel seh? Awakmu yo elek, gak enek ngganteng-nggantenge saitik. Yo gak putih. Yo gak lemu. Opo to ndop kelebihanmu kok melu audisi?? Ehm, yo jelas suoro to le..le..

HAA???!!! Suoro????? Suoro tekan ndi?? Wong nek nyanyi ae fals ngono… hey, jangan menghina ya, coba dengerin suaraku yang pernah tak upload nang multiply.com. ntar u akan kaget!!! (kaget alias semaput, saking eleke..hehehe…)

Iya, ya, aku memang pernah ikutan aidel. Mboh setan ndi sing mbujuk aku kon melok lomba-lomba kayak gituan. Mungkin juga naluri kali. Naluri gilaku yang pengen jadi idola Indonesia. Indonesia??!!! Wong nyanyi nang omah ae gak enek sing muji kok. Paling-paling cumak meneng. Soale gak tego ngenyek. Soale nek dinyek biasane mutung. Nang jurusan yo ngono. Hanya MJ yang bilang suaraku fals. Dan aku tahu dia jujur. Teman-teman yang lain hanya membombong aku. Tapi kenapa ya, aku mudah dibombong..?? belum dewasa kali…

Aku klik www.indonesianidol.com, lalu aku daftar melalui internet itu. Jaman semono pas juara idole Mike, internet masih belum begitu santer di Indonesia. Jadi ketika aku ngumpulin formulir, banyak yang masih daftar melalui ngisi blangko pake polpen gitu.. ih.. kuno banget nggak sih?? Lha, pas ngumpulne formulir, aku ngantri mbek cainis gembul dan lucu. Dee dengan pedenya cerita nek dia les vokal. Pernah ikutan AFI juga. We ngerti fotone gak??? Wuih… super narsis. Livenan (lipstikan). Padahal cowok.. huahahaha… aku mbek Andri sing ngeterne aku, cekikikan dewe. Tapi gak brani ngeliat dia. Hihihi…. Lha fotoku?? Halah foto jaman biyen. Pas jik SMA. Pas jik gak nduwe kukul. Lha nek photo pas kala itu, waah.. njijiki. Raiku blontang-blontang bekas jerawat.

Besok sudah audisi. Harapan sih bisa ketemu Titi DJ cs. Tapi ya ndak tahu lah besok. Mangkanya agar aku nggak kaget, malamnya aku ngajak Dani yang kebetulan rumahnya dekat situ (Pakuwon Trade Center), Ngesong. Hujan-hujanan naik motor yang juga sempet ditraktir Dani soto sing lumayan… karena hujan-hujanan, aku agak kurang fit. Rodok serak nang tenggorokan. Tapi aku pede saja. Soalnya sudah dibekali resep dari Tulungagung. Resepnya apaan?? Nanti dulu…hehehe…
Aku memasuki PTC dengan Dani, waah.. bagus juga ya PTC. Yee… sebenarnya aku sudah pernah ke sini sama Trieinjel, Heru, Ade, tapi mbek Dani, aku rung tahu. Lha, Dani khan nganggep aku wong ndeso. Yaudah, acting aja jadi wong ndeso… (acting?? Kowe gak acting ndop, tapi naturally ndeso!) lha, Dani no padal wong Suroboyo. Tapi kok rodok gak pede yo nek nang mol. Jaim banget dee. Padal aku gak blas. Pede pol….
Setelah melihat tempatnya, aku pun pulang naik len ke kosan. Dan sampai dikos-kosan, aku sama mas Ipul dites suara. Sebenarnya aku sudah nyiapin lagu untuk audisi. Yaitu the greatest love of all. Tapi gara-gara suaraku serak karena hujan-hujanan tadi, akhirnya mas Ipul menyuruhku untuk mencoba lagu yang lain. Ketika aku nyanyi Dido, dia langsung klik. Oke, akhirnya aku putuskan nyanyi Dido. Tapi, aku sebenarnya nggak sreg. Waah… bingung aku.. malem nggak bisa tidur. Jam setengah dua aku baru bisa tidur. Waduh.. paginya aku pusing banget. Alah mungkin sebentar aja sembuh. Mungkin aku lapar kali ya… akhirnya aku beli roti Suzanna yang 1500 isi dua. Kumakan dengan lahap. Tapi.. kok masih pusing ya? Wah gawat.
Lalu aku mandi, pakek baju yang paling gaya yang aku punya saat itu. Dulu belum musim baju-baju distro. Jadi aku pake kemeja lengan panjang dipadu celana krem sakunya hwakeh. Trus nggawe sandal gunung Carvil. Sisiran rambut sigar tengah. Klimis euy!!
Berangkat untungnya dapet nunutan mas Didit. Agak maksa sih, tapi dianya mau ya udah. Berangkat… naik motor..

Sampai sana, aku langsung ditinggal mas Didit, soalnya dia mau nganterin adiknya ke Uner katanya. So, aku sendirian aja. Bengong. Kok nggak ada yang datang ya?? Maka akupun duduk sendirian kayak orang ilang di bawah parkiran. Bahkan aku lebih seperti tukang penunjuk arah tempat audisi daripada yang ikut audisi. La piye to.. wong jik sepi pol kok. Tiba-tiba aku mikir, jangan-jangan sudah pada ngumpul. Lalu aku memberanikan diri masuk. Sendirian. Dan ternyata sudah bejibun manusia berdesak-desakan menunggu giliran dipanggil untuk pemasangan nomor peserta di dada. Aku dapet nomor 13097 nek gak salah. Lalu aku memasuki ruangan yang maha gedhe dan di situ sudah banyak banget peserta-peserta lainnya yang sedang duduk-duduk. Kebanyakan sih mereka sambil ngedumel nyanyi. Busyet pedhe banget mereka. Sedangkan aku??? Aduuh… entah kenapa kepala ini pusing banget.. sehingga aku pun tampak lelah karena memang menahan sakit kepala. Dan ketika aku duduk leyeh-leyeh, aku pun asli nggak punya temen. Sumpah, aku benar-benar sendirian. Nggak ada yang diajak ngobrol. Soalnya mereka-mereka memang kebanyakan bawa temen sendiri. Lha aku?? Mendah nggowo konco. Wong kabeh koncoku saiki lagi di ajar Pak Nur Komstat. Kabeh wedi nek gak mlebu. Soale wonge sering ngowehi tugas sing angel. Dadine aku yo sms-an ae. Semua mendukung sih. Heru, Shinta, Fifi, dll semua mendukungku. Waduuh.. tapi sakit kepala ini yang tidak mendukungku…. Waduh gawat!! Mana belum sarapan lagi… gimana niih…

Saat menunggu panggilan selanjutnya, ada sorotan kamera yang akan ditayangkan di acara Idol Banget di RCTI. Waah… aku langsung berdebar-debar. Jangan-jangan gue lagi. Untungnya bukan. Mereka mencari yang unik-unik kok. Yang kayak bob marly. Yang kepalanya gundul, yang nyanyi Witney Houston tapi logatnya Dangdut, yang nyanyi sambil joget Bali, yang pakek kaca mata hitam, baju bunga-bunga yang dikancing bawahnya doang. Yang nyanyi country. Dan aku tahu mereka cuma modal pede doang. Alias nggak mungkin lolos. Hehehe… sama kayak elo Ndop!!! Modal nekat doang… hahahaha…

Dan akupun dipanggil… deg..deg…deg… suara degub jantungku gak ketulungan dan semakin cepat. Waduh.. sudah demam panggung ditambah sakit kepala lagi. Waduuh… dan aku pun menguyah resep dari Tulungagung. Tahu apa resepnya?? KENCUR!!! Wahahaha.. tahu nggak rasanya kencur… PEDES!!! Dan itulah sekali seumur hidup aku makan kencur mentah. Dan mungkin itu juga yang membuat aku pusing kepala. Selain memang belum makan. Katanya kencur memang bisa membersihkan dahak di tenggorokan. Dan memang benar, serasa tenggorokan ini keset banget. Tapi karena ngelu, aku pun kelelahan. Dan satu lagi.. ngantuk!

Dan giliranku pun tiba. Aku digiring ke sebuah tempat di mana ada tiga ruang di situ. Kami berlima menunggu di kursi kayu panjang yang ada di luar ruangan. Ada pemandunya. Yang nganter kita berlima. Aku sempet ngobrol dengan sebelahku. Cewek gendut pendek lucu nan imut yang katanya mau nyanyi Surat Cinta. Ada juga yang item gendut yang ngakunya dari ITS, mau nyanyi Bukan Untukmu. Hahaha… sak litingan ternyata. Dan satu demi satu pun dipanggil ke dalam. Nggak kedengeran apapun di luar sini. Waduuh… satu lagi aku harus masuk ruangan… dan sebelahku perempuan pun sudah keluar dari ruangan itu. Dan dia kayaknya pesimis, soalnya dia disuruh berhenti nyanyi sebelum selesai. Dan dia pun hanya nunduk. Berdoa kali ya?? Atau jangan-jangan nangis…
Dan akupun dipanggil masuk…

Kulangkahkan kaki pelan-pelan, kubaca doa sapujagat, sholawat, ayat Kursi, surat Yasiin… eh, nggak deng, kepanjangan.. lagian juga belum apal..hehehe…
“Ngeeek….”, suara pintu kubuka
“jeglek..”, suara pintu kututup. Aku masih melihat gagang pintu, sambil berdoa aku pun menoleh ke depan. Dan kumelihat ada empat orang di sana. Mereka memasang muka sinis semua. Waduh…tes mental nih… si kameramen sedang sibuk memutar kameranya yang tadi berada di posisi paling bawah karena h
abis dibuat nyorot cewek pendek yang nyanyi Surat Cinta tadi. Sampai-sampai si kameramen bilang,”Kok tinggi banget ya kamu..”
Aku pun berdiri bengong, dan tiba-tiba blank… waduh gawat…
Aku berdiri tepat di atas lingkaran merah yang memang sudah disiapkan di atas karpet yang warnanya senada. Tepat di depanku duduk 3 orang laki-laki yang memasang muka sinis dan datar.
Dan aku masih bengong ketika mereka sudah memberi isyarat aku untuk nyanyi. Sebelumnya mereka sempat menanyakan aku mau nyanyi apa.

“oh, ..s…su..sudah em..mulai ya mas?”. Gemeteran aku, gila!!
“ya, silakan…nyanyi.” Mereka pun tampak pasang telinga. Tapi ada juga yang ngeliat ekspresiku, ada yang sebentar aja menunduk menuliskan sesuatu di kertas.

“Well I will go down with this ship. And I won’t put my hands up and surrender… ”
Busyet, suaraku kurang maksimal!! Lebih bagus ketika ada di kamar mandi.. kurang total!! Waaah… gawat!!
Dan tiba-tiba aku pun disuruh berhenti nyanyi… “Silakan keluar… terima kasih….”
Aku pun cuma senyum-senyum saja dan nurut. Kubuka pintu dan aku pun keluar dengan langkah lunglai dan bertanya-tanya.
“Waduh, kenapa disuruh berhenti ya?? Jangan-jangan… ah, jangan mikir yang nggak-nggak ah…”
Maksudnya tadi mikir jangan-jangan diterima.. hehehe…

Dan ketika kami berlima sudah selesai nyanyi, kami pun digiring (giring?? Nidji kalle..) ke ruang yang lain. Yaitu ruang result. Dan kami berlima ternyata belum beruntung. Dan harus banyak belajar nyanyi lagi. Sementara di tempat duduk seberang, aku melihat si berkaca mata hitam yang pakek baju berbunga-bunga yang dikancingkan bawahnya doang, ketrima. Padahal dia pas di shoot tadi nyanyinya berantakan banget!! Waaah… kalau tahu begitu. Mending tadi aku goyang ngebor aja kali. Biar dianggap unik dan bisa ketemu Titi DJ cs. Nanti pas ketemu baru nyanyi yang beneran. Waaah… musti punya trik kayak gitu lain kali… yaah… dijadikan pengalaman berharga aja…

Akhirnya aku pun kembali ke kos dengan membawa berita yang tentu saja kurang menyenangkan… mungkin memang belum saatnya ndop. Tapi yakinlah suatu saat kamu akan bisa jadi apa yang kau mau. Asal u mau berusaha memberikan yang terbaik dan total ngelakuinnya.

———————————-
Hanya aku yang bisa mengubah hidupku. bukan orang lain.
-Carrol Burnett (1936-…)

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



6 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

  1. Mukhlason #

    Busyet… PD Bangetz…
    ha ha ha…..
    Selamat Mencoba lagi ndop..
    seprti lirik lagu yg kau nyanyikan Never Surrender!!

  2. @mukhlason: tahun depan deh iukut lagi…

  3. aku melu pisan ole ndak ndop wakakakaka :lol:

    posting terakhirnya aR_eRos adalah: Akhirnya BBM Turun Harga

  4. hahaha
    kasian banget kamu ndop
    :)

    nukan jalanmu kali ya di situ
    :)

    posting terakhirnya Rusa bawean™ adalah: Terminator Salvation | Perang Manusia Melawan Robot

  5. april #

    mas nyanyi tu g cuma modal nekat tok. seenggaknya penafasan hrus di latih. baru stelah tu nglatih nada suara, n stelah tu ke vibrasi, intonasi, pitch control, bru yang laen2. mw g tukeran info? He_

  6. @aR_eRos: yo oleeeh, sopo sing nglarang..

    @Rusa bawean™: weeeh, komentarmu itu membunuh semangatku Nu… hohoho… :pukul: ibnu!

    @april: Heh… mbok sing sopan nek komentaaar!!!!

    suwuuun… :lol:



Komen dong!