27 Nov 2007

mencari HP di rel sepur

beberapa minggu kemarin aku kan ke tulungagung, lha pas malem minggu, aku bingung mau ngapain. yaudah, ndengerin mp3 pleiyah ajja. ee.. tiba-tiba ada yang nawari aku untuk keluar. pertama sih males, tapi setelah dibujuk dari pada di kamar sendirian, garing, aku pun mau aja. “Sik nteni dilut ya, aku tak salin”.

peh, kudu macak sing nggaya ki, soale arep dijak nang kutho. lha, nang kutho biasane lak klambine gaul-gaul. akhirnya aku pun memakai baju tergaulku, baju distro yang merupakan baju the most expensive evah. nek clonone, karena aku nggak suka dan nggak pantes pakek celana model sekarang yang menciut ke bawah, maka aku pun pake celana jins komprang.

sebentar, berbicara mengenai model celana jaman sekarang. celananya para pemain band-band, kayak nidji, samsons, ungu, dll. aku kok ngrasa aneh aja ya. coba lihat orang yang makek tuh celana. kalau diperhatiin dengan seksama, kayaknya bentuk celana seperti itu membuat si pemakai kelihatan nggak punya apa-apa di dalamnya… seperti, bentuk paha jadi ilang entah kemana, pantat jadi tepoz, anu kita jadi nggak kliatan –lebih keliatan kalau kita makai celana model biasa biasa– pokoknya nggak banget deh bos!!! apalagi yang makeknya mlorot sampai di bawah pantat… aduuu…maksudnya apaaa…loh!!! belum lagi keliatan katok kolornya yang polkadot warna pink!! nah, lo..lebih aneh lagi khan… dasar jaman sudah edan!!
kalau pakaiannya sih sudah oke. model nyetrit itu oke, apalagi yang hem kotak-kotak ada sablonannya itu, waaah… oke banget! sayang aku belom punya.
kita kembali ke cerita!

waaah… kayaknya udah oke nih, tinggal ngerapiin rambutku yang trondol abis. tapi percuma saja, setelah kurapiin, aku pakai topi merahku. waah..jadi nggak kliatan jongkasanku. “arep nang ndi ki ngko?” aku nyelonong bertanya saja dengan suara yang nggak begitu keras. tapi busyet dah, kok terdengar keras banget yah?? maklum di sana nang ndezo, sepiii poll-pollan. dadi nek dingge rekaman, pasti suara kita jelas2 akan terdengar sampai texturenya sekalipun.

“nang nggone Lek Yah”. seketika itu juga ponakanku yang masih klas 4 SD cekikikan mencekikiki aku –bahasamu ndop?? “mencekikiki”— dan aku pun langsung tertawa lepas, walau di dalam hati… kurang ajar!! wes macak rapi-rapi ngene, ealaahh.. cumak arep dijak dolan nang nggone Lek Yah… woooalaahh woo..wooo… tapi yoben lah, nggone Lek Yah khan akeh sing liwat. SECARA nang kono sanding dalan gedhe.

kami naik sepeda motor bertiga. ngeeee….ng….
sampai di rumah Lek Yah, aku langsung njujug menjero. ethok-ethok dolanan hape. padahal ra enek sms blas. yo raenek pulsa blas. aduuh.. hape kok 3315, gak enek hiburane opo-opo. alhasil aku hanya mainin ringtoneku saja. ringtone yang kuciptakan sendiri. mulai dari ringtone kucing garong, sms, bajai bajuri, dll. tapi lama-lama kok bosan ya… akhirnya aku ikut-ikutan dulurku yang masih SMA. mengawasi tingkah laku mereka. membandingkan dengan tingkah lakuku dulu ketika masih SMA. ternyata kesimpulannya adalah BERBEDA!! jaman aku SMA biyen, nek malem minggu, paling-paling ndelok tipi. mlaku-mlaku nang alun-alun. nang toko. gak koyok cah saiki. cah saiki nek malem minggu nyekel hapeeeeee terus… sms-aaaaaaaaaan terus. kertune IM3 kabeeeeh… tuku pulsane sing 200 sms kabeeeeh… dadi cah saiki males ngobrol. senengane sms. nek dicedaki, suarane cetak-cetok kiped hape.

berbicara mengenai HP. dulurku mungkin adalah the only one who sangat beruntung di dunia. lha kenapa? lha karena dia punya hape tuh gratisan 3 kali berturut-turut. lho kok bisa? lho bisa. yang satu dia nemu di lante saat dia sedang latihan breakdance, trus yang kedua nemu saat pulang dari tahlilan, nemunya di enggok-enggokan rel sepur. trus yang satunya aku lupa nemu di mana.

berbicara mengenai rel sepur, ternyata dulurku yang satunya lagi, yang namanya BOM ingin banget diwarisi ilmunya dari dulurku yang satunya, yang telah berpengalaman. maka dari itu, BOM tiba-tiba nyelonong ilang begitu saja. “loh, BOM nang ndi??”

setelah dicari-cari ternyata dia sedang nungguin ada hape terjatuh dari pengendara sepeda motor yang lewat rel sepur. Woalah Bom-BOM, enek-enek ae.. tapi, dari pada nganggur metekur gak jelas, aku pun ikut-ikutan. kupandangi terus tiap orang lewat rel. “JEGLEK-JEGLEK…” eh, ketoke enek hape ceblok…ee… tibake gak enek. woo.. brati nek “JEGLEK”-e ping pindo, gak enek sing ceblok. peh, aku koyok cah cilik ae. melok-melok mengais keuntungan dari kesengsaraan orang. kayaknya ini nggak bener deh. saatnya yang sudah dewasa berbagi pengalaman hidup!

“ngene lo BOM, ngko nek bener-bener enek hape sing ceblok, awake dewe jupuk langsung gak popo. tapi nek wonge mbalik trus nggoleki hapene sing ilang, yo awake dewe pasrah, kudu diwehno. lumayan lah, biasane lak entuk persenan. tapi nek misale gak entuk persenan. yo rapopo lah. kan entuk persenan teko sing Kuoso”. si Ndopar menambahkan,”berati nek misale wonge ra mbalik, yo hapene pek-en”. heloh-heloh-heloh…kok penak, dipek! “eh, salah, sing bener kuwi, hapene gawe-en ae, tapi ojo mbok dol, menurutku gak apik didol, soalne dudu nggone awake dewe.”

peh, jane ngeneki aku uisin pol. lha piye to.. semua mata memandangku, apalagi disentrong lampu motor dan mobil. aku pun senyum-senyum sendiri kepedean waktu disentrong lampu mobil. walau ternyata si pengendara mobil, tidak menatapku sedikit pun. mungkin mereka takut kali. soalnya aku kayak anak jalanan saja. yang klontang-klantung gak jelas di pinggir jalan. di pinggir rel lagi. ndop..ndooop… golek opo to kowe… kowe lo wis gedhe, wes dewasa (kudune), kok jik melok-melok golek hape ceblokan. dasar manusia aneh. jangan-jangan awakmu gak dewasa-dewasa ndop. batrene dewasa entek paling ndop. ndang ditukokne batre anyar. kono, nang pasar loak paling enek. sak kelone piro yo??? wes..wes… jan kebablasan kowe iki…

berbicara mengenai BOM. dulur2 ku yang lain –byuh-byuh..dulurmu kabehe piro ndop??– bilang bahwa. ada hal yang paling mengerikan kalau si BOM hilang di Supermarket. pasalnya, kalau kita lapor ke pos penjaga, dia akan bilang,”SODARA YANG BERNAMA BOM DITUNGGU DI RUANG INFORMASI”. waah.. mendengar kata BOM pasti semua orang yang ada di Supermarket akan lari tunggang-langgang bingung menyelamatkan diri dari serangan BOM. hahaha… (gak lucu ya… hahahaha…)

Muhammad Ali Mudzofar a.k.a ndop. Punya motto hidup: Think less feel more. Lebih banyak merasa, lebih banyak manfaatnya. Lebih banyak mikir? Cepet tua loh! #eh



6 KOMENTARS YUK KOMEN ↓

Biar avatarmu muncul, daftar di gravatar.com ya

  1. pertamax lagiii :D

    posting terakhirnya hilman adalah: Percakapan Terakhir Pilot adam air yg hilang tahun 2006

  2. lo gak sisan turu nang rel sepur ndop?

  3. ngguyu wae ak…
    kekelen =))

    posting terakhirnya danik adalah: knp ya…

    • huwakakaka… nyangpo ngguyu? aku koyok wong stress yo??

  4. Cari HP di counter atau dealer mas, masa di rel sepur.. bahaya lho.

    Numpang ikut koment sekalian cari backlink mas.

    posting terakhirnya dins adalah: Hilton Garden Inn Chelsea Hotel

    • @dins: wakakaka… sorry, blog saya no-follow, tapi saya seneng kalau dikomentari.. heheheh… nyari hape di rel sepur? wekekeke… jaman bahula itu.. sekarang mah gengsi atuuuh…



Komen dong!